Subscribe to this Thread
  1. #4891

    Join Date
    Feb 15, 2013
    Posts
    141
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Hei emak-emak smuanya, duh ditinggal 4 hari aja, dah berhalaman-halaman gini Hidden Content
    Untuk semuanya yg bermasalah dengan suami dg background apapun itu, selingkuh, KDRT, ekonomi, atau karena hal lain, yg semangat ya, jgn menyerah untuk memperbaiki nasib. dan jangan juga mengatasnamakan anak untuk bertahan dalam keidupan RT yg tidak sehat, kalau mmg pilihannya cerai, ya dibicarakan dengan baik, cerai bukan berarti antar mantan saling musuhan, walo kenyataannya itu sulit. Ada satu fakta yg sudah melekat di masyarakat kita, kalau bercerai, bagaimana nasib anak2?. itu salah besar, suami-istri boleh bercerai, anak ttp tanggungjawab ortunya. Cerai bukan berarti menggugurkan kewajiban seorang ayah untuk menafkahi anaknya, cerai atau tidak ayah dan Ibunya masih punya kewajiban terhadap anaknya. Mmg sekecil apapun konflik suami-istri, anak akan terkena dampaknya. Itu yg harus disadari dan dicermati oleh suami istri, berkonflik iya, mana sih RT yg gak ada saling tengkar ? Itu yg sudah kita sepakati dalam rumah tanggaku, konflik iya ada, gimana penyelesainnya, ada yg dalam diam nemukan kedamaian, ada saat yg harus perang mulut, ada saatnya sambil berurai mata nuntut penyelesaian..Hidden Content , ada kekerasan fisik tapi itu jarang dan menurutku blm sampe parah.

    Bagaimana kalau mantan suami tdk mau bekerjasama untuk membesarkan anak2 ? nah itulah resikonya, mau milih hidup bersama dg konsekuensinya tdk bahagia anak dan Ibu atau mau bahagia tapi hidup kekurangan ? kalain sendiri tentunya yg bisa menjawab.

    Andini, turut prihatin ya...itu pasti berat untuk kamu, pasti ada niat dr dirimu untuk merubahnya tapi oasti ada saja yg membuat kamu maju mundur untuk ambil tindakan. Saranku, klo ada tawaran pekerjaan dengan income yg bagus, ambil saja, itu sbg salah satu point agar suami juga bisa menghargai kamu, jgn lagi tergantung sama orang tua. Merubah kebiasaan dan watak orang tentu sulit, hindari aja hal2 yg membuat suami kamu esmosi, tapi juga harus dilawan, yg tahu kondisi tepat atau tidak tepat tentunya kamu ya...

    Emak qeqe, straw, iluvia dan yg lainnya....beluuum lagi aku bicara dg suami, target kmrn pas nonton x factor, trnyata gatot, ketiduraaan Hidden Content , eh minggu kmrn sudah dapat jackpot lagi dari suami, mana yg itu di depan kakaknya lagi..deuuhhh....sediiihhh tapi aku sudah megimplentasikan sebagian saran2 dr kalian, diem dulu jgn bantah omongan, klo dah tenang baru bicara, ya aku lakukan itu, daaannn berhasiiilllll. Hari Senin kmrn mmg aku fokuskan untuk memulihkan hati yg sakit, tdk berniat komunikasi dg suami, dia tahu klo aku gak suka tindakannya dan aku marah betul diperlakukan seperti itu. Alhamdulillah walo gak ada kata maaf, semalem pulang kerja dan baikan, makan malam dah seperti biasa, dia nyuapi aku ..Hidden Content , sampe anakku yg sulung bilang, asyik Ibu dan ayah sudah berteman lagi...Hidden Content terharu skaligus malu.

