Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2 - Page 226
Page 226 of 238 FirstFirst ... 126 176 216 224 225 226 227 228 236 ... LastLast
Results 3,376 to 3,390 of 3560
  1. #3376
    Lurker
    Join Date
    May 19, 2019
    Posts
    1
    Mentioned
    4 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Buibu
    minta pendapatnya. Bedanya suami irit pelit dan perhitungan apa?
    tipe suami gw, dia ngasih uang tiap bulannya dari belnja, Dan bayar aer gas listrik PRT, buat make up dan printilan ga da slotnya. paling pinter2 gw pake dari uang bulanan. Gw tidak bekerja, walaupun gw dulu kuliah. karena suami kerjanya pindah2. Suami pns.

    suami gw tuh kadang ga mau tau, yg udh dia ksh ya udh segitu. jgn mnta2 lg. yg gw sebel ya, giliran buat kluarga dia gampang. Giliran buat kluarga gw susaah. Maen ke rmh orgtua sussah males ini lah itu lah. Pernah ya nyokap gw lg sakit, dia ga da tuh bntunya2 pdhal dia lg megamg duit byk. Gw ttransfer uang simpenan gw aja sndiri. mau makan ultah gw, gw mnta ajak ortu gw ga mau, ajak 2 org ga mau. Takut mahal. Kadang nih ya, kalo diksh gede, gw mesti nyatet uang yg udh dikluarkan kmn aja.

    Case lain. Gw suka lupa matiin lampu, marahnya bukan maen. Gw dh berusha inget trs. Tp emang dasar gw orgnya lupaan. Akhirnya brantem, gw nyolot. Dia tambah nyolot. Brantemnya jd melebar. Dia sempet usir gw dr rmh. gw balk lh ke ortu gw. Gw dh blg. Gw ga bs, kalo mesti iget trs, psti kan ada aja ya lupanya sbnyak itu lampu di rmh gw. Dia blg, km hrs bs, ga mau tau krena ga mau bauar mahal lampu. Pdhal kuta tiap bulan hampir 500rb. Gw dh blg, cape brntem cuma masalah lampu. kalo kesel lsg blg *******, kurang ajar ke gw.
    Last edited by Planet28a; May 19, 2019 at 07:48 AM.

  2. #3377
    Resident ishtar77's Avatar
    Join Date
    Sep 21, 2011
    Posts
    334
    Mentioned
    187 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content
    Standar irit, pelit, atau perhitungan orang itu beda2.
    Kamu dikasi suami berapa persen dari penghasilan dia? Tau nggak?

    Banyak bapak2 di kantor yg istrinya IRT, ngasitau ke istri cuma gaji pokok aja, tunjangan dll nggak dikasitau, apalagi bonus tahunan. Kalau istrinya nggak punya teman secircle kerjaan suami, akan susah ngebuktiin hal2 kayak gitu. Mungkin ada orang yg nganggap itu biasa, "uang laki" lah istilahnya. Tapi kalo buat aku sih itu pembodohan. Jahat banget sama istri sendiri. Padahal di kantorku tuh gaji mungkin cuma sekitar 20% penghasilan.

    Masalah dia nggak adil ke keluargamu dibanding ke keluarga dia sih kalo aku jelas nggak akan terima digituin. Apalagi sampe cuma gara2 lupa matiin lampu sampe diusir dan dikatain. Parah itu sih udah. Cuma gara2 dia yg bayar semuanya nggak berarti dia bisa semena2 gitu lah, enak aja.

    Dulu waktu pacaran nggak keliatan bibit2 kasarnya kah?

    Pas kamu pulang ke ortu, balik lagi ke suami karena dia minta maaf apa gimana?

  3. #3378
    Elite Citizen pezzy's Avatar
    Join Date
    Apr 30, 2013
    Location
    Jakarta
    Posts
    3,856
    Mentioned
    3564 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content busettttt itu mah uda kategori mental abuse gak sih mak? Masa cm gara2 lampu kaya gt.. laki u ga bs diajak ngomong bae2 mak? Kalo moodnya lagi bagus atau apa.. u bikinlah list pengluaran, biar dy tau pengeluaran seberapa..kadang laki nganggepnya cukup2 pdhl kan kaga.. laki gw sih awal2 bikin budget kaget jg kaya ga nyangka printilan rumah tangga segitu banyaknya hahaha.. tp ya dy santai sih.. eniwei gw nya jg masi kerja.. tp pengeluaran RT dr dy.. gw bantu2 cicilan rumah sama asuransi anak aja..

