Page 223 of 223 FirstFirst ... 123 173 213 221 222 223
Results 3,331 to 3,342 of 3342
  1. #3331
    Newcomer
    Join Date
    Nov 14, 2018
    Posts
    37
    Mentioned
    9 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content jadi udah pisah rumah berapa lama? Paksu ada begging atau berusaha kontek ga?

    Hmm pusing juga yak karena masalah financial..,mau tanya nih kalo misal di luar masalah financial,suami mu orang nya gimana? Baik sabar kah? Sayang anak? Kalo misal dia sebenernya baik, ya mau ga mau lu kerja mak ibarat kata lu yang jadi kepala keluarga sampe suami lu sadar dan termotivasi untuk jadi lebih baik lagi.

  2. #3332
    Resident
    Join Date
    Jun 27, 2013
    Posts
    265
    Mentioned
    48 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Sudah 4 hari kami pisah rumah. No begging at all.
    Dia sih sayang anak. Malahan dia mau bawa pergi anak kami bersamanya.
    Sudah 3 tahun. Jika mau berubah seharusnya sudah dari dulu.
    Selain masalah finansial, saya juga tidak suka dengan sikapnya lebih mengutamakan kepentingan keluarganya daripada kepentingan saya sendiri.
    Saya beri contoh. Saat masih tinggal di kampung halamannya, saya nyaris setiap ke pasar selalu menggunakan jasa gojek karena dia masih tidur dengan enaknya hingga hari agak siang. Tapi jika kakak perempuannya yang memintanya antar ke pasar atau harus mengantar keponakannya daftar masuk kuliah di luar kota, subuh2 dia sudah bangun. Saya juga sudah cerita di atas. Dia rencana mau buka usaha servis di rumah kami. Sudah berbulan-bulan persiapan toko belum juga dirampungkan. Padahal semakin cepat dia bisa buka, kami bisa segera dapat tambahan income. Begitu kakaknya bilang mau buka usaha kuliner, dengan sigap dia antar carikan lokasi dan juga bantu carikan peralatannya. Saya juga punya usaha online dan berharap dia bisa bantu soal pengambilan produk dari agen dan mengirimkannya ke kurir tepat waktu jika diperlukan. Nyatanya saya sering dag dig dug karena dia tidak bisa ambil produk tepat waktu (produk saya harus dikirim pakai gojek grab sesuai orderan). Sesudah saya selidiki, dia gunakan waktunya untuk membantu kakaknya itu.
    Jadi dalam rumah tangga ini, saya merasa tidak dihargai lagi sebagai partner hidup. Hanya ada urusan kakak2nya. Dia masih sesumbar jika saya pisah dengannya, siapa yang mengurus saya ketika tua nanti. Saya pikir, sekarang saja bagaimana dia meladeni saya. Saya sakit, bayar pakai uang sendiri. Saya ada keperluan minta diantar, saya sering pakai gojek atau gocar, bukannya dianterin sama dia, sampai-sampai gopoints saya banyak sekali. Saya minta tolong suatu hal, misal asah pisau atau perbaiki modem internet yang rusak, tidak kunjung dikerjakan atau bahkan dilupakan sama sekali. But once her sisters ask him for doing a favor, segera dilaksanakan.
    Kekesalan saya pun terakumulasi karena sikapnya tidak juga berubah. Dia hanya peduli dan sadar ada istri jika jauh dari kakak-kakaknya.

  3. #3333
    Newcomer
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    98
    Mentioned
    65 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content ada yang salah sama komunikasi loe ama suami. Walaupun pernikahan gw masih seumur jagung juga, gw baru merit hampir 2 taon dan walaupun suami suka prioritasin ortu dia kadang-kadang. Tapi ga segitu amat sih. Sepertinya suami mu beneran lupa tanggung jawab dia sebagai seorang suami dan ayah.

    Sebelum menikah apakah suami orangnya begitu?
    I learn from my past experience, people don't change in a relationship, they change "in between" relationship.
    Kalau memang dari sana nya dia begitu, ga usah ngarepin dia berubah d. Prinsip gw sekarang tuh just take it or leave it.