  2. #4892
    Emerald StrawberryFrape's Avatar
    Join Date
    Oct 1, 2012
    Posts
    637
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    ujan
    dijemput itu... misal bangun tidur aku pasti gak bakal mau turun tempat tidur sendiri... aku minta ditengok doang... abis dijemput entar langsung turun dan mulai ngerjain kerjaan RT Hidden Content

    mamiTian
    itulaah maak... makanya kenapa aku ngomong case dia "beda".

    dan aku cuman ngarepin dia merubah dirinya sendiri demi kebaikan semuanya... baik suaminya, anaknya dan dirinya sendiri.. semua orang berhak bahagia dan berhak atas perlindungan...

    andin...
    kamu harus berubah dengan mengubah mindset "ikhlas"mu... tapi aku juga gak menyarankan cerai, karena dirimu tahu yang terbaik... dan aku disini gak tahu kondiri real dirimu...

    aku juga pernah di kondisi yang sama ama dirimu... tapi gak tahu kenapa, feelingku bilang, suami bisa dirubah, dan kamu juga gak ingin pisah... ortu dan mil juga alarmnya sudah jalan... jadi kesimpulanku, hanya kamu sendiri yang bisa menolong dirimu sendiri..

    bersikaplah tegas demi kebahagiaan kalian sendiri....

  3. #4893
    Gold
    Join Date
    Apr 9, 2013
    Posts
    61
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default

    Mak2 semuanya kisahku ga sama ma mak dekaDeki. Anakku pukulnya ga sampe yg gimana bu. Tp kan namanya anak2 dibentak dikit dah nangis. Suamiku mukul betisnya dan itu ga kenceng. Tp mungkin ni anak ketakutan jadi nangis.
    Dan suamiku mang rada2 stress (bukan gila Hidden Content ).

    Closeted : aku da kerja mak tapi bukan kantoran. Kerja ditoko yg dibangun suamiku mati2an stress cari uang agar aku ada kesibukan. Karena dia kasian ngelia aku dirumah terus ga ada teman. Karena mang aku ikut suami. Kita beda provinsi.
    Umur aku 22tahun, suamiku bln depan 33 (hehehe)

    Strawberryfrape : budekmu mak beda dg MILku. Mana berani dy bilang gitu ma anaknya, dy aja takut. Yg ada aku disuruh sabarrrrrrr Hidden Content

    Qeqe75 : semangat saja, yg penting jgn liat kebelakang.

    Closted : dua2nya. Tp yg sangat penting itu anakku punya keluarga lengkap.
    Kebutuhan mereka biasa dibelikan sama ORTUKU,. Tp yg jadi masalash, pendidikannya kelak.

    Ujan : mamaku ga mau ikut campur. Aku cuma disuruh SABAR n ikhlas jalaninya. Tapi papiku pernah marah2 sampai2 mau jemput pulang karena ga suka anaknya digituin. Papiku bilang klo dy selama ngedidik anak, ga pernah namanya main pukul. Dan benar banget, papiku mang ga pernah main pukul, tp dia itu tegas banget.

    Mommy2f ; makanya bun klo masih dalam jangkauanku, aku ngeliat anakku nakal atau gangguin ayahnya kerja, pasti langsung aku gendong anakku trus masukin kamar nnton bareng.

    Chenduolll : amin moga aja ga sampe segitunya. Klo ntar terulang KDRT pasti aku sharing disini tuk curhat.

    Adiest_99 : kayaknya nnti anakku ga dibesarin dilingkungan kami. Tp di lingkungan keluargaku. Karena Insya Allah klo da masuk PreSchool mau aku titip di ORTU/adikku karena dunia Pendidikan disini masih ketinggalan.
    Anakku ga dihajar tp dipukul pake tangan tuh betis.

    Manityan : iya mak, gpp ko'. Saran tetap aku pelajari ko' mak. Ntar klo terulang pasti aku curhat disini lagi biar bisa bersikap gimana ma suami. Lagian aku da simpan dalam otak saran mak disini gimana klo kejadian gitu terulang lagi. Saran2nya semua OK ko' mak, tapi tuk cerai klo masalah KDRT kayaknya ga.