  4. #3379
    Newcomer
    Join Date
    Aug 11, 2016
    Location
    Jakarta
    Posts
    43
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Red face Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content sampai diusir Mak? Omg, sabar ya MakHidden Content Hidden Content

    Coba kamu bikin list pengeluaran yang penting deh Mak, trus ajak Paksu ngmong baik-baik, ini loh Mas pengeluaran pokok, air gas listrik kan kita berdua yang pakai, ini untuk kepentingan bersama. Nah nanti tanya lagi ke Paksu apa yang selama ini jadi concern dia, mungkinkah sebagai istri dirimu perlu berhemat lagi, mungkin kebiasaan2 dirimu yg ga hemat listrik dll misalnya lama2 bikin paksu jengkel trus bertumpuk2 jadi marah besar begitu? Intinya coba dikomunikasikan deh.. kalau paksu belum mau ketemu lewat WA aja dulu.
    Sekalian ditanyakan yang lain2 uneg2 kamu, kenapa kok ketemu keluarga aku suka malas. Mungkin dia pas diajak selalu dlm keadaan capek, dll. Kenapa lebih gampang membantu scr finansial ke keluarga dia daripada keluarga kamu.

    Kamu mungkin bisa coba buka usaha, kerja freelance dsb mungkin dengan melihat usaha kamu, paksu mu lihat kamu juga berniat membantu keuangan keluarga.

    Aku sih ga bela siapa2, cuma pasti ada sebabnya seseorang jadi marah2 atau tiba2 bersikap ekstrim ky Paksu-mu itu Mak. Harus sama2 sabar, diomongin terus cari jalan tengahnya, kalian berdua harusnya jadi partner bukan jadi musuhHidden Content .

    Mudah2an kalian bisa ketemu jalan keluarnya ya..
    Last edited by MrsDayoe; May 27, 2019 at 02:06 PM.

  5. #3380
    Newcomer
    Join Date
    Aug 11, 2016
    Location
    Jakarta
    Posts
    43
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hidden Content Originally Posted by lureta17 Hidden Content
    hi all,
    gimana kita harus bersikap menghadapi suami yang lagi stress berat?

    jadi suami gw itu lagi kesulitan financial, usaha ekspedisinya seret krn pembayaran customer seret, pdhal biaya2 kan jalan terus.
    ada usaha toko spare part warisan keluarga, sebenarnya suami juga sadar kl tokonya sulit berkembang, harus ganti atau tambah item baru. cuma toko ini dia juga nggak leluasa utak atik, krn pembukuannya dikuasai nyokapnya. uang toko masuk ke nyokapnya sebagai biaya hidup ( bokapnya udah meninggal 4th yll). tapi si nyokap ini nggak pernah nungguin toko, jadi nggak tahu kondisi toko spt apa, maunya suami gw yang urusin toko itu spy berpenghasilan besar, trus duitnya dipake si nyokap. fyi, si nyokap ini demen jalan2 ( wisata ke luar kota/negeri) dan msh punya tanggungan anak 1 (sakit diabetes, masa mudanya di anak ini "nakal" trus skrg engga mau kerja, jadi parasit doang gitu)

    suami gw kl lagi stress, jadinya nggak ada gairah hidup, apalg gairah ranjang (sedih berbulan2 dianggurin, mau inisiatif duluan takut ditolak)....
    gw bingung hrs support dia spt apa, selama ini gw udah support finansial ke dia banyak, ratusan juta, utk nalangin biaya2 ekspedisinya,
    gw ajak dia masuk barengan kelola toko gw, tapi selalu berpikir gimana nasib nyokapnya? mosok ditinggal gitu aja?

    please masukkannya...
    TIA
    Hai Mak @Hidden Content , how are u..

    Aku rasa masalah suamimu itu dia kurang tegas sama keluarganya (baca=Mamanya)

    Kamu support finansial ke suamimu itu ya, menurut aku that is so sweet of you, tapi bukan solusi terbaik. Suamimu itu harus menata keuangan usaha ekspedisi keluarganya, dalam arti pengeluaran harus jangan besar pasak daripada tiang, harus ada profit baru bisa jalan terus tanpa harus gali lobang tutup lobang, yang ada nanti lama2 keuangan usaha kamu yang makin menipis karena support finansial usaha keluarga dia.

