Education PTN sejak ada jalur khusus... - Page 2
Page 2 of 8 FirstFirst 1 2 3 4 ... LastLast
Results 16 to 30 of 112
  1. #16
    Newcomer lya_odo's Avatar
    Join Date
    Sep 14, 2011
    Posts
    28
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    menurut saya pribadi, jalur khusus seperti ini yang didasarkan dengan uang sumbangan, justru makin membuat dunia pendidikan kita bukan nya malah berkembang, malah mundur...
    perbedaan nya dengan di luar, dimana orang di ukur dari kemampuan nya..
    semoga ada perbaikan

  2. #17
    Resident
    Join Date
    Sep 9, 2010
    Location
    Jakarta
    Posts
    331
    Mentioned
    65 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    di kampus gw juga peristiwa ini agak bikin miris sih...
    dulu fakultas gw cuma ada kelas international, tapi mulai tahun ini "dipaksa" nerima lebih banyak lewat jalur non-reguler. padahal jelas-jelas bangunan kampus gw uda sempit gitu juga Hidden Content

    sejujurnya sih gw juga ga ngerti kenapa ada jalur non-reguler ini. kalo dulu-dulu tuh anak non-reguler kuliahnya sore ato malem gitu kayak anak ekstensi. tapi yang ini ya keliatannya sama-sama aja sama anak reguler. temen gw sampe ada yang (rada tega sih) bilang orang-orang yang cuma pake duit itu cuma bakal ngerusakin nama kampus aja Hidden Content
    katanya kan berhubung jalur non-reguler ini keliatan sama aja klo uda lulus nanti (ga kayak international yang gelarnya beda), ntar bakal dicap kampusnya yang keluarannya jelek-jelek. ya walopun ga bisa langsung di-judge klo anak non-reguler bakalan jelek performanya sih...

    gw pribadi sih sebenernya miris ya sama situasi kayak gini... tapi serba salah juga klo mo dibilang. kampus butuh uang, pemerintah ga kasih banyak, mahasiswa reguler ga sanggup bayar mahal. jadi klo dipikir-pikir emang jalur khusus ini ya salah satu opsi biar pihak kampus bisa dapet uang tanpa harus mengeksploitasi anak reguler buat bayar mahal.

    klo soal perbedaan sikap, di non-reguler gw kurang tau sih. tapi klo di kelas international mah banget banget banget deh. gw bahkan dikasih tau kalo kurikulum di international dibuat lebih dangkal daripada kurikulum reguler. kasiannya sih klo kebetulan ada anak international yang pinter ya... soalnya ada tuh temen gw anak inter lumayan pinter. kasian dy, kayaknya bosen banget sama kuliah yang dianggep terlalu dangkal dan ga berasa dapet ilmu.
    oya, ekspektasi dosen ke mereka juga beda. jadi ceritanya waktu itu gw pernah disuruh jadi asisten dosen buat anak international. nah, si dosen ini ketara banget klo ga berharap banyak sama anak inter. pan waktu itu gw disuruh nyiapin tugas tuh, trus disuruh pertimbangin detlain. nah menurut gw tuh tugasnya kegampangan parah, apalagi untuk ukuran anak semester 4. jadi gw bilang paling lama juga detlain seminggu. eh dosennya malah minta dipanjangin jadi 2 minggu lebih! katanya ya jangan samain sama standar anak reguler lah, mereka biasanya lebih lambat lah, gitu... terus gw liat juga ya kualitas tutorial yang dikasih dosennya juga relatif terlalu gampang sih. pas gw bilang ke dosennya, dy bilang ya soalnya dy emang ga bisa berekspektasi tinggi sama mahasiswa inter karena katanya yang gampang aja biasanya mereka ga bisa Hidden Content

    ya jadi klo kata gw sih sebenernya ga cuma mahasiswa "nanggung" yang kasian sih. mahasiswa jalur khusus itu sendiri juga kasian. mungkin mereka emang bisa keluar duit buat masuk ptn favorit. tapi apa mereka bisa survive di sana? terus klo bisa survive juga, apa mereka mendapat kualitas pengajaran yang seharusnya didapatkan mahasiswa reguler di sana? belum lagi biasanya anak-anak jalur khusus ini cenderung dipandang sebelah mata oleh dosen dan anak-anak reguler. jadi kata gw sih mereka sendiri juga kasian. kayak cuma jadi ajang eksploitasi kampus yang butuh uang :/

