Study Abroad with A Child
Page 1 of 4 1 2 3 ... LastLast
Results 1 to 15 of 56
  1. #1
    Immigrant riordan's Avatar
    Join Date
    Nov 22, 2011
    Posts
    214
    Mentioned
    25 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Study Abroad with A Child

    hai all
    pertama kali bikin thread nih. udah coba search sepertinya belum ada topik yang ngebahas ini secara khusus jadi aku buat aja...klo ternyata udah ada dimerged aja ya bu mods Hidden Content
    jadi giniii, aku punya rencana untuk ngejar beasiswa S2 ke luar. udah buat timeline dan (Insyaallah klo semua lancar dan beasiswanya dapet) rencananya mau berangkat 2016, pengen banget ke Europe, tepatnya Belanda si inceran utamanya. tapi hasil dari research sana-sini ketemu satu hambatan ni. aku pengen banget bawa anakku ikut, dan 2016 nanti umurnya 3 tahun. kalo dari beberapa info yang aku dapet, katanya not recommended bawa anak di bawah 4 tahun untuk sekolah keluar negeri, apalagi klo sekolahnya cuma setahun, apalagi klo perginya sendiri gak sama pak suami. karena disana daycare mahal...dan macam-macam alasan lainnya. tapi info itu aku dapet dari artikel lama sih tahun 2006an gitu...
    intinya mau dong sharing klo disini ada mommies yang pernah kuliah ke luar negeri bawa anak tapi tanpa suami...beasiswanya apa? negaranya yang 'ramah' apa? (aku open juga semisal ada yg nyaranin sekolah di negara lain bahkan benua lain...yang penting uni-nya masih cukup OK) prosesnya gimana dan apa aja saran2nya? bawa BS memungkinkan ngga?
    thanks yaa mudah-mudahan dapet pencerahan disini Hidden Content

  2. #2
    Immigrant firishta's Avatar
    Join Date
    Nov 6, 2013
    Posts
    154
    Mentioned
    40 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Hai Riordan,

    Bantu sharing yaah.. Kemarin pengalaman nemenin suami (sebentar) pas tugas belajar di Aussie, sharing sesama awardee dan sharing dari temen2 sekantor yang pulang sekolah, kebanyakan ibu-ibu yang kesana memang biasanya bawa pendamping (dan bukan BS), baik itu suami, ibu atau saudara. Karena untuk adaptasi disana kayanya lebih enak klo orang yang kita kenal dekat kayanya..
    Oia, major yang mau diambil apa di belanda?hukum kah?
    Klo dari cerita-cerita yg beasiswa kesana, belanda itu (maaf yah..) agak pelit klo soal stipend. jadi ngepas banget buat cover living cost selama disana (beasiswanya Neso). untuk sendiri aja rasanya udah pas-pasan banget dan klo mau kerja part-time agak susah juga disana. Mungkin aussie(klo bisa jadi awardee nya AAS) bisa dipertimbangkan karena bisa bernapas sedikit lega selama disana. Tapi untuk beasiswa yang lain seperti Spirit juga agak ngepas cover living cost disana. Dan bener banget riordan, klo anak belum sekolah itu nitip di daycare nya lumayan mahal dan agak ketat persaingannya. Mereka disana juga ngandelin daycare soalnya.

    Mungkin ini yang bisa riordan list dulu untuk persiapan sekolahnya:
    1. Total beasiswa yang didapet dan mengcover apa aja, selain tuition cost dan stipend, juga harus ngecek asuransi kesehatan selama disana apakah udah termasuk dan bisa mengcover siapa aja, apakah cuma awardee atau keluarganya juga. selin itu cara stipend&living costnya dicairin, apakah langsung di muka, fortnightly, atau yang lain.

    2. Mungkin setelah tau total beasiswanya berapa, Riordan bisa ngecek2 living cost disana, terutama yang gede itu sewa tempat tinggal dan daycare nya tadi. Jangan lupa juga ngecek cost untuk kebutuhan anak yah, terutama makanannya..karena anak kan harus bergizi makannya, ga bisa yg instant food hemat kaya kita, hehehe...

