Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife - Page 83
Page 83 of 84 FirstFirst ... 33 73 81 82 83 84 LastLast
Results 1,231 to 1,245 of 1246
  1. #1231
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    127
    Mentioned
    85 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content Kadang ironis ya sis, kamu ga mau dijudge, tapi secara ga langsung kamu ngejudge orang lain juga.
    jujur aku tersinggung saat kamu mention anak sepupumu yang "anak botol", apa salahnya klo anak minum susu dari botol?
    Aku ga pernah nyusuin anak sama sekali. Why? karena anakku menolak puting dari lahir, terpaksa d aku pumping terus dan jujur itu jauh lebih lelah dari pada menyusui langsung karena ada seabrek peralatan yang kudu dicuci, dan jadwal pumping yang kudu diikutin. Anakku umur 4 bulan campur sufor. Why? yah karena dia terkena invaginasi, ususnya harus dipotong, minum asi aja ga cukup buat dia, minum asi aja bikin dia turun 900gr dalam sebulan. Anakku uda butuh special care pun aku masih kerja. Why? yah karena klo aku resign segala medical benefit untuk mensupport anakku akan hilang. Anakku butuh biaya yang cukup besar untuk operasi yang kedua, makanya aku masih harus tetap bekerja sampi dia pulih total. Beruntungnya, bos ku memberikan kesempatan untuk kerja dari rumah untuk jangka waktu ini, walaupun jadi nya aku terpaksa pake baby sitter dan sepanjang hari aku cuman ngawasin saja. dan mungkin sebagian orang melihatku sebagai ibu2 heartless, anak sakit dibawa ke RS cuman sama baby sitternya, mama nya sibuk buka laptop. Yah mau gimana lagi, cuti ku uda terkuras banyak, dan aku butuh nabung cuti yang cukup untuk operasi kedua anakku atau kasus emergency lainnya.

    Percayalah sis, everyone have their own reason, try to put yourself on their shoes to understand better. Secara ga langsung dirimu menjadi sama dengan ibumu, punya stereotype.
    Sangat gampang buat kita menjudge orang lain yang di posisi yang berseberangan dengan kita. Padahal mereka juga pastinya punya masalah sendiri yang rumit.
    Semua ibu itu hebat, baik ibu bekerja maupun stay at home mom. Everyone have their own struggle. Menjadi ibu saja sudah cukup berat untuk dijalanin, apalagi harus menghadapi momshaming.
    Try to open your mind, jangan membandingkan dirimu dengan ibu2 lainnya. setiap anak itu unik, karenanya, kita sebagai orangtua lah yang paling mengerti apa yang dibutuhkan oleh anak kita.
    saat kamu sudah bisa menerima kedamaian dalam hatimu, yakinlah, kamu juga ga bakal pusing sama omongan mamamu. Lagian, yang menikmati childhood nya anakmu kan kamu dan anakmu, segala komentar miring dari mamamu itu ngaruh kan? Just enjoy the moment with your child, anak2 itu tumbuh dengan cepat, tau2 sebentar lagi mandiri. Dan ga lama lagi juga kamu bisa enjoy your own world again.

    Mamaku sendiri bisa aku kategoriin "working at home mom", waktu kecil juga sepanjang hari aku cuman bermain sama mbak pengasuh, tapi bukan berarti mamaku ga ngajarin apa2. she can balance her role well. Setiap beberapa jam sekali pasti ngecekin kita, jam makan siang tetep masak, begitu tutup toko juga langsung handle kami. waktu kecil memang aku sering sedih karena mamaku strict banget sama kami dan rasanya ga banyak kebebasan yang kami dapat. tapi setelah dewasa aku baru mengerti dan bersyukur dengan pola asuh orang tua kami. setelah dewasa kami tergolong lebih mandiri dibandingan sepupu2 kami yang lain. Malah aku lihat, sepupu kami yang kedua orangtua nya bekerja kantoran jauh lebih mandiri lagi dari kami, bahkan bonding keluarga mereka pun jauh lebih kuat. tidak selamanya stay at home mom lebih baik dari pada working mom, semua itu tergantung bagaimana cara kamu mengasuh anak, find your right balance, then you will find the answer.