  3. #18
    Elite Citizen puteriratnasari's Avatar
    Join Date
    Sep 9, 2009
    Location
    BANDUNG
    Posts
    2,854
    Mentioned
    36 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    ngomong2 soal mahasiswa internasional, gak semua mereka yg kuliah di kampus gw itu pinter2,. gw pernah nyusul praktikum krn sakit, jd gw disatuin 1 lab buat praktik kimia sama mahasiswa internasional., yg ada mereka saling contek aja gt prakteknya. hehehe. terang2an pulak, ditanya asdos juga ga bisa jawab. dari puluhan org, yang pinter cuma 2 org doang wkt itu si. dan 2 org itu yg dijadikan tempat mencontek temen2nya,. gw ga tau mereka lwt jalur reguler / khusus ya
    Last edited by puteriratnasari; Oct 16, 2011 at 05:23 PM.

  4. #19
    Immigrant hellowyello's Avatar
    Join Date
    Jun 13, 2010
    Location
    Bandung
    Posts
    106
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    gw salah satu korban kebijakan baru ini, krn gw emang br lulus SMA taun ini. kmrn fail nyoba ITB, jd mungkin taun dpan gw ga akan nyoba itu lg hahaha...
    Dengan bertambahnya jalur masuk, mempermudah mereka yg berkuasa dan yg berkantong tebel..

  5. #20
    Citizen mega's Avatar
    Join Date
    May 13, 2010
    Location
    Jakarta
    Posts
    1,319
    Mentioned
    148 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    desert.rose2, sebelumnya mau jelasin kalo snmptn mulai tahun 2011 itu ada dua jalur. undangan dan tertulis. snmptn undangan ini gampangnya kita bilang pmdk dulu. bedanya apa? awalnya sih gak gitu ngerti apa bedanya karena gue sekolah di kota besar. tapi ternyata, pmdk itu diberikan dari ptn ke masing-masing sekolah. yang terkadang jatahnya berbeda tiap sekolah.

    nah snmptn undangan ini, sifatnya nasional. semua sma punya jatah yang sama rata sesuai dengan akreditasinya (rsbi/sbi 75%, akreditasi A 50%, akreditasi B 25%, dst). yang ternyata pengaruhnya besar ke sma-sma yang letaknya di daerah. Jadi masalah pembayaran uang pangkal, etc itu gak ada bedanya antara undangan dan tertulis. Malah banyak dari temen-temen gue yang bayar Rp0,00 buat uang pangkal dengan program bidik misi

    Kalo masalah yang punya duit kesannya kesempatannya lebih besar (karena bisa ikut banyak ujian mandiri). Gue kurang setuju juga. Karena dari pengumuman sampai hari-h snmptn tertulis, itu cuma seminggu dan kalo gue nolak, akan di blacklist selama 3 tahun oleh univ tsb (yang artinya selamanya Hidden Content ). Kalo gue nerima, gue juga gak bisa ikut snmptn tertulis (juga) karena proses registrasi, tes toefl, dll itu hari dan jamnya sama dengan snmptn tertulis. Di UI juga mau masuk lewat jalur apapun (asal program reguler bukan inter/paralel), BOP bakal ditentuin sesuai kemampuan masing-masing (penghasilan ortu, rekening listrik, status dan foto rumah,dll)

    Dilihat dari tahun ini, sebenernya jatah ujian-ujian mandiri itu gak banyak kok. Setau gue UI cuma ngasih sekitar 20% dan sisanya lewat snmptn *cmiiw. Dan ujian tertulis mandiri semuanya diselenggarakan setelah pengumuman snmptn tertulis. Cukup fair kan?

    Gue mau sedikit cerita lagi tentang salah satu ptn di bandung Hidden Content sebelum tahun 2011, itu ada 2 jalur masuk, USM (ujian saringan mandiri) dan snmptn. USM dua kali diadakan. Perbedaannya dari nominal uang masuk nya. USM 1 jelas lebih mahal dibanding USM 2 (ini kalo gak salah ya, usm1 55jt dan usm2 25jt). Tapi karena tahun ini gak ada usm, jadi ptn ini nerima full mahasiswanya dari program snmptn. Guess what? Uang masuk jadi dipukul rata minimal jadi 55jt