    Saran aku sih suamimu perlu ada pertemuan keluarga, dan ambil alih dulu pembukuan yang dipegang MIL kamu, dan biar bisa lebih realistis kelola keuangan (melakukan beberapa penghematan) dan MIL perlu stop dulu berboros ria travelling. Sebenarnya intinya sih komunikasi dan pengertian aja antar keluarga suamimu itu Mak. Tanggungan anak kena diabet yg kamu bilg ini memang umurnya berapa? apakah dia tdk bisa ikut bantu2 di usaha keluarga suamimu? Seharusnya sih dia ikut bantu walaupun sebisa dia saja.

    Nah, inti stres suamimu kan sebenarnya dari keluarganya (kamu ngga tinggal sm MIL kan?) kamu usahakan di rumahmu itu nyaman, tenang dan bebas stres. Coba bikin paksu senang dan nyaman pas ada di rumah, kalau dia curhat dengarkan, coba bantu kasi solusi dengan tenang dan rasional. Ajak sekali2 dia nge-date berdua aja trus bicarakan hal2 yang ringan saja, misalnya dia hobi mancing, omongin aja soal mancing. Kalau paksu sudah rileks, bukan ga mungkin gairah ranjang nya bisa naik hehe... Hidden Content

    Just my 2 cents ya dear.. mudah2an kamu dapat pencerahan dan jalan keluarnya ya Hidden Content

  6. #3381
    Lurker
    Join Date
    Feb 3, 2016
    Posts
    19
    Mentioned
    16 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hai semua, salam kenal. Sorry sebelumnya gw mau bahas soal mertua, uda pernah cerita di in laws talk cmn karna forumnya ‘kurang hidup’ jd gw cerita disini siapa tau ada yg bisa kasih saran.
    Jadi gw sekarang lagi hamil anak kembar (cowo cewe), nah MIL gw ini anaknya cowo semua dan dia pengen banget punya anak cewe. Jadi dari awal tau gw hamil ada cewenya dia kaya super ngatur gitu padahal ga serumah tapi masih satu kota. Tiap minggu pasti ketemu dan yang dibahas ya soal kehamilan gw, gaboleh ini gaboleh itu, harus gini bla bla bla. Emang mertua gw tipe yg selalu pengennya didengerin dan gabisa nerima kritik & saran dr org lain, termasuk suami dan anaknya. Dan sekarang memasuki trimester akhir makin menjadi, MIL beliin barang2 bayi banyak banget cewe semuaa, yg cowo paling 1 ato 2 baju. Tapi kl cewe dari bando sampe sepatu lengkap banget dan baju dress2 pun bisa sampe 20 baju (bahkan buat yg umur 1 tahun aja dia beli). Jujur ya bersyukur banget MIL gw perhatian, tapi lama2 gw mikir takutnya pas uda lahir dia malah fokus ke anak gw yg cewe dan kaya nya ada rasa ‘pengen memiliki’ gitu ga sih?? Dia sempet bilang umur 2 tahun sebaiknya di les in balet dan kalo gw gabisa nganter biar dia yg daftarin sekaligus anter jemput. Astaga bayi gw belom lahir tp uda mikir ampe ke depan.
    Ditambah lagi, kmrn2 sempet bilang kalo bayi gw gaboleh pake diapers yg sekali pake alias kudu pake popok kain. Mesti dibedong ketat biar kakinya lurus dan beberapa aturan kolot lainnya. Gw bingung banget karna gw tipenya org yg gamau cari ribut tapi MIL gw ini gabisa dibilangin orgnya, bahkan anak2 nya aja termasuk suami gw kadang diem aja kalo diceramahin soalnya kalo balik kasi nasihat bisa 3 jam ceramah ga kelar. Selama ini suami gw selalu jd penengah, tapi kadang juga sedikit terpengaruh sm mamanya jd kadang bilangnya : bener tuh ikutin aja kata mama gaada salahnya.
    Nah bu ibu ada yg pernah ngalamin atau mungkin bisa kasih saran sebaiknya gimana? Huhu

  7. #3382
    Newcomer
    Join Date
    May 30, 2013
    Posts
    62
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hai Mak @Hidden Content

    i'm fine thank you..

    makasih ya tanggapannya...