    - - - Updated - - -

    @Hidden Content I can relate sis, dari lahiran sampai sekarang aku uda hampir 8bulan di rumah(sempet kerja 1 bulan aja, habis itu balik lagi ke rumah). bedanya sih aku kerja dari rumah, sesekali masih ngobrol sama temen kantor dan update gosip kantor lewat messenger. kadang bosen sih ya ga ada temen ngomong. Saranku sih, coba join komunitas, join grup ibu2 di whatsapp, jadi bisa nemu temen virtual.
    Trus kalo weekend, ajak suami jalan2 d. btw, di komplek ga ada nak yang seumuran sama anakmu kah? anakmu juga butuh sosialisasi lho.

  2. #1232
    Lurker
    Join Date
    May 16, 2019
    Posts
    5
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    Izin nyimak dulu deh.. emang cape bgt jd wanita carir, berangkat pagi, pulang malam, ketemu anak jd kurang bgt.. masih untung minggu libur bisa fulltime sama keluarga

  3. #1233
    Lurker
    Join Date
    May 3, 2018
    Posts
    15
    Mentioned
    7 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    Hidden Content Originally Posted by rosadisini Hidden Content
    Masalah jadi fulltime mom aku rasain karena ada konflik dgn orangtua. Ibu saya ga setuju dgn pilihan saya jadi fulltimemom dan meninggalkan karir, maklum aja soalnya beliau merasa dulu sangat kompeten menjalani working mom dgn 3 anak. Padahal pilihan saya jadi ibu rt salah satunya karena pengalaman masakecil juga. Rasanya ibu saya dulu ga ngajarin apa2 kesaya maupun kakak2 saya. Yg ngajarin saya bener2 ya mendiang eyang putri saya. Dari mulai mengaji dll. Ibu saya ga pernah ngajarin, yg ada menuntut. Makanya, setelah punya anak..saya putuskan untuk fokus.tapi malah bikin konflik ibu-anak..😣. Katanya nanti kalau saya tdk bekerja, perekonomian saya akan buruk, tidak ada yg bisa membiayai saya ini dan itu.."hidup begini2 aja kok santai amat". Sungguh saya ga mau jadi anak durhaka. Tapi pilihan hidup terkadang memang harus tegas kan..ibu saya merasa kecewa dan malu apalagi kalau bertemu dengan teman2nya dan ditanya "anaknya kerja dimana". Apa saya harus menunggu suami berpenghasilan 100juta/bulan dulu baru boleh jd sahm, sementara anak butuh perhatian yg yidak bisa ditunda. 3 tahun berjalan, konflik saya dan ibu bukannya mereda tapi malah seperti bom waktu yg siap meledak kapanpun. "Kalau kamu ga punya duit, nanti kalau ibu uda ga kuat apa2 mau ikut kamu susah" padahal selama ini, saya sama sekali tdk merasa terbebani dengan kehadiran beliau. kakak saya yg pertama istrinya juga sahm..tdk bekerja, kalau saya konsultasi dgn kakak saya jawabnnya sama dgn alasan saya..ga mau anak2nya mengalami yg hal serupa dgn kami.
    Sepupu saya ada yg working mom dan anaknya super ga keurus..anak botol bgt pokoknya .tapi sama ibu saya dimaklumi " ya gpp..gmn lagi ibunya kerja. Wajar kalau pakai sufor...ya gpp, wajar ibunya kerja jadi anaknya sama neneknya.." pokoknya ibu bekerja itu hebat..biarpun anaknya ga keurus.. Dan yg paling parah, kakak saya yg kedua..istrinya kan dokter embarkasih, supersibuk..anaknya super ga keurus bahkan kelas 2 sd belum bisa calistung bener..dulu mereka sering nangis sama saya kalau mau ulangan. Tapi lagi2 menurut ibu saya hal itu wajar karena "ibu bekerja"... Pendekatan seperti apa yg harus saya lakukan kepada ibu saya ya..
    Memberi pengertian secara perlahan kayanya ga mempan samasekali. Setiap kali saya di"kata2in" cuma bisa istigfar..sumpah saya ga mau jadi anak durhaka dengan meluapkan semua uneg2 saya yg berujung kemarahan dan kekecewaan nantinya..mohon sarannya...😊
    @Hidden Content saya awalnya cukup bersimpati dengan pernyataan mbak yang memilih jadi SAHM karena lebih ingin mengajarkan anak, tapi ketika ujung2nya mbak jadi mengatakan anak sepupu mbak jadi gak keurus Dan anak botol as well as keponakan yang gak bisa calistung juga dianggap gak keurus Saya jadi gak respect lagi. Kita gak Tau kondisi Ibu yang bekerja itu seperti apa, kalaupun mereka bekerja agar bisa punya waktu untuk diri sendiri, so what?