    Ohiya, buat kualitas anak-anak undangan dan tertulis gue juga gak bisa judge ya. Selain gue bagian salah satu dari mereka Hidden Content , belum terlalu keliatan juga sekarang. Tiap matkul, beda-beda kelasnya. Kadang bisa sekelas sama yg undangan, kadang sama yg tertulis. Yang gue rasain sih temen gue yang anak-anak undangan itu lebih aktif baik di kelas atau luar kelas. Karena kebanyakan dari mereka juara olimpiade atau juara umum. Kalo anak-anak tertulis itu cenderung diem dan gak ada interaksi di luar kelas gitu. Tapi kalo ini sih gue ngerasa gara-gara emang major gue isinya cowok-cowok pendiem dan nerdy kali ya ^^V dan emang expert di salah satu bidang aja (pas snmptn mtk nya bisa 100% tapi biologinya gak dikerjain sama sekali). Sedangkan kalo yang undangan kan semua pelajaran ada batas minimalnya dan ya.. harus bagus semua.

    *fiuuuuh maaf kepanjangan Hidden Content
    Last edited by mega; Nov 7, 2011 at 01:46 AM.

  6. #21
    Immigrant vashcalys's Avatar
    Join Date
    Nov 12, 2011
    Posts
    161
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    gw juga ngeliat temen-temen gw banyak kok yang seperti itu juga, keliatan banget orang-orang yang punya uang banyak sekarang bisa lebih mudah masuk ke PTN.

  7. #22
    Beryl _noir's Avatar
    Join Date
    May 12, 2011
    Posts
    1,301
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    hotazola Lho, kok digampangin? Bukannya kelas-kelas internasional itu rata-rata punya sandwich program, yah? Kalo mereka punya sandwich program dan ada niat ngirim-ngirim anak-anak orang kaya ini kuliah ke luar negeri bukannya universitasnya punya kewajiban untuk mempersiapkan anak-anak ini supaya mereka bisa memenuhi standar uni luar yang rata-rata lebih tinggi dari uni sini?

  8. #23
    Superstar in Training
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Delft, NL
    Posts
    5,522
    Mentioned
    422 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    _noir menurut gw gak semua standar universitas di luar itu tinggi loh. lah gw santai2 aja bisa dapet nilai bagus di luar nagri sementara di indonesia perasaan gw setres melulu. mungkin juga karena di luar nagri dosennya siap sedia membantu sementara di indonesia dosennya hobi ngerjain mahasiswa. jaman gw kuliah di bandung gw pernah diusir entah berapa puluh kali pas tes awal praktikum tanpa tau salah gw di mana Hidden Content

  9. #24
    Beryl _noir's Avatar
    Join Date
    May 12, 2011
    Posts
    1,301
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    bea9601 emang sih, enggak (kalo mau tahu mana yang nggak tinggi, katanya patokannya lihat aja siapa yang beriklan... hehehehe, kalo uni-nya ngiklan/nyari calon mahasiswa, berarti orientasinya lebih ke bisnis).

    Masalahnya setahu gw yang suka ngajakin bikin sandwich program kan yang uni-uni yang udah punya nama. Sampe gw sempet iri dan sepet ngeliat ada orang bisa-bisanya kuliah di uni yang terkenal bagus banget lewat sandwich program itu (ya enggak sebagus Oxford, Cambridge, ato Ivy Leauge, ya... Maksud gw yang sedikit dibawah uni-uni itu) yang harusnya kalo bukan masuk lewat sandwich program apply/enroll-nya susaaaaah.

    Sepupu gw punya temen, kuliah di PTN di luar Jakarta yang ngadain sandwich program ama uni di Eropa yang terkenal mayan bagus (#1 buat belajar ekonomi di negara tersebut, sekelas sama Leeds, King's College, Utrecht, Lund, Toronto, Melbourne, pokoknya yang level uni-uni tersebut). Terus begitu nyampe sana, temen dia malah klepek-klepek nggak kuat sama critical thinking-nya. Hehehe. Soalnya kalo di Indo biasa menghapal.

    Tapi gw tahu sih yang loe maksud dengan dosennya siap sedia membantu. Sepupu gw sendiri agak lemot (bukan males, tapi emang agak lemot) terus berhubung rasio dosen:mahasiswa kecil jadi dosennya langsung ngeh kalo dia lemot, jadi dosennya perhatian gitu sama dia. Ditanya "udah ngerti belum?" (tapi ya nggak di depan mahasiswa lain). Hehehe. Gw juga dulu pernah ngerasain dapet perhatian khusus dosen (dia bisa tahu bener gitu kelemahan gw di mana, sampe malu sayah).

