SD untuk anak - Page 5

Thread: SD untuk anak

Page 5 of 52 FirstFirst ... 3 4 5 6 7 15 ... LastLast
Results 61 to 75 of 775
  1. #61
    miaridho's Avatar
    Join Date
    Aug 19, 2007
    Location
    Tokyo
    Posts
    246
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    wuiyyyyh ribet juga yaa jadi ortu hari gini, iyaa gw juga sama kek Loucee, taunya cuman swasta dan negeri, kalo mo swasta pake tes2an, kalo negeri pake rayon sampe gw SMP masi begini sistemnya, begitu SMA yaah kalo mo masuk ke SMA unggulan gag usah pake rayon2an yang penting NEM-nya nyangkut, kalo milih unggulan kotamadya pilihan selanjutnya harus sesuai dng rayon...

    kenapa gag dimasukkin ke SD jaman kita SD aja? gw siy maksudnya begitu ke anak2 gw *selama sekolahan gw yg dulu itu masi berdiri dan mutunya ok* tapi baca postingan di atas, ternyata gag sesederhana pikiran gw Hidden Content ada sistem IB yang baru gw tau, jadi pusing sendiri deh gw...:P

    gw sempet membandingkan sistem pelajaran SD di Indonesia dan di Jepang, buat pertimbangan anak gw mo disekolahin di mana maksudnya, ternyata sekolah di Indo luar biasa lebih dahsyat canggihnya, salah satunya anak2 di sini baru kelas 3 SD bisa baca abjad bokkkHidden Content

  2. #62
    Newcomer
    Join Date
    Sep 27, 2007
    Location
    Jakarta
    Posts
    87
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    Hidden Content Originally Posted by miaridho
    gw sempet membandingkan sistem pelajaran SD di Indonesia dan di Jepang, buat pertimbangan anak gw mo disekolahin di mana maksudnya, ternyata sekolah di Indo luar biasa lebih dahsyat canggihnya, salah satunya anak2 di sini baru kelas 3 SD bisa baca abjad bokkkHidden Content
    Sebenrnya yg aku kuatirin justru ini Mia Hidden Content "Terlalu canggih" itu yg bikin aku kuatir. Kalo liat di kanan-kiri tetangga aku, wuiiiih... pokoknya anak2 SD itu dah gak punya waktu maen deh. Kursus tiap hari, kadang pagi (sebelum sekolah) ama malem.
    Pernah mo ulangan, si anak itu ampe demam booo. Ngigaunya pelajaran yg dia apalin. Nah, kayak gini justru yg gak aku pgn. Itu kenapa byk list yg aku bikin, kalo suatu saat anakku mo masuk SD. Salah satunya ya... itu. Gak banyak PR/tugas.

  3. #63

    Join Date
    Jun 21, 2007
    Posts
    7
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    seandainya anak gue bisa sekolah di sekolah internasional,tapi...mrk bilang kalau anak gue bukan dr anak keturunan or warga negara selain WNI gak bisa lah yaw..kecuali ke gandhi cuma jauhnya Hidden Content
    [/quote]

    chelinx...
    bisa kok anak kita sekolah di JIS atau BIS, temenku ada yg anak2nya sekolah disana, cuman ya itu, kalo di JIS, ada proporsi presentasi anak lokal yg masuk situ (kalo dah full yah waiting list) kalo di BIS aku nggak tau...

    denger2 sih bagusan BIS drpd JIS...
    tau deh, bener ato nggak...[hr]miss agastya...(dulu miss dr sebelehnya kelas anakku, small world yaa...)
    wah tx lho udah share panjang lebar...jadi temen2 disini ada bayangan tentang apa itu IB...
    nah yaa, udah agak2 lupa dengan cikal profile & attitudes yaa...hehe...
    update aja,
    sekarang di cikal ada breakfast club sebelum assembly tiap jum'at (ngebahas topik2 yg related dng anak kt di sekolah), trus sebulan sekali ada parents club, lumayan seru2 juga deh...
    trus bangunan di atas kantin udah mau jadi tuh, jadi Multi Purpose Hall...
    dan rumah di belakang juga sudah jadi bangunan khusus anak2 pre-school...jadi masuk bisa dari jalan belakang (jl.intan) atau dari depan (tb.simatupang)...lumayan deh...

    okay ms.tya, selamat belajar yaa...

    take care...