    suamiku udah pernah mencoba meminta pembukuan toko, trus ntar MILku dijatah tiap bulannya, tapi MILku nggak mau, alasannya beliau takut pikun kalau tidak ada kegiatan, memang MIL tidak bekerja, tapi juga bukan tipe house wife yang suka tata2 rumah/masak gitu...
    tapi menurut gw mgkn ada ketakutan, kalau dijatah kan beliau juga nggak bisa leluasa pakai2 uang. tapi kalau terus2an begini, tau2 utang toko itu menumpuk trus balik lagi tanggung jawabnya ke suami gw, krn supplier2 taunya ya suami gw...
    trus hubungan juga jadi nggak enak gitu, karena MIL gw ini tipe yang mutungan, tidak memikirkan jangka panjang.

    tentang si anak diabet ini, sebenarnya adalah kakak suami gw, beliau ini sebenarnya pintar, kharismatik. tapi entah krn salah didik atau salah pergaulan, punya "penyakit" suka hutang sana sini (buat main perempuan, miras, gaya hidup), pd akhirnya ya mertua gw yang bayarin hutang2nya itu.. kl ditotal mgkn udah Milyaran ya...
    akhirnya kena batunya ya kakinya nyaris busuk, trus minta dirawat sama mertuaku (entah bakalan insaf/tidak)
    nah, pengeluaran terbesar mgkn ya di anak diabet ini ya.. selain obat2an dan kebutuhan sehari2, beliau ini nggak bisa dirawat di rumah, hrs "disembunyikan" yang artinya kontrak rumah lagi, krn msh bnyk orang yang mencari2 dia.
    kalau disuruh bantu2 usaha keluarga.. wahhh takut deh, bisa2 malah mengerogoti uang keluarga dan menimbulkan masalah baru kalau ketemu orang.

    yah kadang gw kasian sm suami, mau keluar nggak bisa, didalam juga bikin stress terus... doi anak yang paling bisa diandalkan tapi juga anak yang kurang disenangi (sering kontra dgn MIL, kl dgn FIL sih deket bangetm cm sayang FIL sdh meninggal)
    gw kadang juga merasa serba salah, bantuan finansial ini kok sepertinya nggak ada habisnya juga...

    doakan aja semoga mendapat solusi yang terbaik deh..


    makasih yaa....

  8. #3383
    Newcomer
    Join Date
    Aug 11, 2016
    Location
    Jakarta
    Posts
    43
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content Kebayang excited nya kalian agak keganggu sama "lebay" nya MIL. Sabar ya Mak Hidden Content

    Menurut aku sih MIL-mu mungkin sedang ini merasakan apa yang dirasakan orang tua2 pada umumnya ketika anak2 mereka sudah dewasa, bekerja, menikah, punya anak. Mereka merasa anak2 mereka mulai punya kehidupan sendiri, dan mungkin MIL kesepian dan merasa tidak dibutuhkan lagi, dan dalam kasusmu ini ditambah dengan doi belum pernah punya anak perempuan, pas tau calon bayi kalian 1 ada perempuan, she gets excited. And maybe a little too excited ya.. apalagi doi susah dibilangin, sampai2 kamu (dan mungkin suami) juga jadi agak gerah..

    Mak, coba deh kamu ngmong hati ke hati sama suami, kompromiin apa saja dalam urusan baby yang boleh "direcokin" MIL mana yang tidak boleh, intinya "how to handle her". Misalnya soal baju2, ya sudah dibeli ya anggap aja rejeki karena kalian ga usah beli baju2 utk anak perempuan lagi, uang kalian bisa digunakan untuk anak yang laki2. Kalau untuk popok kain itu memang cara jadul ya.. kasih saja pengertian ke MIL mu itu pakai diaper yang model kekinian lebih praktis, dan ga usah bedong2 ketat segala kalau perlu tunjukkan artikel dari google yang mendukung ur statement on the diaper/ajak MIL langsung ke dokter kandungan/dokter anak biar dikasih pengertian lebih jelas soal diaper ini.

    Tunggu suamimu lagi good mood dan santai Mak untuk ngmongin ini, karena masalah ortu sama in laws itu sensitif, kita ngmong terlalu keras dikit yang ada paksu yang tersinggung karena yang kita komenin dan omongin kan keluarga dia jg.