  10. #25
    Permanent Resident engeline's Avatar
    Join Date
    Jul 22, 2008
    Location
    back to J-town
    Posts
    839
    Mentioned
    3 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    _noir stauku kalau jalur international di PTN di jakarta jurusan FE itu ga semuany bisa ke luar negrinya...soalny uni dari sana juga memberikan batas IPK minimum dan nilai IELTS atau TOEFL yang bagus...

    lagipula ak rasa ga semua anak jalur khusus itu ga pinter kok...dulu juniorku masuk lewat jalur khusus karena dia memang pengen lebih secure aja soalny banyak orang juga yang ikut SPMB dapetnya untung2an...i mean yang pinter ga dapet yang biasa aja malah dapet..contohny pas ak SMA juara umum kelas IPS malah ga dapet SPMB...khan rada nyesek aja...jd juniorku pikir kalau dah dapet jalur khusus dan ada uang yah why not biar lebih secure. Buktinya juniorku itu salah satu mahasiswa dengan IPK tertinggi di jurusanku dan engineering pula..

    anyway bea9601 gw malah beda banget dengan lo...pas s1 malah gw santai banget..hehe...sekarang mana bisa rasanya hidup gw cuman didedikasikan buat riset aja dan dapetin nilai bagus rasanya butuh effort gila gilaan (yah mungkin juga karena uni gw sekarang memang terkenal susah dan banyak yang bunuh diri juga Hidden Content )
    my preloved babies @shopatness

  11. #26
    Superstar in Training
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Delft, NL
    Posts
    5,522
    Mentioned
    422 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    engeline gw gak pernah kuliah di korea jadi gak tau gimana2 di sono. gw kuliah di eropah daratan yang kebanyakan emang santai2 sajah gitu orang2nya. jelas santai wong kuliah gratis, masuknya gak pake ujian masuk, dosen baik.

    kalo di asia sih gw maklumlah mahasiswanya pada mau bunuh diri pas kuliah. jurusan S1 gw dulu juga tenar sebagai jurusan yang paling banyak menghasilkan pasien RSJ Hidden Content

    jaman gw kuliah S2 nyata bener yang pesaingan itu ya orang2 indihe dkknya yang penduduknya banyak kayak indonesia. gw mah santai2 aja, udah cukup gw setres pas S1, S2 saatnya gw santai2. gak guna juga sih pesaingan, akhirnya nilai mereka juga gak bagus2 amat, hahah, setres pula Hidden Content

  12. #27
    Beryl _noir's Avatar
    Join Date
    May 12, 2011
    Posts
    1,301
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    engeline di keluarga besar gw ada sepupu cowok yang begitu juga (ngambil jalur khusus biar secure), dia tuh yang gw ceritain di post pertama yang bisa sampe jadi tutor anak-anak jalur khusus yang susah lulus dan akhirnya bisa nggak minta uang sama oom/tante gw buat kos. Bokap-Nyokap dia maksa dia ngambil jalur khusus karena orangtuanya parno (dia awalnya ngedaftar jalur khusus di dua PTN). I'm just saying, lebih banyak yang ditutor daripada yang jadi tutor... Hidden Content

    Lagipula, menurut gw IELTS/TOEFL bukan ukuran. Gw waktu di Eropa, ya... Aduuuuh. Ada satu negara Asia Timur gitu (mungkin sama kayak yang disebut bea9601 sampe suka bunuh diri). Mahasiswa dari negara tersebut TOEFL/IELTS-nya tinggi-tinggi bener (karena mereka di negaranya di-cramming kalo belajar), jadi bisa aja dapet skor bagus. Tapi aslinya kalo conversation nggak keluar apa-apa. Sama juga di sini kan suka diajarin tuh tips and trik lulus, bisa aja latihan soal dan dapet TOEFL bagus, tapi bukan jaminan sama sekali.