  4. #64
    miaridho's Avatar
    Join Date
    Aug 19, 2007
    Location
    Tokyo
    Posts
    246
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    Hidden Content Originally Posted by akira
    Sebenrnya yg aku kuatirin justru ini Mia Hidden Content "Terlalu canggih" itu yg bikin aku kuatir. Kalo liat di kanan-kiri tetangga aku, wuiiiih... pokoknya anak2 SD itu dah gak punya waktu maen deh. Kursus tiap hari, kadang pagi (sebelum sekolah) ama malem.
    Pernah mo ulangan, si anak itu ampe demam booo. Ngigaunya pelajaran yg dia apalin. Nah, kayak gini justru yg gak aku pgn. Itu kenapa byk list yg aku bikin, kalo suatu saat anakku mo masuk SD. Salah satunya ya... itu. Gak banyak PR/tugas.
    by the way, it happened to me juga Hidden Content ....jaman SMP pas lagi harot2nya belajar logaritma, sampe merasuk dalam tidurku tuh rumus2, sampe nyokap gw panik-stres-ngerasa bersalah maksa2 gw harus selalu rangking di kelas, tapi pada kenyataan siy besok2 doi udah lupa lagi, pas gw lulus SMP digeret2 juga masuk SMA yg doi mau:P...

    gw gag nyalahin nyokap siy ato ortu manapun dng keadaan yg kek gitu, gw yakin setiap ortu pasti pengen yg terbaik buat anak2nya, tapi yang terbaik itu *Sekolah2 maksudnya* emang hampir selalu bisa dibilang punya kurikulum dan beban yang berat yaa...yang jadi pikiran gw, kalo kita masukin anak kita ke sekolah yang santaaaiiiii kek di pantaiii dan selooow kek di puloow, ini salah juga kan buat kita sbg ortu....

    mungkin, ini cuman pendapat aja siy, kurikulum nasional-nya yg mesti diubah, gag usah yang berat2 amat lah, masa iya kata temen gw anak TK di Ind udah harus bisa baca, sementara TK itu kan masi untuk waktu bermainnya anak2 diselipin pelajaran2 hidup sederhana aja kalo di sini yg gw tau...belom lagi pas mo lulus2an SMA, hari gini kan ada UAN tuh yah kalo gag salah, gilllee menurut gw masa iya UAN itu menentukan lulus gagnya SMA, aneh...

    jadi jauh dari topik deh gwHidden Content ....sorrii tante mod curhat colongannya rada panjangHidden Content ...

    o iya gw mo nanya dong sama temen2 yang pengen masukkin anak2nya ke sekolah Intl, dasar pertimbangannya apa siy?

  5. #65
    Citizen Syita's Avatar
    Join Date
    May 31, 2007
    Location
    Jakarta
    Posts
    1,079
    Mentioned
    4 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    Hidden Content Originally Posted by akira
    Weleh... jd beda2 yak? Keponakan aku yg pindah ke US tdnya di Al Azhar Kemandoran. Sekarang msh ada satu lg kls 6 SD, tp yg di Kemang. Jd bisa jd itu beda2? Waduuuuuh. Brarti meski satu Yayasan hrs survei2 lagi yak? Hm....Hidden Content
    iya, walopun satu yayasan tapi tetep harus dicek juga yayasan yang pegang managementnya. karena beda-beda kan. terus kalo dari yang gue denger sih, CMIIW ya, katanya antara sekolah yang di bawah yayasan al azhar pusat sama syifa budi itu mending yang al azhar pusat. karena kalo yang syifa budi itu katanya agak-agak matre. apa-apa duit, apa-apa duit. tapi ini yang gue denger ya Hidden Content

  6. #66
    Permanent Resident sari's Avatar
    Join Date
    Jul 20, 2007
    Location
    nomaden
    Posts
    607
    Mentioned
    8 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    iya susahnya gitu yah sekolah di jakarta ini... masuk SD di tes dulu... paling nggak mereka harus udah bisa baca. guru SD sekarang terima beres... anak TK yang digeber mesti bisa baca and nulis...
    huh... inget banget gue jaman gue masih TK dulu... pelajarannya cuma nyanyi... nari... gunting2... tempel2... lipet2... olah raga... nggak macem2. baru di SD kenal yang namanya ABJAD ang ANGKA.