    Mengenai masalah dengan Ibu yang bilang perekonomian akan buruk kalau mbak gak kerja, kayaknya sih Ibu mbak khawatir aja jika (knock one the wood) suami mbak gak kerja terus siapa yang akan membiayai rumah tangga Dan anak.

    Saya juga SAHM dan Ibu Saya adalah wanita karir, pas dari kecil Saya diasuh oleh nenek ketika Ibu bekerja Dan beliau juga jarang Dan hampir gak pernah ngajarin Saya sesuatu, tapi karena itu akhirnya Saya jadi belajar mandiri. Ibu saya juga kadang khawatir karena Saya gak bekerja, tapi ya mau gimana lagi, Saya harus ikut suami pindah keluar Dan belum dapat izin bekerja dari pemerintah.

    At the end of the day semua Ibu itu hebat mbak, mbak sama hebatnya dengan Ibu mbak Serta kakak ipar mbak yang wanita pekerja. Daripada mengatakan anak2 mereka gak keurus lebih baik beri lah mereka pujian.

  4. #1234
    Newcomer
    Join Date
    Nov 20, 2018
    Posts
    56
    Mentioned
    63 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    Trnyt ada thread ini. Pgn bgt curhat disini rasanya. Disclaimer, aku sdh curhat semua ke suami yahh tp aku blm merasa plong.

    Dl aku smpt kerja dan aku suka kerja. Meskipun aku ga punya pangkat tp aku seneng. Ditambah aku pun sdh sklh sampe magister. Tp wkt hamil tm1 fisikku ga kuat dan resign smpe skrg jd IRT. Sempet baby blues kmrn dan kepengen bgt kerja.

    Disatu sisi, di rmh bosen ga terbendung sampe mau ngelakuin apa ga tau, mau ngerjain pekerjaan rmh tangga udh ada ART & Eping pula jd susah kl lg ini itu hrs standby buat pumping. Akhirnya skrg pun pake bantuan baby sitter dan kepengen bgt balik kerja kantoran.

    Tp disisi lain, aku ksian sm anakku kl aku balik kerja kantoran krn di rmh kan sepi cm dia sendiri sm Nanny & ART. Masa dia lbh bnyk liat Nanny & ART nya drpd emaknya, yg aku pikirin gitu, semacam jealous aja. Nothing wrong with it, believe me. Not judging to any working mom loh aku. Tp aku begini krn Alhamdulillah tanpa aku bkrja pun suami bs mencukupi kebutuhan kita, sehingga kl aku kerja ya berarti hny untuk aktualisasi diriku aja yg bosen di rumah. Mertua ku sih full support kl aku mau krja lg krn pendidikannku yg cukup tinggi, sayang kl cm di rmh. Shes also willing to supervise my baby. Bnr2 msh galau bgt kalau kerja lg. Even sampe skrg, cv blm aku update & blm contact headhunterku. Kadang seneng bgt kl suami share soal mslh kerjaannya, dan minta pendapatku..

    Mamahku sih seneng2 aja kl aku jd IRT, asal aku bs kelola uang dgn benar. Tp tante2ku agak rempong dan judgemental bgt kl jd IRT, sayang sklh tinggi2 ktnya. Aku bkn tipikal yg bisa usaha gitu, jualan apa gt gak bisa. Aki tpikal yg pekerja emang.

    Point dr sharing ini sih, dilemma hatiku mau kerja tapi gak tega ninggalin anak. Krn aku kerja bkn krn butuh, hnya untuk gak bosen di rumah. Ms sih bosen sm anak sendiri. Gitu loh huhuhu.

  5. #1235
    Resident ishtar77's Avatar
    Join Date
    Sep 21, 2011
    Posts
    332
    Mentioned
    187 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content
    Nggak ada yg salah dengan "bosan sama anak sendiri", IMO. Apalagi kalau anak masih kecil, belum bisa diajak ngomong banyak topik.

    Aku sempet jadi IRT saat anak sekitar umur setahun, dan aku juga sempat ngerasa bosan banget ngobrol sama anak kecil melulu (nggak ada ART atau BS). Kangen ngobrolin hal2 selain urusan anak, kesehatan, MPASI dst.