    Gengiskhangi, diena86, dan regina_chandra : suamiku type yg selalu merenungi kesalahannya dan itu menurutku poin plus, karena ga semua org bisa renungkan kesalahannya.

    Flawless_white : klo aku di apa2in ma suami pasti mau pulang ke ortu. Tapi ya gitu, tiap udah beresin baju dalam lemari pasti suami langsung ngelarang. Dan suruh aku tuk bersikap dewasa. Jgn masalah gitu langsung mau balik. Kasian anak2. Nah loh klo udah ngomong gitu, pasti luluh deh.

    All suamiku itu juga waktu ga ada anak yg bantuin dirumah, dy nyuci (pake mesin Hidden Content ), makan cuma mie instan, dy yg mandiin + cebokin anak2 klo ngeliat aku sibuk.

    Tp klo ntar ada masalah, pasti aku curhatin disini. Terutama kalau SUAMIKU SELINGKUH. Tak KUAT kalau bahas SELINGKUH

  4. #4894
    Elite Citizen qeqe75's Avatar
    Join Date
    Mar 23, 2012
    Posts
    4,882
    Mentioned
    9 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    deka deki, jackpot itu bogem tha wuk? soale aku lek mbasano jackpot itu muntah karena mabuk heheheh...

    aduh wuk ngenes atiku denger komen bapaknya...kalo misal kamu di pukul kira kira kamu baca ayat kursi atau surat al ikhlas gitu bisa ga mereda amarahnya wuk?

    andin, maaf ya jeng, kita emang orang luar, tapi kita bisa ngeliat kamu sedang dalam di denial phase dimana kamu membenarkan kekerasan terhadap anak anak, setauku anak itu ga bole dikerasin, di ancam aja ga bole lo jeng, mau mukul pelan atau keras ga bole juga.

    mungkin saran saya you get proffessional service or consultant ya.
    Life is a journey, not a destination

  5. #4895

    Join Date
    Feb 15, 2013
    Posts
    141
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Jackpot yg kumaksud bukan bogem, suamiku gak pernah mbogem aku mak,, jackpot ini kicauan yg suppperr peedess ( lombok 10 dehh ) plus mata mendelik, yg akhirnya bikin mata perih, hati teriris-iris. Siapapun peempuannya pasti nyesek dan malu klo diperlakukan seperti itu di depan umum, manalagi hampir semuanya pasti karena urusan sepele , kmrn hanya gara2 aku disuruh ngisi botol minum, gak aku lakukan segera, dan maraaahhh, nuding2 aku klo aku males. Aku gak nglakuin itu karena aku lagi proses serah terima anak ( dr kakak ipar ke aku ), wajar dong klo aku gak lakuin segera. Trus suami nyuruh anak sulung, dia juga gak bergerak, asyik mainan, kluar lah kata-kata, ya gitu itu klo turunnya Ibumu, males. Anak gak ninggal lanjarane wong tuwone ( anak gak akaan bsia lepas dr bibit orangtuanya ). Nah lhooo.....bagiku itu sudah menghakimi kami, pdhl kita juga gak beruat kesalahan fatal, pakai angkat2 turunan lagi. Untung-untung tidak aku ladeni.

  6. #4896
    Emerald StrawberryFrape's Avatar
    Join Date
    Oct 1, 2012
    Posts
    637
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    deka deki
    kalo dibilang gitu... sautin aja gini...'eehhmm iya yaa.. turunanku... Alhamdullillaaaah, besok bisa sehat dan bisa pinter kaya mama yaaa??? atau mau pinter kaya papa???"

    aku kalo marah, anakku tak sumpahin loo... pas kapan itu dia njatuhin tipi tabung mamaku, a.ka eyang putrinya,.mamaku marah, suamiku mendelik dan aku nyumpahin anakku... kayak gini nih..