    Kayak yang pernah gw curhatin soal suami gw, yah gw ga berharap banyak dia bisa berubah karena memang dari dulunya dia begitu. Malah seharusnya gw yang belajar menerima dia yang begitu. Kalau suatu saat ada masalah yang ga bisa gw tolerir dan ga bisa gw terima sama sekali, yah gw bakal review ulang hubungan gw ama suami. Apakah gw seharusnya bertahan atau tidak.
    Menurutku kamu seharusnya sudah tau jawaban untuk hubungan kamu sama suami, apa yang seharusnya kamu lakukan.

  4. #3334
    NewcomerCitizen lluvia's Avatar
    Join Date
    Aug 9, 2010
    Location
    lalaland
    Posts
    2,061
    Mentioned
    423 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content
    laki gw ketawa baca sikap suami lu.. takut pulang malam, takut kecelakaan.. apa takut kaya jg ya? Hidden Content
    hadeuh jadi laki koq cemen sih.. klo kata mak2 disini sih ini model laki mokondo.

    gw rasa laki lu emg bukan type yg ambisius ya.. org2 ky gini biasanya dah "nyaman" dng keadaan..
    untuk apa dia step out his comfortzone.. toh istrinya jg bisa cari duit.. dan klo pun kedesek bgt dia slalu bisa nadah ke kk2nya.
    selama ilmu kepepet dia blom jalan.. ppl like this will not change.. ampe bener2 udah kepaksa hit rock bottom..
    and sometimes even thn it will be too late, krn factor umur, kebiasaan etc.. ya jd gembel lah.

    soal hub dia dng sodaranya.. kynya laki lu jg emg dah banyak "hutang budi" ama mrk..
    di kel kita org2 ky gini jg ada, yg hidupnya banyak disponsor kel.. dan ujung2nya ya mrk harus "bayar" balik dng jasa dan waktu.
    gw rasa laki lu jg begini.. he cannot really say no klo kk nya call on him.. dah ky boss dia aja kan jadinya.

    maka dr itu mskpn gw ama suami jg pas2an dibanding kknya yg tajir.. kita berusaha sebisa mungkin tuk tidak menerima bantuan..
    because there is no free coffee.. jadilah org yg mandiri if you want to have independent and freedom.

    masalah didikan jg mungkin.. I was raised tough, krn gw jg bukan dr kel yg wah.. dr umur 14th gw dah kerja di pabrik.. pagi ampe sore sekolah dan malam ampe tengah malam kerja.. in rain, wind and snow naik sepeda 3jam perhari.. saving up money tuk kuliah dan jg ga nyusahin my mom who was a single mother.

    begitu jg laki gw dulu, as cleaning service he has cleaned office etc.. bahkan skrng pun if God forbid, dia dipecat misalnya.. I know for sure he will not be too proud tuk narik gojek.. pdhl laki gw levelnya dah mayan loh, lulusan luar, punya double degree pula.. hihihihi..

    gada org yg ma hidup susah ato kerja kasar.. kita smua maunya jd boss di ruangan ber ac.. tapi di kehidupan ini kita harus bisa flexible..
    we all have to do what need to be done to have food on the table.. palagi klo dah ada anak.. anak kecil blom bisa cari makan sndri loh..
    klo laki lu emg bener2 sayang ama anaknya, he will move his ass.. a real father will face his fears so his kids doesnt have to live in fear.

    so klo kita liat org2 ky laki lu yg hidupnya slalu ngeles dan punya 1001 alasan tuk ga maju2.. kita sih ketawa aja Hidden Content
    hidup ini kepantasan koq.. ppl who has pride and willing to do the work, jg akan mendapatkan kehidupan they can be proud of.
    but if they dont.. ya udah ky laki lu gitu... selamanya hidup dibawah ketek kk2nya.

    ya klo dia nya nyaman forever jadi kacung kel sih silahkan.. tapi lu kaga kan?
    klo lu dah tau apa yg lu mau.. I hope lu jg tau what you need to do to get it.

    if you dont think you can get the life you want with your husband.. yeah change husband...
    kesan nya gw gampangin ya gonta ganti suami Hidden Content

    I know emg ga se simple itu.. but hidup ini pilihan koq.. begitu jg jodoh kita.. org yg kita pilih jd pasangan/partner hidup kita..
    smuanya ada ditangan kita.. baik buruknya yg kita dapatkan, itu pilihan kita.. mo suami yg baik? ya pilih lah laki2 yg baik.