  7. #67
    CEO Female Daily Network Elite Citizen Hanzky's Avatar
    Join Date
    May 26, 2007
    Location
    Jakarta, ID
    Posts
    3,561
    Mentioned
    178 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    fayzara ooh gitu..gue juga nggak tau pasti sih apa pak arief masih di situ apa enggak sekarang..at least awal taun ini yang gue denger masih di situ yah..

    sari udah gue kasih kan tuh website yang ada list IB school di jakarta, coba deh check postingan gue di halaman 1..Hidden Content

    agastya nahh ini dia si miss agas muncul. yang gue bilang mantan guru cikal. kalo semua guru cikal kaya miss agas gue percaya banget deh kwalitasnya berarti memang okay..hehe..soalnya selaen pinter juga memang passionate banget sama anak kecil, duh anak gue kalo ketemu agas langsung ngintilin dia terus lhooo..hehe..ibunya yang seneng karena nggak di recokin anaknya...Hidden Content . trus juga karena gue termasuk fans nya quraish shihab, jadi gue percaya deh cikal emang bagus.

    chelinx duh nggak mutu banget ya sekolah lama nya sherin...untung dia udah nggak di situ lagi. setau gue sih kaya JIS gitu terima kok warga negara Indonesia, juga sekolah international laennya kaya british international school, australian international school, singapore international school.

    loucee, bea..embeerrr semakin banyak pilihan malah semakin bingung kaan? sebenernya sih harus di list down dulu yah kebutuhannya apa, maunya sekolahnya seperti apa, sanggupnya bayar tuition berapa, lokasi dll...nanti paling pilihannya jadi dikit kok....

    mia yang gue tau juga gitu, ada beberapa SD yang test masuk nya itu membaca, jadi anak TK di expect untuk udah bisa baca. Duh, gue nggak tau gue yang terlalu santai apa gimana yah..kalo menurut gue sih anak TK itu dunia nya ya bermain, belajarnya juga di bawa fun aja. Kasian banget yah kalo sampe kaya ceritanya akira yang anaknya ngigau tentang pelajaran yang dia apalin..Hidden Content

    buat ibu ibu yang lagi cari sekolah anaknya, kayanya perlu banget deh ngelibatin anaknya dalam proses pemilihan sekolah ini. At least ajak anaknya untuk visit the school, biar dia bisa liat sendiri kaya apa calon sekolahnya, temen temennya, biar kita bisa liat juga gimana guru guru nya ber interaksi sama anak kita. soalnya yang mau sekolah kan anak kita, dan buat anak kecil, mereka tentu nya nggak ngerti kurikulum dan sebagainya, jadi mereka milih sekolah berdasarkan dari segi kenyamanan mereka aja sama lingkungan di sekolah itu. Dan justru itu yang paling penting kan, yang penting si kecil nyaman berada di sekolah nya, sekolah se elit dengan kurikulum se canggih apa pun kalo anaknya nggak suka ya dia nggak bakalan enjoy sekolahnya. Kalo sampe mogok sekolah, orang tuanya yang rugi udah bayar uang pangkal puluhan juta. btw, uang pangkal itu non refundable kan yah? Kalo baru sekolah sebulan dua bulan berarti nggak di balikin tuh sisa nya??

    trus juga, jangan ragu ragu buat minta free trial, at least bisa dateng ke sekolah, duduk di kelas beberapa kali untuk liat sendiri proses belajarnya. Kalo bisa juga pas lagi survey sekolah datengnya rame rame bareng ibu ibu yang laennya, siapa tau ibu ibu yang laen punya pertanyaan yang kita nggak kepikiran, dan biasanya kalo yang dateng satu group gitu bakalan lebih di perhatiin sama pihak sekolah.

    kalo kaya agas bilang, IB school bagus karena kurikulumnya mengajarkan values and attitudes ke anak anak (independence, tolerance, enthusiasm, emphaty, curiosity dll), mungkin untuk yang orang tua nya super sibuk sampe jarang ketemu anak anak nya ya ada bagusnya pasti sekolah di IB school. Tapi gue sih percaya kalo hal hal kaya pembentukan karakter itu, seperti yang purplerebel bilang, di bentuknya dari lingkungan yang paling kecil (keluarga), kalo memang keluarganya menanamkan nilai nilai itu dari kecil dan terus terusan di pupuk sampe anaknya besar ya bakalan jadi anak yang ber karakter bagus no matter what school they go to.