    Menurutku memang ada orang yg bisa enjoy jadi IRT, ada yg nggak. Aku termasuk yg nggak. Kalau aku perhatiin teman2ku yg menikmati jadi IRT adalah tipe2 yg suka nyoba2 resep, nyoba2 bikin mainan (atau apapun) yang DIY2 gitu, pokoknya tipe orang2 yg kreatif lah, yg pinter nyari2 kerjaan dan bikin2 sesuatu. Kalau orang yg kaku dan nggak kreatif kayak aku rata2 malah jadi mati gaya di rumah.

    Mungkin kamu bisa cari kerjaan yg nggak menyita waktu, yg sehari mungkin cuma kerja 2 atau 3 jam, atau yg seminggu kerja 2 atau 3 hari, toh kan nggak terlalu butuh uangnya. Gimana kita bisa happy main sama anak kalau kitanya sendiri nggak happy.

    Kalau anak udah agak gede, bisa diajarin main board game, atau main apa gitu yg kamu suka, biar nggak bosen2 banget di rumah.

  6. #1236
    Newcomer
    Join Date
    Nov 20, 2018
    Posts
    56
    Mentioned
    63 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content iyah mbak bener bgt. Kangen ngmgin urusan lain yg ga berkaitan dgn dapur dan anak. Pengen keluar rumah, tp hedon. Bingung ya. Aku jg sama bgt bkn tipe yg kreatif, malah bingung kl hrs bikim DIY kaya jaman sklh gitu. Aku seneng bgt kl suamiku udh pulang. Kl lg suamiku lg kerja apalagi dinas, bosen bgt rasanya dan jd gak bs lepas dr hp or TV apalagi kl anak lg jalan2 keliling komplek sm Nanny nya. Aku bnr2 ngerasa 'kejebak' dan aku merasa bersalah bgt.

    Iya mgkn krn anakku msh kecil yah. Aku sbnrnya happy sih main sm anakku. Tp sls main dan wkt lg mompa, trs bengong lg disitu deh aku bosen nya. Km akhirnya kerja lagi? Aku pgn si jd dosen gitu kali ya? Kadang aku suka buka laptop buka file kerjaan lama trs coba update rumus2 excel biar gak lupa cara nya loh siapa tau bs kerja lagi.. huhu. Dan aku selalu dibilang sm tmn2ku kl aku beruntung. Mereka jg pengennya di rumah dgn IRT & Nanny jd bs full sm anak, tp mereka hrs terpaksa kerja krn kebutuhan. Berkali2 tmn2ku wanti2 aku jg untuk jd IRT. Aku jg tkt jd org yg ga bersyukur.

    Suamiku sih jujurnya seneng aku jd IRT gini, meskipun ya aku ga seutuhnya IRT yg do it all krn ada ART & nanny. Ketemu tmn2 pun dibolehin, jln2, bhkn pengeluaran buat pribadiku g pernah disinggung, saking pengennya aku betah jd IRT. Mknya kan aku jd tmbh ga enak lg yah. Tp yah beliau mempersilahkan kl aku mau kerja, udh komitmen dr awal menikah smpe tb2 aku kudu resign. Kl ga resign kmrn gatau deh nasibku gmn. Jd IRT aja kudu bedrest.

    Apa krn ini sisa baby bluesku dulu yaa? Krn kl aku kecapean bgt aku suka kumat baby bluesnya huhu.
    Last edited by aiai11; Aug 12, 2019 at 07:25 PM.

  7. #1237
    Resident ishtar77's Avatar
    Join Date
    Sep 21, 2011
    Posts
    332
    Mentioned
    187 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content
    Aku kerja lagi, malah pas anakku udah agak gede, pas kadang aku di rumah dia suka bilang "mama kok nggak kerja sih, ngapain di rumah terus", hehehe.

    Mungkin kamu bisa bawa anak keliling komplek instead of nanny nya yg bawa. Siapatau ada mommy di komplek yg kayak kamu juga, bosen di rumah terus, jadi bisa bikin kegiatan bareng.

    Kalau kamu suka bikin2 rumus gitu, bisa iseng2 belajar bikin2 rumus pake phyton yg sekarang lagi naik daun. Mayan buat bekal cari kerja.

    Baby blues atau nggak, aku nggak bisa judge ya. Coba aja curhat ke psikolog kalau butuh.

    Ngajar bisa jadi pilihan, aku ada tetangga yg ngajar di Univ, dan keliatannya nggak tiap hari dia perginya. Bisa dicoba tu. Atau bisa juga ngajar2 di kursus gitu. Atau ngajar ekskul di sekolah.