    Sebenarnya sih bukan mau cari slek sama MIL, cuma kadang kita memang harus tegas ya.. nah di sinilah peran suami jadi penengah, memberi pengertian ke MIL supaya kamu sama MIL ga jadi panas. Kita juga harus liat dari posisi MIL, nanti kalau semua saran2 dari dia soal newborn baby ga didengerin nanti tambah merasa nggak dianggap ada baiknya u pick ur battle ya Mak, jangan semua saran MIL dimentalin juga. Paling ga ada satu atau dua saran dy kita ikutin, dan kita tunjukkan penghargaan, misalnya "Mah, kemarin aku coba ramuan tradisional dari Mama, ramuan"A" buat baby, eh beneran loh bekas gigitan nyamuk yang kemarin ilang" dan ucapkan terima kasih atau kasih lihat ke dy kita senang karena MIL ikut memberi saran...

    Kalo soal les balet, kalau kalian berdua gak setuju ya ga usah dipaksakan, toh ada banyak alasan yang bisa dibuat karena les balet bukan kebutuhan primer utk masa depan kan. Bisalah kalian ngeles "no budget/no time/there are other priorities/bagaimana kalau dibeliin kostum balet aja trus difoto, gausah les2an? (again, kompromi Mak Hidden Content Hidden Content )

    Memang kelihatannya seperti mengganggu tapi sebenarnya maksud MIL itu baik, pengen membantu dan pengen terlibat (dianggap) dalam semua excitement kelahiran bayi kembar kalian. Memang orang tua itu makin tua makin kayak anak kecil, tapi gak mau dibilangin jadi serba salah ya.. kalian yang lebih muda, lebih sabar aja. ada banyak lho, mertua2 di luar sana yang doesnt care less sama cucunya, contohnya ada salah satu teman aku. nah, kamu dapat yang "overcare" Mak.

    Just a little advice(s) from a wife (not yet a mother, still promil hehe). kok sepi ya aku doang yg kasi saran dsini? Hidden Content
    Hope I can help Hidden Content
    Last edited by MrsDayoe; Jun 13, 2019 at 03:00 PM.

  9. #3384
    Citizen KaiLa's Avatar
    Join Date
    Jul 10, 2012
    Posts
    1,440
    Mentioned
    229 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content , quick comment: selama dia nggak tinggal serumah sama kamu, kurasa biarin deh dia ngatur˛ dulu seblum dedeknya lahir, jangan dikomenin. Tapi.. nanti kalo pas udah lahir, ya kamu lakuin seperti yang udah kamu dan suami sepakati aja.

    Misal urusan bedong: kamu bedonginnya yang gak usah kenceng. Kalo dikomen sama MIL, kamubbilang kalo dokter bilang gak boleh lurus, bla bla bla. Kalo MIL masih ngomel trus akhirnya dedek dibedongin yang lurus sama MIL, pas baby ngompol, udah deh kamu bedong yang gak kenceng lagi. Kan MIL gak bakal 24 jam 7 days pegangin dedeknya kan. Agak slow aja, karena kalo nanti kamu stress untuk urusan ini padahal masih banyak hal yang akan bikin stress, takut ngaruh ke produksi asi kamu. Pokoknya kalo udah kamu gak bisa bilangin MIL, langsung ke action aja..

    Soal les balet, itu kan masih lamaa.. tunggu dan lihat besok aja. Kali MIL berubah pikiran, atau sekama berjalan bliau bisa dipengaruhi untuk gak masukin les balet. 2 tahun masih lucu˛nya diajakin main. Belum perlu les apa apa deh kayaknya

    @Hidden Content , aduh.. suamimu parah deh sampe usir kami hanya untuk hal sepele. Kuncinya ada di komunikasi kalian. Perlu diomongin pas suasana hati sedang baik. Aku kalo tengkar sama suami untuk sesuatu yang sepeke maupun gak sepele, biasanya dibahas ulang (meski udah baikan) pas waktu mo tidur, waktunya ngobrol panjang. Bedtime talk gitu kali ya..
    Good judgement comes from experience..