    trus, kalo alesan untuk masukin ke IB school cuma karena biar bisa bahasa inggris, menurut gue sih nggak perlu sampe segitu nya ya untuk bisa lancar inggrisnya...karena kalo gue liat, temen temen gue dulu banyak yang Inggrisnya bagus, padahal sekolah di sekolah konvensional, nggak pernah tinggal atau jalan jalan keluar negri, jadi dari modal les aja sama rajin nonton tv sama baca buku yang berbahasa inggris, sama di lingkungan keluarga dikit dikit di selipin ngomong inggris buat ngelatih. Banyak juga lho yang udah kuliah di luar negri tapi inggrisnya masih kacrut. Karena beda kan ngertiin pelajaran dalam bahasa inggris sama bisa lancar cas cis cus bahasa inggrisnya. Banyak orang orang yang ngambil PHD di sini juga inggrisnya kalo ngomong ya berantakan, tapi kalo untuk ngikutin pelajarannya sih nggak ada masalah. nah kalo di IB school yang isinya orang indonesia semua, apa si anak ber interaksi sama temen temennya pake bahasa inggris juga di sekolah?

    Duh, jadi inget temen gue yang pengen ngirim anaknya (masih SD) untuk summer school di sini, katanya abis Inggris anak gue kok accentnya jelek banget yah. Ya ampuun...penting yahh?. Kasian kan anaknya kalo tau menurut ibu nya logatnya dia jelek, udah bagus bisa bahasa inggris...logat mah nggak penting harus kebule bulean, emang sih mungkin kedengerannya keren..tapi trus kenapa?

    Bener banget tuh yang agas bilang kalo orang tua punya peranan yang besar banget, jadi orang tua tetep harus terlibat, jangan mau terima jadi aja. Gue sering di ceritain agas gimana repotnya jadi guru kalo pas pembantu2 muridnya pulang kampung atau ganti pembantu baru, karena pasti si anak jadi nggak bawa baju renangnya lah, nggak tau jadwal sekolah dll, alesan ibu nya ya karena pembantu nya pulang. Jadi si ibu nih minta di sms-in guru kalo ada apa aja hari itu biar nggak lupa. ribet amat yahh jadi guru. Padahal kan semuanya pasti udah di kasih fotokopi jadwal kan. Jadi guru tuh lebih deket sama para pembantu murid daripada sama orangtua murid.

    Makanya, sampe ada yang jawab gini...(di ambil dari http://genenetto.blogspot.com)

    Hidden Content

    kasian si anak, ngerasa lebih di sayang pembantu nya. dan kasiannya lagi, jawaban jujurnya dia ya di salahin lah sama guru nya. padahal, nilainya 8.3, berarti dia termasuk anak yang pinter kan, at least bisa ngerjain soal ujiannya deh...tapi memang itu yang dia rasain gimana dong?

  8. #68
    Permanent Resident sari's Avatar
    Join Date
    Jul 20, 2007
    Location
    nomaden
    Posts
    607
    Mentioned
    8 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    duh hanzky... miris juga yah kalo jadi ibunya liat soal jawaban anaknya...

  9. #69
    Citizen Syita's Avatar
    Join Date
    May 31, 2007
    Location
    Jakarta
    Posts
    1,079
    Mentioned
    4 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    kak hani, lebih kasian lagi anaknya pegawai nyokap gue. kan dia sebagai ibu pencari nafkah (dalam artian, bapaknya lebih banyak nganggur daripada cari duitnya). terus ceritanya pas pelajaran PPKN buat anaknya yang masi kelas 1 SD, ada pertanyaan kaya gini di ulangannya : siapakah yang bertugas mencari nafkah?

    si anak kan karena ngeliat minta duit ke ibunya mulu, yang kerja keluar rumah tiap hari ya ibunya, yang ngehasilin uang ya ibunya, jadi dia jawab kalo ibunya yang nyari nafkah

    dan lo tau apaa...disalahin aja loh sama gurunya! karena menurut si ibu guru, yang nyari nafkah itu bapak. sinting kan, semua modal text book doang![hr]ada lagi nih cerita tetangga gue, masi di ulangan PPKN yang sama (heran gue sama nih pelajaran, apus aja deh mendingan). ada pertanyaan di ulangannya : siapakah yang membereskan tempat tidurmu?

    pilihan jawabannya :
    a. saya sendiri
    b. ibu
    c. pembantu

    si anak tetangga gue ya jawabnya C lah, secara anak jaman sekarang kan emang apa-apa sama pembantu. dan ya kembali lagi, disalahin aja sama gurunyaa Hidden Content

  10. #70
    Editor - Fashionese Daily Elite Citizen wulan's Avatar
    Join Date
    Jul 2, 2007
    Location
    the lair where too many souls dwell
    Posts
    3,663
    Mentioned
    9 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    gue belum punya anak sih, tapi mau chime in dikit...