    3. Mungkin opsi pilihan negaranya bisa yang lebih deket karena ga bareng suami, kaya aussie atau jepang.. jadi klo ada butuh apa-apa ga terlalu jauh (IMHO yaaah...)
    atau kalo mau ke eropa, kayanya jerman lumayan enak klo bawa keluarga dan stipend nya juga lumayan manusiawi, CMIIIW yaaah..

    4. Untuk kenyamanan anak dan siapa pendampingnya bisa dipertimbangkan juga Riordan, karena klo udah musim assignment dan ujian, bisa sampe begadang di kampus..atau pulang malam..

    Klo kemarin selama di aussie, negaranya enak banget kalo bawa anak kecil..tamannya banyak, permainan buat anak di taman selalu ada..kolam renang gratis..kendaraan umum nyaman..ga hectic kotanya..

    ahhh..pengen banget nanti klo udah ada si kecil kesana lagi^^

  3. #3
    Resident desert.rose2's Avatar
    Join Date
    Sep 22, 2010
    Posts
    498
    Mentioned
    145 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Riordan, aku share dari Jerman ya. Karena sistem di Belanda aku kurang tahu. Aku dan suami sama sama sekolah tapi kita belum ada anak. Yang kasusnya sama persis kayak kamu aku belum nemuin.

    Kalo usia 3 tahun di sini bisa masuk kindergarten, around 240 Eur per bulan dan untuk dapat tempat juga 'ngantri', jamnya pun gak lama, dari jam 8 pagi sampai 1 siang. Rata rata mahasiswa Indonesia di tempat aku tinggal yang sudah berkeluarga membawa keluarganya, kebanyakan pasangannya jadi SAHM atau SAHD, even tho sang ayah bisa juga kerja sampingan asal gaji dibawah 450 Euro. Ada juga yang keduanya kuliah, seperti aku dan suami, tapi karena anaknya sudah 2 jadi banyakan bolos kelas (untuk yang s2), kalau s3 lebih fleksibel waktunya.


    Ada juga temenku s3 di sini tapi meninggalkan sementara ke 3 anaknya dengan suami di Indonesia dan usia anak terkecil saat ditinggalkan yaitu 1,5 tahun. Tiap libur musim panas beliau pulang ke Indonesia nengok keluarga. Ini juga salah satu opsi kalo 'kuat' Hidden Content

    Aku gak tau daycare di Belanda apa jamnya sama kayak kindergarten di Jerman (= PAUD di idnonesia mungkin). Kalau iya jam nya sama, berarti kamu kudu cari tempat lagi untuk penitipan anak / babysitter untuk nemenin anak kamu sebelum kamu sampai rumah.

    Kamu rencana ambil jurusan apa? kalau bisa di Jerman coba aja, DAAD ada tunjangan keluarga diluar beasiswanya sendiri sebesar 250 Eur/p.p, tapi di sini s2 nya 2 tahun bukan 1 tahun (kayanya di Belanda juga 2 tahun deh). Anak bisa masuk kindergarten, setelah itu bisa dititip ke babysitter biaya 8eur/hr.

    Eh aku baru inget, temen sekelasku ada yang kasusnya seperti kamu bedanya suami postdoc di luar kota dan pulang hanya tiap weekend. So, anaknya di kindergarten sampai jam 8-4 sore tiap Senin-Jumat (entah jamnya kok beda sama jam anak temenku yang dari indonesia, cuma jam 8-jam 1 siang) dan kalo kita ada kelas sampai jam 5 sore, jam 4 kurang dia dah pulang tuh izin sama dosen karena mau jemput anak dan dosen gak masalah (absensi gak masalah sama sekali di sini). Sempet juga dia sewa babysitter 8eur/hr kalau misalnya harus tugas kelompok dsb, dan dia bilang dari 8Eur/hr itu dia gak bayar sendiri semua, ada subsidi juga dari kampus.