    Sepupu gw ada yang lama di LN waktu masih kecil, di negara berbahasa Inggris. Dia kalo ditanya soal TEORI grammar/suruh ngajarin orang nggak bisa, jadi kalo ngambil TOEFL pake naluri (belajar aja enggak). Waktu dia tes TOEFL, cuman salah 3 nomer (itu juga di bagian listening karena headphone-nya dodol). SEDANGKAN orang yang part-time ngajar bahasa Inggris sambil kuliah dan TOEFL-nya bener semmua malah bengong nggak ngerti diajak ngomong waktu di luar negeri (kalo ini emang gw heran banget sih). Intinya, tes bahasa bukan jaminan karena itu bisa dilatih. Ada lagi manusia yang TOEFL-nya nggak lulus-lulus karena, boook, grammar-nya kacaaaaaaau! Tapi dia tour guide, lho, dan dia temen asing berbahasa Inggris BANYAAAAAAAK. Hehehehe. Yang nggak ngerti teori dan bisa ngomong bisa dapet nilai bagus/nggak, yang nilainya tinggi malah tidak mampu berpartisipasi di kelas...

    Sebenernya kasihan mahasiswanya juga sih (ini di luar masalah bahasa). Soalnya kadang mereka sendiri nggak sadar kalo kuliah mereka udah digampangin. Dan mereka jadi ngerasa pinter (misalnya dia bikin argumentasi tapi dosennya nggak nagih citations), waktu ke luar negeri dan critical thinking-nya nggak nyampe atau nggak bisa ikutan diskusi, abis deh. Waktu di luar negeri ditagih citations malah shocked, nuduh dosennya "punya masalah pribadi sama dia" dan malah defensif nggak karuan. Hayah... Hehehe... Ada-ada aja sih, ini negara. Mau jadi apa...
    Last edited by _noir; Nov 25, 2011 at 12:22 PM.

  13. #28
    Elite Citizen b1ttersweet_cho's Avatar
    Join Date
    Sep 4, 2008
    Location
    Jakarta - ID
    Posts
    3,261
    Mentioned
    250 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    gw dari tempat yang sama ama bea, cuman beda jurusan, n pas bea lulus, gw baru masuk.. jadi gw masih ngalamin yang namanya UMPTN, tapi juga udah mulai ngeliat awal mula si jalur khusus itu..

    kalau gw sih lebih suka one shot, karena itu artinya kesempatan semua orang sama rata, tanpa memandang ortu lu duitnya banyak atau dikit..
    sekali coba kalau dapat ya emang dapat, kalau gagal ya memang gagal..
    kalau ada jalur khusus gini, orang yang ada duit lebih jadinya punya kesempatan, gagal di jalur khusus sekali, bisa coba kedua kali di jalur biasa..
    kalau udah dapat di jalur khusus terus masih mo nyoba di jalur biasa mah, gw akan bilang "ngapain juga lu kayak gitu? lu udah tau kan resiko ikut jalur khusus.. kalau udah dapat ya udah" jadi wajar kalau udah dapat di jalur khusus terus kena blacklist kalau ga diambil.. dan memang seperti itu juga sih dulu yang dibilang di SMU gw.. apa pun pilihan yang diambil, tau risk&benefit.

    balik ke efek jalur khusus...
    yang paling keliatan pas awal muncul jalur khusus di kampus gw dulu itu tempat parkir...
    tadinya parkir depan aula timur ama barat itu ya tanah biasa aja, dan tempatnya juga ga gede...cuman paling 2 jalur doang...
    begitu masuk anak-anak jalur khusus itu, direnovasi dong itu tempat parkir jadi kayak yang tampak sekarang, sepersekian lapangannya diblok biar bisa muat mobil banyak. Yang mencengangkan adalah itu tempat parkir penuh melulu..
    padahal kalau pun itu anak-anak yang ngekost di bandung, dengan kostan paling seputaran cisitu, taman sari, dago situ, naik angkot apa susahnya sih?
    jalan kaki juga masih nyaman pula, ga panas kayak di jakarta sini..
    mobilitas mahasiswa situ kan paling sepanjang jalan dago, jalan-jalan juga paling jauh ke BIP, BEC situ... kagak perlu mobil lah itu mestinya..
    emangnya mobilitas bakal seberapa jauh sih?masih terjangkau juga lah dengan angkot...
    gw dari rumah ke kampus yang mesti naik angkot 2x aja nyantai aja naik angkot walaupun ortu gw nyediain mobil..