    Adek gue bedanya 11 taun sama gue, dan nyokap selalu nanya sama gue, sejak adek gue SD, dia enaknya disekolahin dimana...

    Gue selalu jawab sekolah Katholik (yg bermutu)! Misalnya Pangudi Luhur (PL) atau Tarakanita (dua ini soalnya deket rumah sih, Santa Ursula juga bagus, tp rada jauh, hehehe). Kurikulumnya cukup bagus, dan disiplinnya ok banget. Yang namanya diajarin hormat & disiplin, diajarin bener. Ini pelajaran yg menurut gue penting banget. Dan karena mereka ga begitu duit-minded lah... Tuition-nya juga on a sliding scale.

    Bukannya apa2 ya, menurut gue, sekolah yg gue rasa paling worth it selama ini adalah SMP gue di PL (ya jadinya rada biased sih, hehe), walaupun gue sendiri Muslim.

    Gue dulu SD nya di Al-Azhar Kemang waktu SD (borju nya ga ketulungan), SMP di PL, dan SMA di 70 (jadinya gue pernah rasain sekolah islam, katholik dan negeri, gitu dhe kira2).

    Adek gue akhirnya masuk SD PL, dan di les ngaji 2 kali seminggu. Hasilnya, dia tetep tau pelajaran agama Islam dan bisa ngaji, walaupun sekolahnya di sekolah katholik. Dia juga les Bahasa Inggris di ILP, dan diajarin sama bokap gue untuk ngomong bahasa inggris skali2 sama orang tua atau sama gue, jadi tetep kepake. Dia juga suka gue beli-in National Geographic dari sini, biar dia baca majalah yg bahasa inggris nya formal. Hasilnya dia cukup pd sama English nya dia, malah nanya apa dia bisa summer school kesini tahun depan (skrg dia kelas 1 SMA, di Tarki Pulor).

    Gue masih skeptis banget soal sekolah2 mahal, soalnya suka belum jelas mutu nya. Kadang2 kita bisa achieve kualitas yg sama, tapi mungkin caranya lebih kreatif aja gitu. Kalo memang funding nya memungkinkan, sekalian aja sekolah di Singapore (tapi kalo SD mungkin agak kecepetan kali ya?). Temen2 gue yg sekolah di Spore: (1) loncat satu tahun (2) math nya kuat (3) work (study?) ethic nya juga bagus. Tapi kalo mak gue ga mau kirim adek gue overseas before college, takut kangen katanya, hehehe (jadi kalo udah college ga kangen? Gimana toh Mam?)

    Just my two cents ya, hehe...

  11. #71
    CEO Female Daily Network Elite Citizen Hanzky's Avatar
    Join Date
    May 26, 2007
    Location
    Jakarta, ID
    Posts
    3,561
    Mentioned
    178 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    kembang gula adooh masih pake kak kak an lagii manggilnya, tante aja sekalian..:P. Iya kasian ya anak sd sekarang, belajarnya double, belajar membedakan jawaban yang benar menurut buku, sama jawaban yang jujur. mendingan multiple choice kaya gitu nggak usah di bikin aja kali yah, biar anak jawab menurut pendapatnya sendiri, dan guru nya harus ngasih penilaian yang objective, harus tau kondisi keluarga si murid itu di rumah gimana..

    uberboston jadii..kesimpulannya elo nggak di kangenin mami!!..hihi. iya setuju tuh sekolah katolik, terutama sma sih bagus..kalo anak mau masuk UI, masukin ke tarki deh, atau sanur gitu. kalo swasta islam ya al-izhar. al-azhar sisingamangaraja juga not bad. kalo negri yaaa 8 lahh, atau 68, 81, 28 (pokoknya yang ada angka 8 nya..Hidden Content )

  12. #72

    Join Date
    Jan 1, 1970
    Posts
    0
    Mentioned
    Post(s)
    Tagged
    Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    setuju sama kembang gula gw sering denger jg keluhan tante2 gw tentang pelajaran ppkn yang critanya mengajarkan moral values tp malah berakhir jd hafalan. memang miris banget yaa. makanya keluarga memang tempat yang paling penting buat ngajarin smua value2 ini.