    Di sini banyak kemudahan untuk orang tua yang kuliah salah satunya adalah penghapusan semester fee (tapi udah gak berlaku lagi semester ini, karena penghapusan semester fee berlaku untuk semuanya bukan hanya para orang tua)

  4. #4
    Superstar in Training Lena's Avatar
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Indonesia
    Posts
    6,401
    Mentioned
    839 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    riordan, let's say sambil sekolah, setiap hari alokasi waktu 3 jam utk anak? that mean's it's 3 hours less from what you could do to get more out of your graduate experience, i.e. 1) belajar/baca buku/tulis paper, 2) sosialisasi, 3) ikut seminar2, 4) networking, magang take one more class, etc.
    kali 365 hari. your graduate education will be a thousand hours less than everybody else (given the same time for own sleep/eat/other necessities). some people skip on the sleep sih kayaknya...

  5. #5
    Superstar in Training
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Delft, NL
    Posts
    5,522
    Mentioned
    422 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Gw share dikit soal biaya.

    Daycare di belanda biayanya sekitar 6-7EUR per jam. Buka dari jam 7.30 sampe 18 atau 18.30. Ngitung jamnya biasanya per bulan, klo full time 230 jam per bulan so biayanya 1700EUR kira2 sebulan. Tapi jangan kuatir, kalo student, berhubung penghasilan diitung nol EUR bisa dapat tunjangan dari kantor pajak sekitar 1400EUR, bayar 300 EUR doang. Makan selama di daycare udah termasuk, popok kudu bawa sendiri. Ini daycare anak umur 0-4 taun.

    Lewat umur 4 masuk sekolah, gratis tapi cuman sampe jem 3 sore klo gw gak salah dan rabu setengah hari doang. Kalo butuh bisa masuk daycare parttime yang biasanya udah koordinasi sama sekolah. Daycarenya bayar tentu saja tapi jamnya gak sebanyak full time.

    Sewa rumah bisa dapat tunjangan. Demikian juga dengan asuransi kesehatan. Asuransi anak sampe 18 taun gratis.

    Gw iseng bikin itungan buat kondisi mahasiswa, anak 1, gak bawa partner, sewa rumah 400EUR sebulan plus biaya servis 50EUR sebulan, dapet tunjangan total2 1753EUR.

    Ya coba ditotalin uang beasiswa berapa *gak tau berapa sekarang, jaman gw dulu 1250DM sajah* plus tunjangan2 dikurangi biaya2 masih cucuk atau nggak....
    Last edited by bea9601; Jun 8, 2014 at 01:57 AM.

  6. #6
    Immigrant riordan's Avatar
    Join Date
    Nov 22, 2011
    Posts
    214
    Mentioned
    25 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    waduh baru sempet buka FD lagi...
    makasih banyak tanggapan dan sharingnya buat mak2 semuaaaa...very helpful!

    ah ya soal jurusan...jujur sebetulnya alasan gw milih Belanda agak2 cetek sih ya: I'm dying to go there! gak tau kenapa emang dari kecil pengen banget ke Belanda. tapi sebetulnya kalau jurusan, gw ngejarnya si MBA atau ilmu ekonomi.
    kemarin sempet ketemuan sama admission managernya RSM, nanya2 soal environment disana untuk emak+anak gimana, dari ceritanya sih sama kayak yang dibilang bea9601, bisa titip daycare, ada program informal dari kampus untuk daycare anak, dan disana banyak student yg bawa anak juga (ya meski gw aga skeptis secara dia marketingnya kan hehe)...tapi klo gitu mestinya yang urgent banget sekarang adalah cari tau komponen beasiswanya dong ya.

    firishta n desert.rose2...thanks banget masukannya. iya aku sih masi mempertimbangkan kalau emang pada akhirnya susah bawa baby, aku bakal pisah dan pilih uni yang deket, mungkin aussie atau japan pilihannya. lena iya pastinya ya...jangankan disana kalau kuliah kita padat, disinipun kerja uda sering sleepless. yah namanya juga emak2 mengejar cita-cita hehe...

    barangkali ada yang mau sharing lagi? kaya inggris atau negara lain ditunggu ya... Hidden Content

  7. #7
    Immigrant firishta's Avatar
    Join Date
    Nov 6, 2013
    Posts
    154
    Mentioned
    40 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default