  8. #1238
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    127
    Mentioned
    85 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content sejujurnya hidupmu lah yang kuidam2kan, hahahaha.
    Rumput tetangga itu memang lebihi hijau.
    Klo kondisi gw agak rumit karena anak gw special case.
    Gw cuti hamil 4 bln, kerja 1 bulan balik ke kantor, eh anak gw kudu operasi besar, trus kerja dari rumah dengan nanny buat 5 bulan. Balik kerja lagi ke kantor 1 bulan setelah gw make sure anak gw baik2 aja n bisa ditinggal ama nanny, eh nanny gw bermasalah, sekarang balik lagi kerja dari rumah.
    Dan gw ga tau bisa kerja dari rumah sampai kapan, mungkin sampai bos ku ngedepak aku, wkwkwkwkw.

    Gw jg sempet galau banget mau resign, to be honest, kerja kantoran bukan passion gw, gw malah pengen jadi IRT.
    Tapi gw msh butuh fixed income jadi yah ditahan2in.
    Klo gw curhat ke temen gw yg ibu2 senior, dia nyaranin kalau mau resign make sure dua hal ini terpenuhi : passion & financial.

    Di kasusmu passion mu tak terpenuhi, pasti akan bosan banget.
    Mengingat pendidikan kamu sudah sampai S2, boleh coba jadi dosen, jd waktu lebih flexible dan kamu punya kegiatan di luar. Terus bidang kerjaan kamu apakah? Kalau memungkinkan untuk freelance, coba cari2 kerjaan freelance.di website kayak Hidden Content

    sering2 nonton ted talks juga, buat membuka wawasanmu lebih luas.
    Bole juga nonton2 video buat belajar di Hidden Content
    Dan kalu kamu suka main game, boleh coba install game RPG yang ada interaksinya sama sesama pemain.
    Beberapa bulan ini gw maen game semacam "game of sultans" yang iklan nya banyak di facebook.
    Surprisingly, gw ketemu banyak bapak2 dan ibu2 di game itu, malah kenal beberapa pemain luar juga.
    Memperluas wawasan dan networking juga.
    Di rumah aja bukan berarti ga ada yang bisa kita lakukan Hidden Content
    Semangat sis.

  9. #1239
    Resident
    Join Date
    Mar 20, 2016
    Posts
    258
    Mentioned
    214 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content kayaknya perasaan gitu banyak dirasakan hampir sebagian besar ibu2 deh.. hehehh
    ak sih working mom, kebetulan nyokapku jg gitu bahkan masih kerja sampe skrg... kalo lg kerja, kadang suka mikir enaknya jadi IRT bisa bangun siang, maen sama anak dll.. but sering jg ak cuti karna suatu hal n full day ngerawat anak, baru berapa hari aja udah ga betah pengen balik kantor hahahah...
    i like to play with my baby, but ya itulah jadi full time mom ga gampang sama sekali n seems me same with u, berjiwa career mom, hahah y wlpn gajiku sebenerny ga seberapa, trus kerjaanku gitu2 aja, tp sensng aja bisa ngobrol2 n mikirin hal lain selain anak.. so i feel u..
    my suggestion for u is... if u want to be working mom again, jgn ngerasa bersalah cos g adalah anak yg ibu nya bekerja n g ga berasa nyokap g jahat karna memeutuskan jd working mom, malahan i respect her, rela bangun pagi2 buat masak, trus masih harus kerja ampe sore, malem2 masih ngaajrin anak,, n g ga berasa kekurangan kasih sayang apapun wlpn nyokap g kerja...
    emang ada yg harus dikorbankan dalam setiap keputusan.. working mom, emang harus rela kalo anak lebih banyak ngabisin wkt sama nanny, kalo jd IRT, harus rela kita kehilang waktu sama temen2 n ngerasa ga berharga (i mean some people think career woman is smarter, apalagi kalo yg karirny cerah banget)

  10. #1240
    Lurker
    Join Date
    Sep 5, 2017
    Posts
    12
    Mentioned
    5 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content kita senasib sis, saya jg baru punya anak 1 bulan dan rasanya jenuh bgt di rumah.. padahal uda ada ART dan nanny utk bantu jaga anak aku. tapi tetap aj rasanya bosan sekali, malah kadang saya berharap baby saya cepat besar aj supaya bisa ditinggal2. jujur saya iri bgt ma suami yang msh bisa ke kantor dan teman2 yang karirnya makin memuncak, sementara saya harus di rumah seharian pompa asi. pgn balik ke kerjaan dulu tapi working hournya gk bersahabat utk saya. sekarang lagi galau pgn cari krjaan lagi yg fleksibel dan challenging at the same time Hidden Content