    "aduuuhhh leeeee puinteerr yooo tak doaiiiiinnn biar kamu semakin nakal semakin jadi menteriiii, weesss tak sumpaaahiiinnn biar kamu jadi menteri, lah kok ngerti yang ti butuh tipi baru??? kok pinter toh leee???"

    aku ngomongnya bener2 diteken... dan dengan nada melengking... antara takut anakku kejatuhan tipi dan luka... serta takut mamaku marah... takut suami marah dan ngenes duit belanja berkurang buat ngeganti tipi.... *nangis di pojokan.

    asik kan sumpahku???

    intinya, kalo ada yang ngatain anakmu males, bilang iyaaa dia males tapi pinter sekolahnya... ngatain nakal... aahhh dia cuman terlalu ingin tahu kok...

    pokoknya prinsipku, omongan ortu itu = doa.. jadi gak boleh ngatain jelek anaknya... titik... Hidden Content

  7. #4897
    Platinum
    Join Date
    Sep 24, 2012
    Posts
    249
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Ugghh.. Gemes baca kisah andin.
    Mak, klo lu bilang demi anak, kdrt gpp, asal ga ampe cerai?
    Maaf mak, lu tlalu naif.
    Gw pnh dibesarkan dlm lingkungan kdrt, ga lama mak, paling 1 taun. Krn kami hrs pindah ke kota laen, mgkn mama papa gw stres, srg ribut n srg tjadi kdrt.

    Gw? Gw anak mreka ampe mkr mo bunuh diri mak.
    Ga sanggup idup di rmh yg kaya "neraka".
    Plg skolah lgs cari kegiatan, ampe jam 11 mlm plg rumah, puji Tuhan gw ga ancur or terlibat pergaulan jelek.
    So gw mo nanya ma lu.
    Bagian mana yg demi anak? Apa lu yakin anak lu bahagia?
    Gw ga nyaranin lu cerai, cm melek donkkkk..

    Soal laki emosian diganggu kerjanya ma anak.
    Laki gw mak, mo datanya dirobek anak, plg mrh bentar, pukul tlapak tangan anak gw pake tlunjuk, iya mak, pake tlunjuk doank, ama gigitan nyamuk juga sakit digigit nyamuk x ya.
    Abis tuh apa mak, dia nyesel.
    Bukannya itu sifat alami seorang ayah ya?

    Lalu laki lu blg lu ga dewasa krn "hal kecil" buat lu pgn pulang ke rmh ortu.
    Maap mak, apa laki lu dewasa?
    Hal sepele mukul.
    Hal sepele maki.
    Plz d mak, masa lu nganggep laki lu bener trus.

    Buka mata lebar2, buka pkrn lebar2.
    Ini br brp taun pernikahan lu?
    Apa 10 taun ke dpn dia cm akan pukul betis anak lu?
    Apa anak lu ga tambah gede utk melawan or malah jd penakut ke suami lu?

    Skali lg gw bukan saranin cerai, tp plz..
    Hargain diri lu sendiri.

    Maap ya mak klo ada yg menyinggung.

  8. #4898
    Gold
    Join Date
    Apr 9, 2013
    Posts
    61
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default