    * :shy: trimakasih atas pujiannya hanzky, mungkin gw memang hrs mengejar cita2 membuka sekolah sendiri juga, someday*

    point hanzky penting juga, kalo mau cari sekolah ortu memang perlu buat wish list yang panjang kali yaa untuk seleksi sekolah2 yang ada dan anak memang dianjurkan untuk diajak kl ada open house atau memang pengen liat sekolah tertentu. kalo bisa (dan ini dah cukup umum di jakarta), minta izin untuk try-out, jd anak kita bs ikutan kelas slama 1-2 hari.

    setuju lg sm hanzky, bahasa inggris ngga harus dateng dr sekolah, emang sich mereka lbh peka sama bahasa inggris, tp ngga semua langsung jd gemilang berbahasa inggris. mereka yg bagus biasanya krn dbantu sm ortunya drmh, misalnya baca buku2, skali2 ngobrol pk bhs inggris.

    nah, ngomong2 tentang bilingual, ini dilema yg lg dialami para pendiri sekolah2 international, mau mendahulukan yg mana sich, bahasa ibu atau bahasa asing?gw sendiri sbg guru jg kadang dilematis sm mslh ini. tp gw lbh pro ke memantapkan bahasa ibu dl baru nanti bhs inggris, tp ini tergantung sm keluarganya, bahasa ibunya bahasa inggris atau indo?hehehe jd bingung sendiri dech:P

    tentang "kecanggihan" anak2 indo berkaitan sm scope and sequence yg sempet gw critain. gw sendiri ngga ngerti DIKNAS itu mengacu kemana ttg scope and sequence buat indonesia, krn kl ngobrol2 sm ortu dari india, d india anak tk jg dah hrs bs baca, sedangkan kl standard amerika (JIS) anak umur 6 tahun br bisa baca kata2 sederhana dalam kalimat pendek.

  13. #73
    NewcomerPermanent Resident nittaya's Avatar
    Join Date
    Jun 11, 2007
    Location
    bandung, indonesia
    Posts
    658
    Mentioned
    47 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    Hihihi seru ya topiknyaa..

    GUe setuju dengan semua point2 nya hani, agas dan temen2 lain:
    1. Ortu dan anak harus terlibat untuk pemilihan sekolah.
    2. Attitude itu penting, dan purple bener banget, harus dateng dr keluarga.
    3. Bahasa inggris memang perlu (persaingan global bo), tapi bukan berarti harus belajar di sekolah internasional. Itu memang memacu, tapi bukan satu2nya jalan
    4. Stuju agas, gue juga maunya anak menguasai bahasa ibu dulu. Gue termasuk yang 'ngeliat' banget klo seseorang itu akan lebih baik kalo dia tetap menghargai akarnya. Kasian (gue gak menemukan kata lain yang lebih tepat) kalo sampe ada org (dimanapun, bkn org indonesia aja) yg sampe keilangan jati diri saking ngga ngerti dimana/apa akarnya.


    Paling gue mau nambahin:
    1. Pendidikan dan bagaimana anak terbentuk, bukan semata2 tanggung jawab sekolah. Tp ya bersama2 dengan ortu/keluarga. Ngga bisa ngarepin pendidikan di sekolah bagus, tp di keluarga nol, trus anaknya bisa jadi pribadi yang sukses.
    Kadang2 ortu yang suka kebablasan mempercayakan sepenuhnya soal pendidikan sama sekolah. Padahal gak bisa gitu, orang tua harus dukung juga.

    2. GUe liat anak2 sekarang emang makin parah soal attitude dan budi pekerti. Ngga keitung deh gue, menyaksikan anak2 kecil belagu yang ngata2in pembantunya di depan umum, ngga respek sama orang yg lebih tua atau hal2 lain semacem itu. Ngga usah deh sopan sopan, yang penting gak kasar aja cukup kali ya :P
    Kalo udah begini sih, terusterang bukan sekolah yg gue salahin, tp ortunya.

    3. Sebetulnya gue ikut yustin, gue pengen anak gue dapet banyak pelajaran tentang ritual beragama dr sekolah. Tp esensi, knapa loe beragama dan apa gunanya, gue pikir harus dr ortu juga. Karna menurut gue penting ya pegangan agama itu.