  11. #1241
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    127
    Mentioned
    85 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content Its totally wrong dear, makin gede justru makin ga bisa ditinggal Hidden Content
    Bener2 bisa kita tinggal tuh kalau uda mulai sekolah.
    Anakku baru mau setahun dan lagi memasuki fase separation anxiety. Trust me this phase much more challenging.
    Sebelum aku kembali ke rumah lagi, anakku nempel banget sama sus nya and menolak gw, ini bener2 make me broken heart.
    Tapi sejak kupecat susnya, skrg dia nempel banget sama aku sampe ga bisa ngapain2, ke toilet aja kudu dibawa.

    Enjoy the moment dear, bersabarlah, masa kecil mereka cuman sekali.
    If everything turn wrong, sangat susah perbaikin nya.
    Adikku cerita, temennya suami istri selalu pulang malam, anak berduaan aja sama baby sitternya, uda 5 tahun sekarang dan nempelin susnya banget ga mau sama papa mama nya sendiri.
    Whats the meaning kita kerja keras di luar klo resultnya end up like that.

    Setelah menjadi seorang ibu, aku selalu berpikir my main job is a mom, no one can replace me.
    Being employee is my side job, selalu ada yang bisa menggantikan gw di kantor, no matter how much effort I put on my career, one day they will replace me with someone else, lain halnya dengan anakku, I'm his only mom, the first person he can trust in this world.

    Sebagai individu kita tentu punya needs buat memenuhi passion kita, kita tentu perlu membuktikan eksistensi diri.
    Namun bersabar lah, setidaknya sampai anakmu masuk preschool, tidak ada kata terlambat.
    3 tahun pertama mereka adalah golden period, do your best to educate them.
    Gw punya beberapa teman bahkan mamaku sendiri masih aktif dengan bisnisnya.
    Aku ingat betul sewaktu aku kecil, mamaku selalu ada buat gw n adik2, bekerja di toko hanya optional buat dia, tapi seiring dengan pertambahan usia kami, dia bisa full fokus di toko.
    Hampir rata2 sepupu ku juga begitu.

    @Hidden Content don't let people define u dear. Being career woman doesn't mean they are smarter.
    The most important thing is your willingness to learn and adapt. Walaupun career woman tapi kalau punya pikiran yang kolot dan tidak mau mendengarkan orang lain, itu sama aja.

    Buat para IRT, jangan merasa tidak berharga, maksimalkan semua potensimu. untuk yang ga punya ART tentu jauh lebih sulit.
    Untuk yang sudah didamping nanny & art, gunakan waktumu untuk belajar.

    Gw sendiri eping mom, anakku refuse puting dari lahir, I know the feeling kudu pumping setiap 2-3 jam sekali.
    Aku punya art& nanny juga waktu itu. Saat pumping itu malah menjadi me time buat gw(most of the time sih buat nonton drakorHidden Content )

  12. #1242
    Newcomer
    Join Date
    Nov 20, 2018
    Posts
    56
    Mentioned
    63 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    OMG makasi banyaak feedback nya bu ibu. Seneng banget ketemu sm yg merasakan hal yg sama. Krn selama ini, aku slalu ketemu dgn working mom yg pengen jd IRT huhu.

    @Hidden Content aku sbnrnya agak kurang cocok sm lingkungan tinggalku sih. Bnyk dr ibu2nya working mom. Jd aku ketemunya sm kl ga nanny, ya ART. Kl gak working mom, mrka tipikal yg suka kongkow ke mall. Smntr aku kl ikut pergaulan itu, bakal sering ngemall either itu bawa anak (aku gak suka & ga prnh ke mall bawa anakku) atau ninggalin anak di rumah buat ke mall (dan ini bikin aku ngerasa bersalah banget). Krn free time dirumah, aku jd lbh jago excel drpd dl msh kerja. Even bs ngotak ngatik macros yg dulunya gak ngerti samsek hahaha. Iya yaa aku akan mencoba untuk bekerja, mgkn jd pengajar aja krn flexible dan jadwalnya ngikutin anak sekolah..