  10. #3385
    Elite Citizen savitrianindita's Avatar
    Join Date
    Aug 19, 2011
    Location
    Jakarta
    Posts
    2,944
    Mentioned
    1281 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content sepintas mamermu mirip ibuku hehehe. kalo ga tinggal serumah sih masuk kuping kanan keluar kiri aja, waktu aku hamil aja ibuku jg atur ina inu excited cucu pertama. tp berhubung ga serumah yaudah iya-in aja toh ga serumah hehehe. tp begitu emg serumah, mmg hrs request suami nanti jd penengah tp lbh pro istri pliiss hahaha krn klo emg tipenya kaya ibuku, duh itu susah bgt diaturnya, bukan nakutin ya.... anak eyangnya deh ini bukan anak aku hahahah. kmaren titip di daycare 8hr, pas keluar udah nyuruh2 masukin aja terus smp lulus TK, ya kalo harganya ga mahal sih capcus Hidden Content ngambek kan ibuku krn aku gamau lanjut masukin daycare-sekolah. cm krn ibuku ini ibu kandung jadi aku yg sekaligus jd penengah juga.. mabok sih.. tp slm bs ku nego ya ku nego. klo ibuku ga setuju dgn cara aku, aku ga ambil pusing sih, biar aja beliau komentar abc, emg udah settingan nya hobi komentar jd susah disuruh diem aja Hidden Content nanti ada kalanya ibuku jg berubah pikiran..

    tp aku pernah blg klo emg ibuku sll ga sreg dgn cara aku ke anakku, aku keluar dr rumah Hidden Content

  11. #3386
    Lurker
    Join Date
    Jun 19, 2019
    Location
    Jakarta
    Posts
    2
    Mentioned
    2 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hi @Hidden Content

    Cerita suami kamu mirip banget sama cerita suami aku. Mulai aktif crosdress pas lagi kuliah di US. Awalnya pas tahu, kaget banget. setelah itu mulai bs nerima (dalam 9 thn Nikah with kids, aku ijin-in 2-3x crosdress pas lagi travel di LN berdua, sisanya behind closed door di rumah), tp kesini2, even though aktifitas crosdress dia ga nambah ga kurang, berasa berat utk nerima kenyataan ini. (Mgkn dari awal ga bener nerima, tp nerima nasib hehehehe)

    Selain itu, he is a very responsible man, manly ga kemayu dan aku yakin he is straight dan honest, nothing hidden. Tp ya “honest” nya itu bikin nyesek. It would be great kalau bs sharing2 or dapat masukan dari istri2 yang ngalamin hal serupa. Apakah ada boundary yang perlu di set? Bagaimana biar ga keterusan?

  12. #3387
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    135
    Mentioned
    91 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content suamimu cosplayer kah? klo cosplayer cukup wajar sih karena di komunitas coplayer banyak yang gitu dan biasanya mereka crossdressing karena memang suka sama character2 tersebut.
    tapi klo purely crossdressing pake baju cewe biasa to honest I can't understand as well.
    Trus masalah hobby ini susah sih ya, apalagi klo uda bertahun2. kamu perlu cari tahu kenapa dia suka banget dengan kegiatan ini. yah contohnya suamiku gamer, dia suka main game simply karena mengagumi grafis nya, alur cerita, gameplay ataupun suka dengan character gamenya. dengan mengerti betul hobbynya bikin kami nyambung klo ngobrol dan gw bisa mendukung hobby nya secara maksimal.

  13. #3388
    Lurker
    Join Date
    Jun 19, 2019
    Location
    Jakarta
    Posts
    2
    Mentioned
    2 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content

    Kalau cosplayer sih pasti enggak, aku sering nanya....

    Denger dari suamiku, mulainya waktu kecil sering dibilang mirip cewe, at one point ga tahu jelasnya kapan, tiba2 jadi curious dengan pikiran “bisa ga aku pass as cewe?” Pass = ga ketahuan

    Kalau aku tanyain, tujuannya ”apa mau operasi jadi cewe beneran?” Dia bialngnya enggak, sekedar seru/Adrenalin/stress relieve + jadi project “to build something” untuk bs bolak balik cewe cowo, pas cowo mode: manly, pas cewe mode: pass. Kalau operasi katanya ga bs balik jadi cowo, dia ga mau.

    Emang ga punya hobby sih selain kerja3. Ditambah lagi, suami juga bilang alasan dia share di awal bkn cuma hanya sekedar jujur, tp juga dia minta dibantu ingetin biar ga terlalu obsessed...

    Tau deh! Aku bingung jg, ga pernah nyangka ginian tuh bs terjadi, kalau masalah keuangan, peran sih sering dengar dan pastinya banyak yang ngalamin dan bs minta masukan sana sini... ini beneran bingung, ginian ga gampang nyari orang yang ngalamin hal yang smaa, banyakan hiding in the closet.

