Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2 - Page 238
Page 238 of 238 FirstFirst ... 138 188 228 236 237 238
Results 3,556 to 3,560 of 3560
  1. #3556
    Lurker
    Join Date
    Jul 3, 2019
    Posts
    13
    Mentioned
    4 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content
    Aku juga irt.
    Aku juga ngandelin uang dari suami.
    Tapi siapaaa sih suami kita itu sampe harus kita puja puji cm buat kita dpt duit.
    Kita hrus mnderita
    Ada yang jauh lebih powerful drpd suami kita
    Tuhan
    Tuhan yang ngasih rejeki ke kita di titipin ke suami kamu.
    Tuhan tuh baik banget
    Yang ngasih bukan suami lu tp Tuhan.
    Tuhan udah baik banget ke kita
    Udh d ksh kebebasan rejeki kesehatan tp lu msh ajaa stuck sama keadaan menderita itu.

  2. #3557
    Immigrant Puts's Avatar
    Join Date
    Jan 28, 2013
    Posts
    195
    Mentioned
    100 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hello ladies, mau curhat doong.
    Jadi suami gw ini dr awal kerja ngikut bapaknya, jelas ada jabatan namanya jg anak owner kan. Gaji gede tunjangan segala macem.
    Sampe akhirnya bapaknya mau buka usaha lain, jadi ini PT disewain, jd suami gw kerja sama orang lain.
    Cuma tempat dan karyawan semua tetep sama. Cuma ganti owner aja.
    Dan jd sistem kontrak sm suami gw cuma 5th.
    Singkat cerita kontrak udh abis.
    Dan suami gw udah gak mau dipake lg sama ownernya ini, karena bisnisnya gak lancar, jd ada pengurangan pegawai. Karena gaji suami gw juga ketinggian.

    Suami gw tipenya gak bisa kerja sama orang, bisanya sama bapaknya doang karena dr awal udh begitu.
    Dan kerja di PT ini stressnya banyak menurut dia. Ngatur 800 karyawan. Pusing.

    Jd dia mau usaha sendiri aja. Suami gw diskusi sama gw, karena dia hobinya otomotif jd mau buka usaha dibidang itu.
    Gw nemenin perjalanan dia research segala macem, gw sebagai istri support dia, cuma yg gw sering tekenin adalah..
    Ni penghasilan bakalan gimana..
    Secara tadinya gaji n tunjangan ada gede semua..
    secara anak kita 2, pada sekolah di international. Belom les2nya.
    Belom gw ada asisten 3 dirumah. Blom lg ada supir. Cicilan tagihan..
    Ya kita udah ngitung2 deh tuh ni bisnis.
    Gw udah sampe nanya2 worst case scenarionya “kalo ni bisnis gak sesuai sm itungan, km mau gmn? Namanya jg bisnis siapa yg tau”

    Suami gw jawab klo gak cuan mending balik ke PT lagi aja.

    Tentunya dia udah spare tabungan buat dana darurat segala macem.

    Nah ni bisnis baru jalan 2th.
    Tabungan habis, mobil 2 udah lenyap, barang2 dirumah dijual2in, asisten semua keluarin, dan paling parah rumah juga dijual.
    Abis semuaa harta segala macem.
    Bukan karena kita foya2, tapi bener2 struggle bgt tu bisnis. Dari bulan ke bulan cuma bisa gaji karyawan tp gak bisa bawa duit kerumah jd tabungan terus kegerus.
    Selama 2th kita gak pernah jalan2, gak bisa belanja. Hidupnya cuma buat tagihan n bayar sekolah n makan. Titik.
    Emas dan tas branded gw jual semua.
    Kemarin anak2 libur 2 bulan bener2 cuma dirumah, ke mall, rumah kakek nenek, ajak ke taman2.
    Drastis lah pokoknya.

    Sampe sekarang di atm tinggal 14juta.
    Padahal 3hari lg mesti gajian pegawai 20juta.
    Sebulan lg anak2 sekolah mesti bayaran 50juta.

    Udah mo meledak gw rasanya..

    Yg gw keselin adalah..
    Udah tau pemasukan perhari tu bisnis lg down ya, ya lo dateng kekkk kesana, lo teliti lah permasalahannya dimana apa kekkk gitu pikirrrr oret2 dikertas..