    @Hidden Content inilah yg selalu aku hadapi hihi kl curhat ke tmn2 selalu mereka blng hidup ini lah yg di cari2 sama hampir semua ibu bekerja. Nah aku digituin, kan jd mikirnya apa aku yg ga bersyukur apa gmn tp bnr2 aku suka banget kerja. I know its weird, dan kerjaanku dl adalah di bagian finance. Its so weird how come someone be so passionate about numbers Hidden Content tp itu lah aku, dan suami jd nyambung kl ngmg sm aku kl soal kerjaan. Suamiku dr bag manajemennya smntr aku kasi masukann dr segi ‘numbers’nya. Kbtulan background kita sama dan kerjaan jg mirip2. Aku jarang buka youtube/podcast sih. Kucoba deh nnti wkt pumping.. nahh jiwaku ini, bkn jiwa freelancer krn kl freelance i dont have partner yg aku bs discuss ttg ini itu. Smntr aku selain kerja jg seneng bgt sm office environment. Apalagi kl lg meeting, brainstorming ideas itu menyenangkan bgt.. Thats why aku krng cocok kl freelance. Jiwa corporate slave nya keras yak hahaha. BTW km mamak eping jg yaa. Tos duluu.. hehehe.

    @Hidden Content iyaah kaan seneng banget loh ada yg sepemikiran.. huhu. Sama banget, apalah aku dl cuma cungpret tp aku senang bekerja & diskusi jd begitu di rumah yaudah sepi aja hampa. Aku ambil online class gt2 sih skrg ini tp ttp aja ga bs gantiin suasana kerja nya itu. Aku jg ga mgkn sih balik kerja di tmpt dulu, secara jam kerja nya gak memungkinkan krn pulang malem trs bkrt pun hrs pagi2. Hahaha makkk jgn salah jd IRT kagak bs bangun pagi hahaha meskipun ak Alhamdulillah ada ART & nanny tetep kagak bisaa. Krn anak bkl mau nempel sm kita, nyariin, main sm kita. Br bs leyeh2 kl emg wktnya aku pumping (krn aku eping) dan anak lg bobo. Itu pun hrs gantian sm sus krn sus hrs nyuci botol, shalat, makan dan mandi kl sore2. And once youre a housewife, kekurangan ini itu ada aja akhirnya jd beberes Hidden Content hahaha tp ak bkn yg tipikal suka nntn tv/drakor etc sih jd mending beberes aja.. aku termasuk yg menjadikan karirku itu aktualisasi diri & ‘payback’ dr pendidikan kuliahku. Sehingga skrg jd IRT ya ak ga ada aktualisasi diri lagi. Mgkn butuh waktu ya, semoga fase ini bisa segera aku lewatin. Jiwa corporate slave ku kyknya msh mendalam banget.

    @@velynel maaak i feel u banget.. jenuuh yaa.. aku pengen kerja banget mak sbnrnya krn jd freelance itu aku jg ga pengen, kerja yg behind the desk gitu mau nya.. ak msh seneng banget kl tmn kantor lama ku WA aku & nanya2 ajak diskusi soal pekerjaan.. smntr kl di rumah senep banget rasanya.. tp kl becanda & ketawa2 sama si bayi rasanya gak pengen kemana2..

  13. #1243
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    127
    Mentioned
    85 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content nah gw ngerti sih, memang office environment itu menyenangkan sih dan tak tergantikan.
    kebetulan temen2 gosip gw di kantor uda pada resign juga, jd gw jg ga semangat ke kantor. hahaha.
    solusi lainnya sih cari kantor yang deket rumahmu, jd ga terlalu cape di jalan.
    Trus di era sekarang ini, banyak juga kantor yang offer work from home beberapa kali dalam seminggu.

  14. #1244
    NewcomerLegend
    Join Date
    Oct 9, 2007
    Location
    sinciapoh
    Posts
    20,071
    Mentioned
    926 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content

    two things.