    Iyah Riordan..sami2..
    Senang bisa membantu..
    Gimana klo kuliahnya yg deket trus stipend nya ditabung buat keliling eropah, termasuk ke belanda,hehehe..
    Atau klo pengen ngrasain bljr smbl jln2 di belanda dan ga ninggalin keluarga kelamaan, ikutan shortcourse ajah riordan..
    Lumayan banyak tuh kesempatannyaHidden Content

  8. #8
    Newcomer
    Join Date
    Jul 8, 2010
    Location
    Jakarta Indonesia
    Posts
    85
    Mentioned
    37 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    ada yang bisa info ttg bawa anak pas study di inggris? thx Hidden Content

  9. #9
    Lurker hey_wina's Avatar
    Join Date
    Oct 27, 2013
    Posts
    17
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Waahhh seneng banget nemu thread ini.. hihi.. Mudah2an dapet pencerahan.. Keinginan sekolah di luar negeri sempat pupus karena udah keburu punya anak.. Tapi kalau misalnya memang ada kemungkinan bawa anak sambil sekolah, why not?

    riordan
    Sama dong say, aku juga cita-cita banget kuliah di Belanda, tepatnya Leiden University.. Mudah2an impian kita beneran bisa tercapai yaa.. Tapi masih cari-cari beasiswa yang mengcover keluarga, kayanya hari gini udah ngga ada ya (hopeless).. soalnya kalau melihat dari penjelasan di atas soal childcare yang mahal bgt.. wadduuhh kayanya sulit Hidden Content terus gimana progressnya riordan? apakah sudah ada kemajuan soal beasiswa?

    bea9601
    Bea dulu dapet beasiswa apa ya kalau boleh tau? kok kayanya lumayan covernya.. apakah NESO? terus mengenai tunjangan2 tsb apakah udah pasti dapet kalau student? soalnya kalau tiba2 tunjangan childcare sama rumah ditolak, kan bisa nangis2 nutupin biayanya.. hehe lebay..

    Mudah2an thread ini bisa keangkat lagi ya.. hihi.. up.. up Hidden Content
    Thanks before girls..

  10. #10
    Immigrant riordan's Avatar
    Join Date
    Nov 22, 2011
    Posts
    214
    Mentioned
    25 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    hey_wina
    toss maak...aku ngejar Erasmus. cuma sekarang perkembangan masih maju mundur. makin kesini (melihat perkembangan anak yang makin gede gak mau diem), spertinya bakal pusing kalau berangkat berdua aja sama si kecil. kecuali kalau bawa ibu atau BS, cuma bingung ngakalinnya gimana kalau gak dicover sama beasiswanya. sementara ini jadi nunggu pak suami krn dia lagi kejar beasiswa juga...syukur2 kalo bisa barengan, pusingnya ditanggung berdua hehe
    tapi setauku sih kalo beasiswa LPDP itu ada tunjangan keluarga kok say. aku belum gali-gali lebih detail lagi untuk beasiswa yang lainnya. sekarang masih fokus ngejar toefl+gmat...kalau emang kondisi bakal sulit, ada kemungkinan aku banting setir ke yang deket aja kaya Singapore atau Aussie. tapi semoga ke depannya ada jalan...

  11. #11
    Superstar in Training
    Join Date
    Aug 28, 2007
    Location
    Delft, NL
    Posts
    5,522
    Mentioned
    422 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    hey_wina gw sekolah di Jerman dulu, single kagak ada anak. beasiswa DAAD.

    tunjangan2 di belanda mah emang pada dasarnya tunjangan sosial dari pemerintah, kalo ngajuin permintaan ya pasti dikasihlah.

  12. #12
    Newcomer wulan19's Avatar
    Join Date
    Feb 10, 2013
    Posts
    32
    Mentioned
    1 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    @Hidden Content

    Aku pakai beasiswa LPDP untuk PhD di Inggris. Tunjangan keluarga besarnya 25% dari living allowance, akan diberikan setelah bulan ke 6 dan harus dengan surat pengantar dari supervisor, tiket dan visa keluarga g ditanggung sama LPDP.