    Ini malah dirumahhh ngotak ngatik apaan tauuk.. nonton berita, maen game, makan, tidur, gw ajak ngomong juga panas bgt hawanya. Dilembutin malah sering terlena. Dikerasin jadi sensitif.
    Dah tau gak ada art nginep. Adanya art pp aja. Gw tiap hari bangun jam 4.30 pagi bekelin anak2, masakin buat suami, nyuci piring dll dll
    Bantuin kekk..
    Gw ampe negor dulu baru dia mau bantu nyuci.
    Ada gak si dalem pikirannya, terimakasih sama istri ya udah jadi chef jd baby sitter jd guru les anak2, layanin di ranjang juga.
    Merasa gak enak tadinya hidup enak skrg susah?
    Udah tau lg susah kalo gw nyerah, itu ditotalin udah berapa sanggup gak si bayar?

    Lelah bgt gemesss!!!

    Dia tuh kyk lagi nungguin seseorang menyelamatkan dia tau gak??! Modelannya males mikir, ntar klo udah terdesak bgt tinggal nelfon bapaknya.
    Nah berantem deh tuh mereka yakan ngmongin duit.
    Abis gitu ya ujung2nya bapaknya bantuin.
    Kan gemes!!!

    Bener2 baru kebuka sih mata gw pas buka usaha ini modelan macem mana suami gw daya juangnya.
    Secara dr awal merit juga dia rajin bgt pas kerja di PT, keluarga gw salut bgt pagi2 jam 6 udah berangkat.
    Dia kyknya semakin gaji gede dia semakin rajin, tapi klo gaji kecil dia malesssszzzz..

    Ya kan gak masuk akal.. secara punya anak istri perlu makan sekolah, mo gaji kecil kek gede kek, berjuang mesti sama gak sih..

    Masalahnya yg kena imbas gw kebanyakan, karena cicilan tagihan semua atas nama gw, jd gw yg dikejar2 sama orang bank.
    Dan kalo suami gw lg berantem sama bapaknya gara2 minta duit, gw n anak2 juga yg kena.
    Kalo kerumah mertua, gw dimaki2 dijutekin. Cucu2 gak diliat gak diajak main.
    Kasian bgt anak2..
    (gw pernah cerita di thread in-laws, mertua gw tuh klo ngomong suka yg nyelekit ampe gw nangis dan depan anak2 gw pula ngomongnya)

    Ini gw cerita begini, gw udah ungkapin semua ke suami gw, responnya selalu sama.. ya berubah bentar trus galau lagii..
    Gw bilang yaudh pindah PT lg aja, ternyata dia juga ogah..

    Ada kapan hari dia alasan bilang “ya bantuin dong ini kan usaha kita juga, bukan usaha aku sendiri, ya sama2 lah”

    Gw jawab “ok aku bantuin. Km mau aku bantuin kyk gimana yg jelas”
    Dia jawab “ya apa kek.. catetin uangnya, interview karyawan, pembukuan sgala macem, urusin bon2”

    Gw tuh ngerti maksud dia, dia maunya gw ngurus rumah, ngurusin anak, ngurusin makannya dia, Ngurusin usaha juga..
    Dahh dia tinggal yg jalanin dia tinggal yg briefingin karyawan, ngatur2, nyuruh2, terima duit, pulang.. makan.. tidur.. yg pusing gw yg rempong gw yg ditagih gw..
    Rumah udah rapih, anak udah beres..
    Ya kannnn.....
    Ya lo hire aja accounting gimana??????? Sanggup juga kaga, bebanin ke gw semua
    Enak beut hidup lo.. gak ada duit tinggal minta bapak.. mau semuanya beres tinggal kasi ke istri smua tanggung jawab

    Gimana rasanya gw gak mo kabur????

    *maap emosi.. cuma nulis gini legaa bgt*

  3. #3558
    Newcomer
    Join Date
    Aug 11, 2016
    Location
    Jakarta
    Posts
    43
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Dear Mak @Hidden Content

    *Hugs* yang sabar ya Mak..

    Tampaknya kamu sedang lelah fisik dan mental ya, menghadapi suamimu yang bersikap apatis sama kesulitan ekonomi kalian. Aku menilai suamimu ini masih childish dalam arti dia tidak menanggulangi kesulitan atau apa yang seharusnya menjadi tanggung jawab dia (perusahaan yang dia kelola dan rumah tangga yang dia pimpin) dengan semestinya. Dia masuk ke perusahaan mertuamu langsung di posisi atas, dan langsung diberikan fasilitas, gaji, jabatan yang tinggi, Memang, tidak salah, bisa dibilang dia dulu beruntung banget, punya orang tua owner dari perusahaan. Cuma untuk menempati satu posisi karir apapun, tinggi maupun tidak, menurut aku semua orang harus mempelajari dari basic, membangun karier dulu, jadi kita punya banyak pengalaman untuk bisa kompeten di posisi dimana kita ditempatkan. Mungkin suamimu memiliki ilmu, tapi apakah pengalaman dan sense of tanggung jawab sudah ada?