    btw a question, dont you guys have BPJS?
    I would think klo gw dah tau keuangan pas2an dan punya anak pula.. having health insurance will be at the top of my priority.
    drpd klo sakit ujung2nya "pinjem" dan nyusahin kel dan berutang budi lagi.. why complicated your life more?

    trust me when I say that even the rich bisa jatuh miskin klo mrk sakit dah harus bayar medical bills.
    nah palagi kita2 manusia biasa.. taruhannya bisa nyawa loh klo ga mampu bayar jasa kesehatan..
    mskpn I know BPJS is not perfect.. but it's better thn nothing and it's available.. so why not take advantage of it?

    I know someone yg jg pernah hamil di luar kandungan and have to be operated.. biayanya ga sedikit loh.. itu jg 10th yg lalu..
    minjem uang sebesar itu dr kel, will have it price.. jng gampangin jg mentang2 kel keliatannya mampu bantu.. that's childish..
    our fam doesnt owe us anything, mrk tuh ga diharuskan tuk bantu kita.. krn kita jg dah pada dewasa dan bisa cari duit sndri.

    again, di dunia ini gada yg gratis.. klo ga mau ikut campur kel, ya jng bergantung jg dng kel.
    mo itu kita sndri ato pasangan kita.. krn banyak jg loh istri2 yg ga tau (ato tutup mata) soal ketergantungan suami ama kelnya..
    and ujung2nya ribut krn suami ato inlaws yg trl over.

    dan banyak sekali kynya kasus ky gini di Indonesia Hidden Content
    dng alasan budaya kita yg kekeluargaan, tolong menolong dan gotong royong.. halah too much justru malah jd drama..
    jika "si miskin" punya rasa berhak nuntut bantuan dr kel.. "si kaya" jg tentunya akan punya rasa berhak tuk nuntut balik..
    smuanya jd punya rasa berhak yg ga sehat.. dan yg pasti klo dah gitu hub kel ga level lg.. jd ky boss dan bawahan.

    it become this vicious circle of unhealthy dependency.. this is not a family based on love anymore..
    but keterpaksaan dan keharusan "business relationship" krn kepentingan masing2.

    klo gw sih mending gw kerja yg jelas, di tempat yg jelas, dng boss yg jelas.. dan tau hak dan kewajiban gw yg jelas..
    drpd gw "kerja" ama kel.. krn percaya deh disituasi ky gini smua org pasti dlm hatinya pada ngedumel dan merasa terpaksa..

    - "yaelah dateng minta/pinjem ke gw lagi.. emg dikira gw punya pohon duit?! I work hard for my money dan jg punya kebutuhan sndri dan png bisa nikmatin jg.. tapi klo ga dibantu jg ga tega.. kan dia adek gw.. masa mo gw biarin dia ato istri/anak nya kelaperan/sakit/mati?!"
    - "yaelah baru dipinjem segitu aja gw dah diomelin dan harus ngemis2.. kan dia kaya, masa sih ga bisa bantu adeknya sndri?! gw jg kan dah sering kasih tenaga dan waktu gw bantuin dia urus/anterin etc ini itu.. dah ky babu aja gw harus slalu on standby siap diceramahin dan disuruh2!"

    no one happy.. BS klo dibilang mrk ini pada iklas.. hell no! Hidden Content

    so tuk yg dah merasa dah gede dan dewasa.. dah bisa kawin, punya anak sndri etc kan? how about "breaking free" from your fam?
    I will never tolerate or enable my husband to be a manchild with peter pan syndrom.. he either has to grow up or get out!
    because I'm a woman not a girl.. I need a man not a boy.

    well live and learn I hope.. gutluck with whatever your choice in the future.

    "Life, breathtakingly beautiful."


  5. #3335
    Newcomer
    Join Date
    Nov 14, 2018
    Posts
    37
    Mentioned
    9 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content nahh bener tuhh gw setuju sama @Hidden Content bilang..,kalo dia ga mau berubah ya udah sayonara anak lu bawa aja pindah dari kontrakan.. sorryyy frontal banget..abis speechless baca nya kok laki gitu banget kurang ambisius,ga bisa provide layak buat anak istri padahl umur kayaknya masih muda ya,sehat jasmani banyak kerjaan yang bisa dia lakuin buat naikin income.