    Qeqe75 : aduh mak salah lagi deh daku. Aku Ga membenarkan kekerasan, tp dia mukulnya bener2 bukan yg gimana. Mukul kayak tepuk. Anaknya aja yg udah ketakutan. malah suamiku sering aku nasehatin baik2. Ga boleh kasarin anak terutama pukul. Dy bilang, supaya besarnya nnti ga ngelunjak.
    Dalam hati, salah nih pikiran suamiku dalam ngedidik anak. Sdh aku bilangin anak itu ga boleh di pukul, cuma kita ortu harus tegas terhadap anak. Klo mereka nakal apalagi masih kecil, dibicarakan baik2. Anakkan cuma butuh perhatian dan kasih sayang.
    Aku selalu melihat diriku gimana dibesarkan, ortuku klo da marahin aku tuh pasti langsung dibujuk. Dan di beritahu kesalan kita dan itu ga boleh dilakukan. Karena aku dan saudaraku sebelum nikah, sering bertengkar. Bertengkarnyapun dalam batas kendaraan atau karena ada salah satu diantara kami yg malas disuruh, nah disitu sering kami bertengkar.
    Klo dibujuk ma ortu, rasanya gimana gitu. Maka itulah yg aku ingin terapkan di anakku, menasehati dan memberitahu kesalahannya sambil meluk mereka. Tapi juga harus tegas.
    Aku juga pernah dengar org pidato pas wisuda, klo negara ini banyak penjahat. Karena masa kecilnya didikan ORTU yg salah.
    Jadi aku ga bakal ngedukung suamiku tuk berbuat kasar (pukul).

    ---------- Post added at 04:37 PM ---------- Previous post was at 04:25 PM ----------

    YangMei : iya mak nih saran kalian udah aku tampung klo suami ngelakuin lagi.
    Aku terima kasih ma mak2 semua yg da kasi masukan.

    Papiku pernah marah banget pengen maki2 suamiku tp dilarang ma mamaku.
    Papiku juga pernah nelpon ortu suamiku, tp kayaknya Ortu suamiku ga nasehatin anaknya tuhhhhh. Mertuaku ga mau ikut campur.
    Kalau masalah pengasuh anak dan pembantu, lah ni MILku paling gregetan. HuHidden Content cuma ga pada tempatnya klo ini aku tulis disini. *maafOOt

  9. #4899
    MarketPlaza Certified Seller Legend
    Join Date
    Oct 9, 2007
    Location
    sinciapoh
    Posts
    18,549
    Mentioned
    7 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    andin, maap kalo sotoy. pernah ga kepikir kenapa anak loe 'ditepuk' doang udah ketakutan? apa bukan karena dia tau betapa garangnya bapak dia kalo marah?

    gue ga tau berapa sering loe diKDRT ama suami di depan anak, tapi minimal di depan loe pernah bilang kalo loe dilempar gelas besar pas lagi gendong anak.

    kalo gue jadi anak loe sih, gue pelan2 terbentuk lah itu mindset mengerikan tentang bapak. lah emaknya yg orang dewasa aja dilempar. terang aja dia ditepuk dikit udah ketakutan nangis.

    gue ga tau apa analisa gue ini benar, n gue bukan expert. tapi sedikit masukan aja...apakah anak loe mindset nya udah mulai kebentuk karena ortunya keseringan bertempur n loe cuma denial aja "anak2 kan emang gampang ketakutan dimarahin"...ato emang sebenernya ga kenapa2. you decide.

  10. #4900
    Superstar in Training gengiskhan91's Avatar
    Join Date
    Sep 16, 2012
    Posts
    7,032
    Mentioned
    51 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Andin (maaf sekali lagi, mau ikutan komentar)
    kamu bilang kamu ga bakal mendukung suami untuk kasar ke anak?
    Lalu kalau untuk ke kamu, itu tidak masalah?
    Walau diliat anak, juga ga masalah?
    Kalo anak merasa ibunya ga optimal karena tertekan dipukul, itu juga kan ga baik menurutku

    andin, bukan cuma anak yg butuh perhatian dan kasih sayang, juga pengertian untuk dibilangin baik, kamu dan suamimu juga butuh, perlu, supaya rumah tangga kalian harmonis dan kalian sejahtera secara psikologis

    maaf kalo menyinggung. Aku kuliah di psikologi, dan aku selalu terbiasa menekankan kesejahteraan masing2 individu gitu
    SEMANGAT andin!
    Semoga kamu memang tidak dalam tahap denial seperti yg aku mention di post sebelumnya

  11. #4901
    Platinum
    Join Date
    Feb 11, 2013
    Posts
    120
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Oh dear, I was amazed by how someone can just stand still and accept rage from her husband just for the sake of appearance (not divorced, kids growing with both mom and dad etc etc). If I were one of the kids, I would rather be alive and have divorced parents than die of my father's uncontrollable rage.