    Hehehe.. gue tau ngomong emang gampang. Ya anak gue belom mau sekolah SD jadi belom waktunya pusing. Ntar kalo udah jrengnya, yang panik lah.. belom informasi dr sana sini, pengaru dari sana sini.. kadang kita jadi terjebak mikir yang gampangnya aja: ngikutin selera pasar, hihihi.

    Trus satu lagi, hani dan kembang gula, ya ampunn.. itu soal ppkn ada kaya gitu? dangkal banget ya yang bikin soalnya. Aduh aduh aduh biyuunggg.. :P hehehe

  14. #74
    Citizen retrojunkies's Avatar
    Join Date
    Jun 3, 2007
    Location
    South Jakarta
    Posts
    1,687
    Mentioned
    11 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    [b]RAYON SD + TES MASUK + PILIH2 SEKOLAH + AUTISME, ETC[B]

    Hidden Content Originally Posted by Hanzky
    retrojunkies mir, anak lo dulu sekolah di mana?? Parah banget sih masa di suruh nonton film perang gitu? lah apa hubungannya coba?! Trus trus jadi nya kalo mau daftar sekolah SD tuh gimana sih? Pas pendaftarannya di buka trus daftar gitu? Ada tes tes-an juga kan? Trus trus, ada sistem rayon gitu nggak sih? Jadi sekolahnya harus yang satu area sama rumahnya?
    hanzky anak gw sekolah di salah satu sekolah yang berbasis alam dan Islam [gw PM aja deh namanya...hehe...Hidden Content ]
    kep sek nya bilang sih dia kecolongan [what a lame xcuses] dan kepsek nya sendiri gw lihat pas wawancara ortu-kepsek emang cukup liberal orangnya bukan yang garis keras, ternyata ada salah satu guru2nya [atau beberapa?? tau deh] yang demikian dan dia ga kontrol....nahh....ge mendingan say good bye deh daripada dia kecolongan melulu, solanya ideologi sih ya....lebih susah benerinnya daripada sekadar luka fisik.
    daftar SD jaman sekarang kebanyakan memakai tes2 tertentu yang berbeda per sekolahnya. kebanyakan tes baca-tulis [yeah...it's silly but it's true here], semacam psiko tes yang bervariasi, etc. jadi pilih TK lah yang sesuai dengan SD yang dituju kelak.

    kalau SD negeri ada rayonnya dan memang dilihat juga daerah tempat tinggal si anak. dan seperti yang gw sebut sebelumnya, lebih baik dari awal sudah daftar karena ternyata kalo masuk tengah2 kayak anak gw [bukan kelas I] kok malah penuhhh....BT.

    buat yang bingung knapa milih sekolah seribet ini jaman sekarang: emberrr..... jaman dulu lebih simple deh prasaan.... skarang kalo kita nggak hati2 bisa2 cuma jadi korban sistem aja [apa lagi tiap ganti menteri ganti kurikulum....ngrepotin banget kann...]

    maksud gw begini, dari masuk SD kita sebaiknya udah punya perkiraan anak2 ini mau kuliah di mana dan yang cocok dengan karakter, bakat dan kecerdasan anak2 tersebut.

    contoh:

    + misalnya nih, setahu gw, jaman sekarang lebih banyak kasus autisme dibanding jaman kita dulu, nah temen2 gw/orang yang gw kenal memiliki anak dengan masalah ini lebih repot lagi milih sekolah. berbagai faktor harus dipertimbangkan, tapi ga usah terlalu kuatir, karena toh sekarang banyak TK dan SD yang mendukung perkembangan anak2 tersebut. kalau anak anda autis, sebaiknya dari pre school sudah disarankan untuk memilih sekolah dengan baik dan benar karena terapi autisme akan semakin berhasil jika sejak dini sudah ditangani [selain pilih dokter dan terapis, termasuk pilih sekolah itu tadi] dan karena anak2 dengan autisme sebenarnya lah anak2 berbakat dan kecerdasannya banyak yang lebih tinggi dari anak biasa.