    1. kalo buat gue pribadi sih, jangan merasa bersalah kalo ingin kerja. gue jg kayak gitu, perlu kerja. nope bukan karena gue super rajin orangnya, bukan sekedar buat duitnya, tapi bisa stress n berasa useless gue dirumah doang. dan endingnya lebih capeeee dirumah Hidden Content
    walopun gue udah masak atopun bercocok tanam tuh.

    manusia itu bukan cuma butuh bread n butter. ga butuh cuma fisik sehat doang. it's mind, body, and soul/spirit. manusia juga butuh pemenuhan dari sisi soul. passion. kalo hidup belom pake passion pasti belom afdol semua.
    jadi apa yang kamu inginkan n rasakan itu sangat wajar sih imho.

    my mom worked, n i liked it that way. gue jg jadi lebih mandiri.
    gue ga pernah "sirik" mikirin IRT laen yang bisa dirumah, because i know me and i know what i want and i make no apologies for it. yes, my husband support me 1000% too.
    i make no apologies, tapi side effect pasti ada. ga boong. i felt like part time mom emang kadang, yang ketemu anak cuma bbrp jam per hari. so gue pribadi kasi libur ncus gue tiap ari minggu, so gue n suami masi ada hands on ngurus anak hari minggu.

    i don't have a solution for you, tapi emang kalo nyari kerja jg pasti kita consider kondisi keluarga dirumah juga. mulai dari jarak tempuh sampe jam kerja.
    kebetulan kayak yg dibilang @Hidden Content kantor gue support breastfeeding n kebanyakan ortu jg work from home tiap jumat (walopun gue pribadi males wfh).

    kalopun kamu belom kerja lagi, cobalah keluar dari rumah. ajak anak lunch date berduaan (eh tapi kamu ga suka mall yak?). even sekedar dorong stroller anak keliling komplek is good. you need outside air Hidden Content

    2. newborns are cute, no doubt about it yes...tapi juga gue bosen nemenin dia tummy time n tiduran dirumah. i felt chained n bored out of my mind Hidden Content

    tapi ga selamanya mereka akan begitu. soon enough they'll want to communicate (kayak anak kamu mungkin, di umur 5 bulanan ini?). then they'll be more active and want to play play play!
    it's not as boring then. apalagi anak gue yg suka maen di outdoor Hidden Content

    so don't worry, boredom kamu bakal berkurang jauh...soon Hidden Content

  15. #1245
    Immigrant
    Join Date
    Nov 25, 2015
    Location
    Jakarta
    Posts
    186
    Mentioned
    78 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Share: Once a Career Woman, Now FTM/Housewife

    @Hidden Content sama.. gue seneng kerja. Semenjak suami gue pindah ke kantor baru, kita pindah ke apartemen deket kantor suami, otomatis gue gak bisa kerja kayak dulu karena ganjil genap (mobil gue cmn 1) dan macet, pp bisa 3 jam. Karena kantor gue warisan ortu laki, gue tetep dateng ke kantor minimal seminggu 1x. Banyakan bawa kerjaan, kerja dari rumah. Operasional kantor dipegang 2 pegawai kepercayaan ortu.

    Sebenernya impian terpendam gue adalah kuliah lagi memperdalam ilmu gue dan cari kerja yang sesuai passion, karena kerjaan ortu ga ada hubungan samsek ama pendidikan gue. Ortu kerja bidang arsitek/konstruksi consulting kecil2an, gue background ekonomi. Gue otomatis cuma megang bagian finance dan admin, karena gue ga ngerti kalo disuru baca gambar hahaha.. suami juga gak minat nerusin usaha ortunya. Kerjaan gue sebelum married sangat sesuai sama pendidikan dan minat gue, cuman kurang ideal kalo udah punya anak, karena lembur gaspol terus sampe larut malem. Rata-rata orang kantor gue dulu pulang jam 9-10. Kantor suami malah lebih parah, bisa lewat tengah malem baru pulang. Serba salah, masukin anak ke daycare, suami dan ortu ga setuju. Ortu dititipin juga gak mau, jadi diriku skrg yg manage waktu kerjaan kantor sm rumah tangga.

    Kebetulan gw seneng masak, jadi kalo lg jenuh gw nyoba resep baru. Kalo kerjaan udah beres, sambil nunggu anak sekolah / tidur siang gue trading/invest saham.

Page 83 of 84 FirstFirst ... 33 73 81 82 83 84 LastLast

Similar Threads

  1. When is the right time to have another baby?
    By RitArif in forum Trying to Conceive
    Replies: 270
    Last Post: Dec 18, 2017, 10:59 AM
  2. Replies: 205
    Last Post: Sep 10, 2015, 08:32 AM
  3. Vacancy for married woman??
    By bride2beonyellow in forum Career & Workplace
    Replies: 64
    Last Post: Sep 1, 2014, 09:59 PM
  4. Fashion...From time to time
    By TiCiBee in forum Pret-a-Porter
    Replies: 6
    Last Post: May 2, 2008, 05:33 PM