    Salahnya, orangtua suamimu tidak membiasakan / membuat suamimu belajar tanggung jawab dulu, padahal dia kan membawahi banyak orang, menentukan masa depan perusahaan dan juga sudah memiliki istri dan anak-anak. Suamimu bukannya bergerak cepat menyelamatkan perusahaan malah lari dari tanggung jawab dan mandek.

    Aku akan memberi saran sesuai pengetahuan aku saja.. aku juga kerja kantoran dan aku melihat bagaimana boss aku berjuang menyelamatkan income perusahaan.. Kamu mungkin ngga akan suka tapi ini yang bisa terpikir oleh aku.

    Kamu minta baik-baik ke suamimu untuk meminjam uang ke mertuamu, paling tidak cukup untuk membayar gaji karyawan untuk beberapa bulan, sekolah anak dan hidup sehari-hari. Misalnya kamu dapat, dan cuma bisa untuk sebulan saja (kalau lebih ya syukur ya..). Bayar gaji karyawan kemudian nyatakan pailit perusahaan suamimu. Habis mau bagaimana lagi, tabungan sudah habis, aset tidak ada, penghasilan dan keuntungan perusahaan suamimu tidak ada.

    Atau minta pinjaman ke keluarga, kalau ada.

    Uang simpanan yang kamu punya, buka usaha rumahan yang tidak menelan banyak biaya, seperti laundry atau franchise makanan. Mungkin tidak mudah memulai sesuatu yang baru yang kamu belum bisa lakukan, tapi for God's Sake Mak, seseorang harus memulai berbuat sesuatu. Kalian punya tanggungan, anak-anak yang masih perlu banyak biaya dan suamimu susah diharapkan. Pelan-pelan kalau sudah mendapat profit, bayar hutang-hutang.

    Mudah2an mertuamu melihat kamu ikut berusaha menyelamatkan keuangan keluarga, mereka tidak akan memperlakukanmu tidak enak lagi.

    Semoga dimudahkan segala urusanmu ya Mak..

    *hugs* lagi

  4. #3559
    Immigrant
    Join Date
    Nov 25, 2015
    Location
    Jakarta
    Posts
    187
    Mentioned
    78 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Hello


    1. Coba lo berdua evaluasi lagi bisnisnya. Feasible gak kalo tetap diterusin? Punya target BEP kapan? Kalo terus2an bleeding apa masih mau dipertahankan? Usaha otomotif macem jualan onderdil bisa gak pake sistem online aja (service pun skrg bisa online dateng ke customer langsung, jemput bola), kurangin overhead yg ga perlu. Namanya baru merintis usaha sendiri ga bisa lepas tangan diurus karyawan ya. Mesti bawel dan detail. Beda sama kerjaan suami lo dulu yg pabrik udah autopilot.
    2. Kalo udah putusin mau tutup, bisa ga ajukan soft loan dr ortu buat talangan biaya operasional sebulan ke depan? Ini bukan minta duit ya, bilang ke ortu kapan mau dibalikin uangnya, mau dicicil setahun atau bagaimana skemanya it's not free money.
    3. Bisa ga sementara tinggal di rumah ortu lo? Status rumah skrg kontrak atau rumah sendiri? Kalo rumah sendiri bisa ga dikontrakin ke orang lain buat tambahan? You can’t afford ur kids education here coba mulai cari sekolah lain.
    4. In the meantime ada beberapa kerjaan sampingan yang modalnya ga harus besar, tergantung skill lo, jadi freelance translator, web design, guru les, catering, atau buka jastip.
    5. Suami gabisa kerja jd karyawan di tempat lain? Skrg pilihan dia apa? Mau terus2an ditalangin sm ortu? Balik ke perusahaan lamanya dengan nego gaji + tunjangannya bisa ga?

    Semangat ya, mudah2an masalahnya bisa cepat terselesaikan.

  5. #3560
    NewcomerCitizen lluvia's Avatar
    Join Date
    Aug 9, 2010
    Location
    lalaland
    Posts
    2,081
    Mentioned
    426 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content
    bu2 diatas dah banyak kasih saran bagus.. gw cmn nambahin aja soal sisi emotional or mindset.. spy kita jg bisa lebih mengerti.

    org susah yg hidup susah mah udah biasa.. tapi org kaya yg jadi susah, itu tantangannya lebih dahsyat.. and unfortunately banyak sekali dr mrk susah bisa bangkit kembali.