    yang kedua itu kantin makanan...
    dulu pas jaman gw kuliah,kantin di kampus itu paling Kokesma, Borju, Barrack.. (ama kantin-kantin kecil deket himpunan biasanya)..
    jaman gw dulu, makan di Kokesma itu 3000 rupiah itu udah dapat kenyang banget deh pokoknya..
    kalau yang bisa makan di Borju yang sekali makan itu 6000, itu dianggapnya udah mahal (karena itu dibilang kantin Borju, walaupun aslinya kantin IF).. kalau Barak sih harganya tengah-tengah antara Kokesma ama Borju..
    oh ya sebagai perbandingan, pas tahun 2003 gw kerja praktek di jakarta di daerah kuningan, rata-rata harga lunch di situ 8000-10000.
    nah pas gw selesai KP itu kan pas masuk angkatan 2003 yang berjalur khusus kan.. Kokesma itu ditutup, diganti kantin lain yang letaknya deket SBM..
    terus ada kantin baru juga di daerah Tambang...
    harga di kantin baru? sama dengan Borju dong..
    murah sih kalau dibandingin standar makanan di Jakarta, tapi buat mahasiswa yang biasanya makan di Kokesma gitu, ya mahal lah..
    jadinya sih kalau yang pada prefer makanan murah, mendingan sekalian jalan ke Gelap Nyawang sekalian...

    nah itu 2 hal yang paling keliatan impactnya.. makanan ama kendaraan..
    mana kita tahu pergaulan sehari-harinya butuh seperti apa.. hape? laptop? etc?

    kalau masalah pinter apa ga nya gimana, gw rasa sih, itu ntar tersortir dengan alami... kalaupun ternyata sebenarnya dia ga layak masuk situ, ya bakal keliatan lah... atau pun kalau misal ternyata dia masuk jalur khusus hanya karena insecure padahal sebenarnya otaknya cemerlang, ya itu juga bakal keliatan dengan survive dengan grade yang bagus..

    gw mah lebih concernnya ama anak-anak jalur khusus yang berbayar mahal itu, ntar gimana coba perasaannya pas kerja, terus dapat gaji yang sekian gitu... coba deh bayangin misal modal masuk perguruan tinggi itu sekian puluh juta, masih di luar biaya per semesternya.. terus tau-tau dapat kerjaan gajinya berapa gitu..apa rasanya ga nelangsa ya...?

    kalau soal gimana mereka setelah kerja, gw kurang tau... soalnya kebenaran di kantor gw sempet stop nerima fresh grad dari periode 2008.. baru sebulanan ini nerima fresh grad lagi, jadi belum ketauan gimana impact dari kualitas kerjaannya..
    kalau dari segi style sih, beda banget.. tapi entahlah apakah karena memang jaman sudah berubah kali ya?

  14. #29
    Superstar in Training
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Delft, NL
    Posts
    5,522
    Mentioned
    422 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    b1ttersweet setuju sama analisa elo. makanya gw gak abis pikir kalo orang bilang jasus tidak mengurangi jatah jarum. jiah korsi kuliah cuman segitu2nya kalo sekian persen masuk dari jasus ya otomatis si jarum dikurangi jatahnya sekian persen. dan gw gak menghakimi yang masuk lewat jasus itu lebih tidak qualified loh ya, tapi yah logically si jasus ini saingannya lebih dikit karena gak semua orang "berani" ambil jasus. takut sakit ati kalo keterima tapi duit gak ada buat bayar2 iuran misalnya.

    jaman dulu mahasiswa mana ada parkir di tengah kampus. mahasiswa jatahnya ya di belakang2, parkir kampus buat dosen doang *sama anaknya dosen ding*. makanya gw heran pas gw ke kampus liat mobil pabalatak di mana2. dulu mah mobil seangkatan paling cuman 3-4 biji Hidden Content

  15. #30

    Join Date
    Jun 7, 2011
    Posts
    679
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: PTN sejak ada jalur khusus...

    sebetulnya selama jalur khusus ini dibatasi sangat minimal sih buatku sah2 aja yah, utk subsidi silang lah...jadi cost mahasiswa lain bisa ditekan. praktek ini udah sering dilakuin universitas di luar negri, kalo mahasiswa asing bayarnya berkali2 lipat. univ kelas harvard pun juga bisa dibeli, asal ortu nyumbang jutaan dolar anak bisa masuk. hasil duit ini dipake utk nambah fasilitas kampus spt perpus.

Page 2 of 8 FirstFirst 1 2 3 4 ... LastLast