    + apakah anda sudah punya bayangan anak tersebut mau SMA/kuliah di mana? kalau memang mau diarahkan SMA/kuliah di luar negeri, dari awal juga sudah bisa dipilihkan sekolah yang cocok [sekolah2 national plus misalnya]. kalau memang kita pengen anak tersebut kuliah S1 di dalam negeri dan univ negeri pula ada juga sekolah2 yang cocok untuk itu, dsb [ranking sesuai diknas misalnya]

    + semuanya juga harus berpulang kepada si anak itu: apakah dia cukup berbakat? apakah dia cukup cerdas? dimanakah kemampuan mereka? jangan sampai orang tua memaksakan kehendak terhadap ambisi pribadi karena anak2 tersebut toh nantinya punya keinginan sendiri. orang tua dari awal cuma bisa berusaha membentuk di jalan yang benar kalau si anak ga mampu sebaiknya jangan dipaksa dan telaah lagi bakat+kemampuan anak itu sebenarnya.
    it's ok to be street smart rather than academically smart thesedays, right? a. k . a EQ vs IQ

    most importantly: sesuaikan kondisi keuangan dengan pemilihan sekolah. siapkan beberapa alternatif karena kondisi keuangan per keluarga belum tentu stabil sepanjang usia anak tersebut bersekolah. jadi kalo gw milih asuransi pendidikan sebagai penyelesaian kemungkinan masalah seperti ini. nah ini sih udah topik lain lagi yak.

    ok, semoga ngebantu Hidden Content

  15. #75

    Join Date
    Jan 1, 1970
    Posts
    0
    Mentioned
    Post(s)
    Tagged
    Thread(s)

    Default RE: SD untuk anak

    Hanzky

    minggu depan gue mau rapat sama guru-gurunya Syerin soal target pengajaran mrk ke murid mulai dr kelas 1 sd kelas 6,kalau yg guru tetep sih udah ada silabus dr depdikbud (sekarang memang guru kelas disuruh mengembangkan materi pengajaranya berdasarkan pertema..tapi tetep buku panduan yg dipake berdasarkan penerbit harus diliat satu persatu krn cetakan yg satu dgn cetakan yg lain walau sama-sama utk anak kelas 2..judulnya sama tapi nilai materinya berbeda..apalagi kalau utk dipake sekolah unggulan harus lebih tinggi dr sekolah biasa)
    kebetulan ada 3 guru kontrak yg dipake sekolah anak gue..nah gue ngeliat ada beberapa hal dr mrk yg harus diperbaiki atau mrk mengajar gak ada target
    kaya menari..gue maunya selama 1 thn anak menguasai minimal 4 tarian,kalau sekarang ini kayanya gurunya mengajarkan menari cuma mai-main..soalnya tiap minggu tariannya gak ada yg sama..jadi anak mau gimana hapal kalau gurunya ngasih tarian gak jelas
    begitu juga dgn guru computer...permainan apa yg sdh di ajarkan gurunya utk merangsang daya pikir anak sesuai dgn tingkat kelasnya..
    byk macemnya deh sabtu depan yg mau kita bicarakan,kebetulan baru 1 minggu kep-seknya di ganti dan kep seknya ini guru gue jadul waktu sekolah disini (gue alumni bo' sekolah itu juga :P ) dan orangnya bisa diajak ngomong sama komite..kep sek dulu gak begitu bisa ngomong sama komite..cuma bisa ngomong kalau soal dana bos and curhat soal profesi guuru Hidden Content
    sekedar infiormasi ya..guru-guru SDN yg sdh tetep rata-rata bersalary antara 3- 5 juta krn mrk mendapatkan tunjangan BOS selain tunjangan jabatan
    kalau kep sek sekitar 7 juta kurang lebih (gue pernah ngintip berkas soal ini dr depdikbud)
    kalau guru honorer/kontrak baru ga terlalu besar gajinya and dibayar dana bos per 3bulan :P

    sekarang utk masalah sekolah..peran ortu juga harus aktif..jadi kalau ada undangan komite sekolah jgn gak hadir krn disini bisa utk sharing apa aja yg harus dibenahin

Page 5 of 52 FirstFirst ... 3 4 5 6 7 15 ... LastLast

Similar Threads

  1. Babies & Kids Skincare Products
    By meytrianee in forum The Little Gear
    Replies: 2035
    Last Post: Feb 27, 2020, 08:12 AM
  2. Replies: 59
    Last Post: Jan 10, 2020, 10:23 AM
  3. Replies: 330
    Last Post: Mar 1, 2019, 11:22 PM
  4. Nakalnya Anak-Anak
    By dunia_dandan in forum Behavior & Development
    Replies: 196
    Last Post: Mar 1, 2019, 11:59 AM
  5. Ranjang Anak
    By smiley in forum The Little Gear
    Replies: 99
    Last Post: Nov 29, 2015, 04:52 PM