    I only speak from my personal experience and observation ya.. gw ama suami suka bahas.. kita tuh paling "kasian" klo kasarnya liat org kaya jatuh miskin.. most of them can't handle it.

    and this happen more thn you think.. most fam can only kept their wealth for 3 generations or so.. banyak crita dimana sebenernya buyut ato kakek nenek nya tajir melintir, tapi anak2nya ndablek.. ya abis dah smua harta.

    my husband's fam is one of those fam.. dari keturunan salah satu kel plng kaya di betawi.. tapi sekarang anak, cucu, cicitnya ya gitu deh Hidden Content

    the normal or natural trajectory of a human life is up.. ok ada up and downnya.. but the overal grafik is going up (dr kecil ampe usia produktif)
    ky emak gw bilang: kita mulai dr kecil menjadi gede.. dr merangkak, baru jalan, baru bisa lari.. that's the normal evolution.

    smua perjuangan "merangkak" kita dulu adalah basisnya.. mau itu soal materi, karir, cinta etc adalah pengalaman hidup yg bisa menjadi bekal ato ilmu di masa depan.

    secara theory smua org tau klo hidup ato kerja kita harus begini begitu.. harus semangat, rajin etc.. saat sekolah dan kuliah aja kita dah dijejelin brp tahun tuh theory2 business spy succes.

    but ada satu lagi "sekolah" yg ga kalah pentingnya.. and that is pengalaman hidup.. pengalaman mempraktekan theory2 itu.. pengalaman susah, jatuh bangun, nangis darah garuk tanah.

    and somehow having the strength and willpower tuk bisa bangkit lg... gmn caranya?
    well tuk org2 ky gw mah gampang.. gw dah terbiasa! Hidden Content

    org miskin ky gw tau, klo gw ga bangkit, gw ga makan.. gada pilihan.. I can't call my parents.. masih untung dan dah bersyukur bgt klo mrk ga call minta ke gw.

    for most ppl, there is no safety net.. so mau ga mau secara mental kita harus staying sharp.. there's no luxury of "coba2 hobby".. it's do or die.
    but even if we "die" and failed, its ok.. krn emg dah pernah koq in that position.. bawa nyengir aja: "mkehh c'est la vie.. I've experienced worst before.. yawes semangat, let's try again from zero!"

    for us to be able to be strong, first life will break us!
    thn you get a chance to be strong and prove your worth.

    gw beruntung bgt dah lewati fase "susah" saat muda, saat masa petumbuhan gw, dimana karakter, mentalitas dan mindset gw lg dibentuk.. but for you husband, that time is now.. and it's hard for him to deal or accept it, krn dia sudah "terbentuk"

    the older we are the harder it is to change or adapt.. we are pretty much set in our way.. bukan impossible ya, but much harder.

    I and many ppl are a fighter krn emg dari kecil we've to fight to just be able to survive.. I had to fight for everything I want, nothing is ever just handed to me.. I have to be a "creator".. to create from nothing to something.

    your husband has been handed everything since child.. dan sampe sekarang dia masih sama.. he's a a consumer, not a creator.. that's his mindset.

    mskpn dia pernah kerja punya jabatan tinggi.. but did he create or build that position? ato dia terima jadi?
    tentulah dia bisa menjalankan dan meneruskan posisi sebagai atasan dng baik, malah mungkin bisa maju.. krn itu adalah titik nol dia.

    semua org yg lahir sebagai boss, bisa gampang terus jd boss.. krn emg dah terbiasa di posisi itu.
    tapi bukan berarti dia bisa creating something new from zero.
    menjadi boss dan owner tuh bedaaa ya.. as owner kita bukan hanya boss.. kita mulai dr creating and mengembangkan a business idea.. dan kita jg harus bisa merangkap jd segalanya.. dr boss ampe ob klo perlu harus bisa dan mau kerjain!

    seorang yg terlahir sebagai nyonyah mana bisa tiba2 jd pembantu?
    well bisa sih.. klo emg mau ga mau harus.. klo emg itu adalah satu2 pilihan tuk bisa hidup.. ilmu kepepet akan jalan.

    tapi apa emg ilmu kepepet suami dah jalan?
    nahh.. again dia masih ada safety net.. his parents.