  6. #3336
    Resident
    Join Date
    Jun 27, 2013
    Posts
    265
    Mentioned
    48 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Sepemikiran dengan emak2 di sini. Saya lagi mendulang info dari teman2 saya soal loker. Suami saya tidak bisa diharapkan lagi. Nunggu dia berubah itu ibarat nunggu mukjizat. Saya mikir sambil kerja dan jualan online, bisa nabung untuk biaya perceraian. Kakak2nya suami pasti bakal membenci saya dan menilai sebagai istri tidak setia. Whatever... I need a man, not a boy. Saya juga belum berencana buru2 cari suami pengganti. Toh saya juga selama ini mencukupi biaya hidup saya sendiri. One day jika ketemu orang yg lebih pantas sih why not. Let it flow aja. Soal anak saya yg dekat sama bapaknya, wajar anak seusia itu lagi senang main, bapaknya emang enak diajak main. Tapi anak saya akan tumbuh. Saat dia besar nanti, apakah dia tetap akan senang sama bapaknya saat bapaknya diajak curhat malah berpikiran childish, dimintai uang sekolah malah ngeles melulu, belum biaya lain2. Lagipula saya tidak melarang anak saya ketemu bapaknya, kami hanya tidak tinggal bersama aja.
    Thanks sharingnya, Girls.

  7. #3337
    Newcomer
    Join Date
    Nov 14, 2018
    Posts
    37
    Mentioned
    9 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content iya mak benerr lu dari dulu aja uda independent kan jadi mungkin ke depan nya akan lebih mudah, iya mak berdoa dan berserah hanya yang di atas dan lu yg tau ke depan nya gimana, kalo pun emang jalan nya pisah smoga semua di gampangkan ga ada drama2 dan klo pun nanti sama2 lagi, semoga laki lu berubah,prioritasin anak bini dan punya job yang lebih baik.

    Pokoknya jangan stress2 dan sedih2 ya mak, urusin anak dulu mak smoga jualan online lu rame terus jadi kebutuhan si dedek terpenuhi, gw ga kenal lu tapi gw berasa sedih karena case nya mirip sepupu gw.. kalo dia tetep sama laki nya tapi dia makan ati luar dalem cuma karena di agama nya ga bole cerai, gw kadang ga abis pikir sebenernya,cuma ya agama issue sensitive jadi gw ga mau ikut campur hehe.

  8. #3338
    Elite Citizen pezzy's Avatar
    Join Date
    Apr 30, 2013
    Location
    Jakarta
    Posts
    3,663
    Mentioned
    3400 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content selamat mak sudah dapat keputusan apa yg akan diambil.. jangan lupa ngomong sama keluarga kamu, krn kamu pasti akan butuh support at least mentally dari mereka.. atau mungkin selama kamu kerja, anak kamu bisa dititip sama ortu biar lebih tenang.. semangat ya mak! I believe your child would understand your decision.. oh iya jangan lupa bukti2 kamu kumpulin supaya nanti proses perceraian mudah.. misalnya bukti2 selama ini kamu yg bayar kontrakan dkk yg nilainya lebih besar daripada apa yg ditransfer suami kamu.. trus bukti2 chat atau apa gitu jangan dihapus2in ya mak.. takutnya kamu mau "menutup lembaran" eh malah ntar bukti2 yg diperlukan hilang..
    “Tak ada yang lebih indah selain dua orang yang bertemu karena saling menemukan, sama-sama berhenti karena telah selesai mencari. Tak ada yang akan pergi, sebab tahu bagaimana sulitnya mencari.”