    Saranku, kalau mau bawa anak, ke Norway atau Swedia aja, itu negara family friendly banget. Temenku ada yang di Swedia, bahkan anak wajib dititipin di daycare, ini ada blog mereka tt swedia Hidden Content

  13. #13
    Lurker
    Join Date
    Nov 1, 2012
    Posts
    1
    Mentioned
    0 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Hi all,
    senang sekali ada thread ini. semoga ga ketinggalan ya. aku sendiri masih bingung dan ga pede, apa bisa sekolah di luar(s3), bawa 2 anak (sekarang masih smp dan 3 th), tanpa suami. atau ajak 1 aja yang kecil, tapi kasihan yang besar. dan gimana bahasa untuk anak ya jika mereka harus sekolah? apa harus sudah bisa terlebih dahulu, tapi sepertinya sulit? kemungkinan kalau tembus (amin), berarti yang besar sudah sma. negara pun masih bingung, mana yg lebih memungkinkan, antara inggris dan australia (mungkin brisbane, atau rekomendasi?) -- cari yang bahasanya inggris aja Hidden Content . dan jika daycare, untuk makanan tdk dpt dijamin kehalalannya ya? mohon sekali berbagi infonya untuk pencerahan.. thanks a lot

  14. #14
    Lurker
    Join Date
    Mar 18, 2013
    Posts
    10
    Mentioned
    2 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Hi, aku sempat sekolah di sydney, wakty kuliah aku masih single tp ada beberapa temen yg bawa anaknya, masih kecil umur 4-7th. Ada yg single mom nggak bawa suami atau keluarga, biasanya pas dia kuliah anaknya dititipin ke daycare. Nah kebetulan anaknya temen ini udah masuk sekolah, jd pas anaknya sekolah, temen bisa ngerjain tugas2 kuliah. Kadang kalo mesti ngerjain tugas2 kuliah di kampus, anaknya dititipkan ke housematenya yg org indo jg. Emang jd lumayan repot sih, tp dy bisa pass that period kok. daycare di sydney lumayan mahal sih, jd temen2 pd menyiasati seminimal mgkn titip ke daycare. kalau soal biaya sekolah dan biaya anak selama di sydney, aku nggak ada info. cuma kalau biaya daycare di deket kampus per jam sekitar AUD 10, itu tahun 2012. oiya, kalau rencana mau ambil MBA, setau aku, MBA tugasnya banyak dan banyak tugas kelompok, basically kuliah di luar tugasnya emang lumayan banyak sih.

  15. #15
    Resident Grunn_girl's Avatar
    Join Date
    Sep 19, 2010
    Location
    tyo-jkt
    Posts
    260
    Mentioned
    133 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Study Abroad with A Child

    Halo @Hidden Content ardan mau ikutan sharing, ttg belanda, dulu aku s2 di belanda masih single, tp kalo liat temen kanan kiri yg s2 jg setaun aja, dan uda punya anak, mereka biasa nya cm pergi sendiri. Paling keluarga nya dateng buat liburan. Kalo single kan bs lbh hemat, beasiswa ditabung buat jalan2 keluarga. Hehe. Selain karena emang tidak disarankan bawa keluarga sm scholarshipnya, e.g. Stuned, nampaknya mereka berpikir supaya lebih fokus belajar, karena nanggung jg cm setaun.

    Untuk lpdp pun, uda dibahas diatas, harus nunggu 6bln spy keluarga bisa dpt tunjangan. Keluarga disini, keluarga inti, anak atau suami.

    Kalo mau referensi lain, krn di atas nyebut jepang. Jepang sangaat royal banget kalo urusan tunjangan anak. Aku skrg s3 d jepang. Anak usia 0-3 thn dpt tunjangan 15rb yen, diatas 3th sd masuk sd, dpt 10rb yen. biaya kesehatan anak gratis. Untuk daycare pemerintah gratis kalo kita student, krn termasuk gol tidak bayar pajak. S2 di jepang biasa nya dua tahun. Jd lumayan waktunya lebih longgar untuk sekolah plus bawa anak.

    Mudah2n bisa jadi refernsi negara yaaa..

Page 1 of 4 1 2 3 ... LastLast