    let's face it.. sebangkrut2nya suami... dia ga akan kelaperan, dia ga akan jd gembel yg ga punya atap keujanan dan kepanasan, klo sakit dia akan masih bisa berobat, etc.

    krn ortunya ga akan membiarkan dia ampe jatuh sejauh itu.. mskpn harus balik tinggal ama mrk.. mskpn dia akan diomelin dan dimaki2.. tapi itu kan ortunya sndri, so what lah lumrah itu mah ama ortu sndri.. beda crita dan rasa tentunya tuk lu sebagai mantu.

    dia masih ada ortu, masih ada harapan warisan or whatever lahh.. ampe suatu saat ortu dah gada dan warisan abis.. ya we'll see dehh.. itu jg dia plng dah tua, dah terlambat and don't care aniwei.. separah2nya masih bisa morotin anak2 kan? Hidden Content

    see tuk laki lu sih gada masalah.. yg masalah kan lu..
    so solusinya apa? well gw sih liat nya ada brp opsi:
    1. ya minta tolong ama ortunya.. secara logika seorang pangeran ya dididiknya emg jadi penerus raja kan.. tuk kerajaan yg emg dah ada, bukan bikin kerajaan baru.. so knp laki lu ga nerusin usaha ortunya?
    2. ilmu kepepet suami harus jalan.. artinya no help or interfere sama sekali dr ortunya.. from zero to hero.. all or nothing, do or die!
    3. lu yg ambil alih soal keuangan dan business (bukan berarti harus nerusin business yg sama ya, know when to cut your loses!).. if your husband can't be the business man you hope.. maybe you can.. jng berharap ama suami.. perhaps it's not fair.. koq malah lu yg jd harus urus smuanya.. ya tapi abis mo gmn lg? kita ga bisa merubah org lain, kita hanya bisa merubah diri sndri.

    that's the risk of marrying a prince.. untung2 smuanya lancar and you can have your happy ever after.. tapi jng berharap dia mau ngegarap sawah jg ya.. be realistic.

    aniwei.. gutluck deh bu.. it's gonna be a hard challenge for sure, a turning point in you and your husband life and marriage jg ya.. will this break you guys, or can you somehow overcome this together and come out stronger?

    have faith that it's gonna be ok.. separah2nya lu harus nurunin expectations and standard kehidupan lu.. ignore your inlaws insult (beggars can't be choosers) or ya lu mulai pacul tu sawah sndri.

    it's sucks, I know.. but we've all been there.. just know, situasi kalian skrng ini ga hopeless ato permanent koq.. tergantung gmn kalian handlenya.
    klo kita takut, kita akan panik, mulai saling menyalahkan dan tunjuk jari, pasrah, nyerah etc.. ga produktif, logika ama pikiran sehat ga jalan.
    so take a deep breathe, dan pake kepala dingin pikirkan solusi dan usaha apa yg bisa kalian lakukan? and do it!

    sorry ya bukan gampangin.. but mindset kita adalah hal yg paling penting.. jng sampe lu feel sorry ama diri sndri and grow a victim mentality.. hati2 dng pemikiran yg kita pilih tuk muter2 diotak kita.. krn cmn lu yg bisa nyemangatin diri sndri.

    “People who wonder whether the glass is half empty or half full miss the point. The glass is refillable.”

    kalian masih muda, sehat, bependidikan, punya kel lebih dr mampu yg mau nolong.. you guys have all the opportunities and chances in the world.. and that's more thn many ppl out there have.. fight but don't forget to be grateful.

    perhaps now is your chance to experience the other side, spy lu jg bisa hidup lebih bersyukur kedepannya.. tuk gw sebagai former gembel, bahkan cuman jalan2 ke mall, feel like going on holiday.. hidup gw terasa lebih indah krn gw pernah rasain susah.

    see this sebagai pengalaman hidup dimana bukan hanya suami, tapi lu jg dikasih kesempatan tuk membuktikan kepantasan kalian.. like it or not, hidup ini jujur.. kita akan dikasih kehidupan yg emg sesuai dng level usaha dan kepantesan kita.

    jadikan ini jg pelajaran tuk lu sebagai seorang ortu.. how do you want to raise your kids? tentu kita smua png kasih yg terbaik tuk anak2 kita.. but don't raised them as prince and princess if you and your husband are not king and queen yourself.. because they will expect a castle and a kingdom to rule when they grow up.

    "Life, breathtakingly beautiful."


Page 238 of 238 FirstFirst ... 138 188 228 236 237 238