  9. #3339
    Resident
    Join Date
    Jun 27, 2013
    Posts
    265
    Mentioned
    48 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Salah satu pertimbangan saya juga jika nanti bisnis saya berkembang dan saya bisa membeli aset, supaya aset saya tidak menjadi milik bersama. Seharusnya kan suami yg beli aset, wajar jadi milik bersama istri. Bukannya malah istri yg susah payah kerja, memenuhi kebutuhan hidup sendiri dan anak, bisa beli aset malah asetnya enak bener dianggap hukum jadi aset bersama padahal suami cuma ongkang-ongkang kaki. Pisah resmi dulu deh baru beli aset. Nanti ahli waris sih pastinya anak saya tapi saya akan memperjuangkan supaya yang jadi wali anak saya andai (amit2) saya meninggal duluan bukan bapaknya tapi kakak2 saya. Kalo perwalian jatuh ke tangan bapaknya buntut2nya segala aset saya secara tak langsung bisa dinikmati kakak2nya juga dan saya tahu karakter mereka bukan tipe pengelola aset yg baik. Bisa2 hak anak saya (untuk biaya sekolah dll) malah terbengkalai. Mendingan saya tunjuk kakak2 saya sebagai wali sepeninggal saya nanti.

  10. #3340
    Newcomer
    Join Date
    Dec 21, 2012
    Posts
    98
    Mentioned
    65 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content salut banget elo ud mikir sejauh itu. Tapi memenag bener sih better prepare dari pada kyk gitu.

  11. #3341
    Immigrant rosadisini's Avatar
    Join Date
    Oct 18, 2011
    Posts
    207
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    @Hidden Content hai mak...aku salut, terharu, dan ga tau lagi mau nangis apa ketawa. pertama sifat suami elu...hahahaha (sorry). gw punya temen yang suaminya kena phk padahal uda level lumayan dan sekarang narik grabcar..apa dia malu, ga sama sekali, yang penting anak-istrinya hidup layak. disaat temen-temenya lagi bangga2nya sama jabatan, yang dia banggain justru ketika anak-istrinya ga mikir tentang kebutuhan, biar dia yg mikir, terlalu berat soalnya kalau istri ikut mikir...ujungnya emosi dan berantem.
    btw, gw juga pernah merasakan apa yg kamu rasakan mak. ga banyak ih..dikiittt. jadi suami gw lebih excited bantuin saudaranya daripada keluarga ring 1 (gue). pokoknya kalau adeknya dateng, obrolannya seru uda macam pialang saham mengatur strategi pasar saham (read : debat kusir, unfaedah, ketinggian, ga realistis) dimana obrolan itu wasting time sangaddd dan mengumbar mimpi kebangetan. awal nikah ketika gw masih kerja dan punya penghasilan, gw sama sekali ga dikasi duit. ada kali 3 bulan. dan itu wajar menurut dia. awal2 gw belum menemukan cara berkomunikasi yg baih dan benar sih mak. tapi lama-lama nemu juga, alhamdulillah. pernah suatu ketika suami sakit dan cuti, siang2 goler istirahat dirumah, gw cuti juga ngurusin itu bayi besar, dan mil dtg berkunjung..gw dong disemprot.. haram buat laki2 buat tidur siang..kerja..cari duit..ga ada alasan...apa pun! apa pun ya mak..catet... suatu hari, sil gw pulang,dengan 2 anaknya dan mereka mau pijet kedaerah yg agak jauh..dan dengan santainya, mil gw suruh suami gw cuti buat nganter..jadi, "apa pun" itu ga berlaku buat misi kali ini..ok..baik..siap...dan suami gw nurut2 aja..ok..baik..siap..
    darisini gw sadar, bahwa memang sih, laki-laki yg sayang keluarganya itu baik, tapi kayanya juga harus diberi pengertian bahwa " hai kamu suamiku... kamu itu sudah berumah tangga loh...sudah punya negara sendiri yg lebih penting dari negara orangtua mu, adekmu, pakdemu, paklikmu, bahkan art ibumu..jadi bertanggungjawablah dalam memimpin negaramu apapun caranya apapun resikonya...dan sadarlah wahai suami, negara itu ga butuh ibu suri..cukup ibu negara saja.".

    semangat ya mak....semoga kedepannya, yang terbaiklah ynag terjadi...

  12. #3342
    Lurker
    Join Date
    Mar 22, 2019
    Posts
    8
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami Part 2

    Wah luar biasa nyimak jawaban ibu2 disini ,sanga2 mencerahkan dan berprinsip ,terima kasihh

Page 223 of 223 FirstFirst ... 123 173 213 221 222 223