  14. #3389
    Immigrant
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    135
    Mentioned
    91 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content
    I think your husband need professional help. Takutnya makin lama jadi Kepribadian Ganda.
    Mungkin dirimu boleh diskusi sama suamimu untuk option ini sebelum terlalu obsesif dengan hobby nya.

  15. #3390
    Citizen jitachan's Avatar
    Join Date
    May 12, 2014
    Location
    indonesia
    Posts
    1,121
    Mentioned
    812 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    hi all,
    mau numpang curhatan temen nih. berhubung dia gak punya akun FD dan sering curhat sama gw, sementara gw sering bingung mau ngasi saran apa karna kurang pengalaman, sapa tau mak2 FD bisa kasih pencerahan buat gw supaya bisa kasi saran ke temen.

    jadi ceritanya temen gw ini bersuamikan duda (cerai) anak 2. yah mungkin bisa dibilang temen gw ini 'pelakor' kalo istilah sekarang. walau menurut gw gak juga, karna si duda ini kondisi rumah tangganya emang udah berantakan dan udah talak 2 istrinya, cuma istrinya selalu menolak cerai dan ngancam bunuh diri + bunuh anak mereka kalo dicerai, makanya si duda selalu takut mau ceraikan istrinya. setelah deket sama temen gw dan pengen nikahin temen gw, baru si duda tegasin talak 3 istrinya walau penuh drama dan konflik.

    singkat cerita, setelah si duda cerai sama istrinya dan lanjut jalan sama temen gw, somehow ex wife si duda masih gak terima dicerai dan menganggap penyebab perceraian dia karna temen gw. padahal kalo dari sisi si duda, sebelum ada temen gw pun toh udah talak sampe 2x. cuma gak pernah lanjut sampe talak 3 karna si ex wife selalu ngancam ini itu dan nyakitin diri dsb. endingnya entah gimana si ex wife jadi sakit2an trus berujung kena penyakit yang lumayan parah sampe badannya kurus kering dan cuma bisa bed rest. saat ini kondisinya si duda cukup tertekan karna kakak perempuan ex wife maupun si duda sendiri beberapa kali bahas soal kondisi kesehatan ex wife, soal ex wife nya kasihan jadi sakit2an yang menurut mereka karna stress akibat perceraian mereka.

    nah, di pihak temen gw jadi merasa bersalah banget. dia juga gak mau jadi penyebab sakitnya ex wife karna dianggap 'pelakor'. dan sebenernya temen gw udah pernah whatsapp si ex wife untuk minta maaf (karna si ex wife gak mau diajak ketemuan langsung) dan saat itu si ex wife bilang udah ikhlas ex hubby nya sama temen gw. tapi kondisi di mana banyak orang di keluarga menganggap buruknya kesehatan ex wife adalah akibat perceraian jadi bikin temen gw terpuruk dan depresi. sementara temen gw gak mungkin curhat sama suaminya karna suaminya juga jadi stress karna seolah selalu dipersalahkan atas kondisi ex wife nya.

    dan sekarang temen gw jadi merasa apa seharusnya dia mundur aja supaya suaminya bisa rujuk sama ex wife nya biar kondisi ex wife nya better? opsi ini pernah disampaikan temen gw ke suaminya dan suaminya bilang gak bakal rujuk sama ex wife nya karna udah tertekan menjalani rumah tangga belasan taun dengan ex wife nya. sementara juga kalo udah talak 3 kan secara agama gak bisa rujuk kecuali masing2 udah nikah lagi trus cerai (ex wife nya belum remarried). tapi temen gw jadi merasa bersalah terus dengan kondisi ex wife suaminya ini dan gak tau musti gimana. dia juga mikirin suaminya di mana suaminya juga pengen punya rumah tangga yg baik dan bahagia, gak seperti yg dia jalani dengan ex wife nya. suaminya merasa kondisi dia better sekarang dengan temen gw, baik secara batiniah, lahiriah, maupun dari segi bisnisnya pun berkembang pesat karna disupport sama temen gw.

    jujur gw juga gak tau musti saranin apa ke temen gw. masa iya gw saranin cerai aja supaya suaminya bisa rujuk sama ex wife nya sementara suaminya udah gak mau rujuk. kalo gw saranin stay, gimana caranya supaya temen gw gak selalu ngerasa frustrasi dan depresi dengan perasaan bersalahnya?

Page 226 of 238 FirstFirst ... 126 176 216 224 225 226 227 228 236 ... LastLast