    Well, but it appears that some people still value appearance above all else.

    Andin, what kind of upbringing do you expect your husband to do? One full of rage and fear? Is it the kind of upbringing you want your kids to grow up with?

    If I were you, I would look for a job, get independent and kick that bastard out of my house. But to me it seems that you've been pampered so much by your parents that you won't even consider looking for a job and get independent. Don't you feel ashamed of having to ask your parents for money? Grow up! How do you expect your kids to become responsible adults if you don't grow up and be responsible for your decisions yourself?

    You mentioned that if your earnings won't be enough to provide education for your children. Errr, well of course no 22-year-old would earn enough money to send her kids to international, national plus whatever expensive school on a single income. But there are still state schools and SD inpres around. And let me tell you one thing, I have a lot of friends, having their education at SD inpres in the middle of nowhere, who are now working as expats.
    Last edited by kulakula; Apr 16, 2013 at 06:02 PM.

  12. #4902
    Quartz
    Join Date
    Feb 3, 2011
    Location
    negeri sepeda
    Posts
    313
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Andin, kalau boleh tau gmn ya proses perjodohan kamu? kmu skrg 22 tahun, udah 3 tahun nikah, I guess you were married when you're 19 years old? Usia yang menurut aku pribadi sangatlah muda dan mungkin seperti apa kehidupan pernikahan itu masih belum tergambar jelas dalam bayangan kamu. Mama kmu mungkin selalu membela suami kamu, karena mama kmu ngerasa kamu masih kecil, pasti kmu yang salah kalau sampe suami kmu mukul kamu. Mungkin mama kamu mikir beda usia kalian yang cukup jauh membuat suami kamu itu lebih benar dari kamu karena suami kmu dianggap lebih berpengalaman sama mama kmu, jadi kmu nurut aja sama suami kmu. Is that true?

    Sebenarnya menikah umur berapapun itu ga masalah kok, yang penting kita dan suami kita sama2 menyadari konsekuensi dari pernikahan itu sendiri. yang namanya pernikahan itu kompromi dan kerja keras dari kedua belah pihak. Bukan cuma yang satu harus terima perlakuan yg lain apapun itu. Bener kata mak2 dsini, menurutku akan lebih baik kalau kamu belajar untuk mandiri, belajar untuk berdiri di atas kaki sendiri. Gak mudah memang mak, aku juga mengalami hal kayak gitu kok. Pasti ada jatuh bangunnya. tapi itu sesuatu yang wajib kita lakukan sebagai orang dewasa. Mungkin skrg ortu masih bisa bantu, gmn kalau ntar mereka ga bisa bantu kmu lagi, sedangkan suami tetap seperti itu. Percayalah merubah orang lain itu bukanlah hal yang mudah. Yang harus berubah itu diri kita sendiri mak. Mulailah belajar menghargai diri sendiri. dan itu berawal dari tidak membiarkan seseorang untuk memperlakukan kita dengan tidak baik.

    kenapa ga coba nanya ke diri kmu sendiri mak. kalau misal orang lain ada salah ke kmu, kenapa kmu ga pukul mereka seperti yg suami pernah lakuin ke kmu? it's simply because mereka ga pantas buat dipukul kan? Kenapa kalau suami kmu salah kmu ga pukul balik suami kamu? karena kmu ngerasa suami kmu ga pantas dipukul kan? karena kmu sayang ke dia kan? I know that for some people ungkapan sayang itu berbeda, tapi menyakiti hati or fisik orang lain bukanlah cara yg pas untuk menunjukkan rasa sayang itu. Semangat mak :-)

  13. #4903
    Elite Citizen qeqe75's Avatar
    Join Date
    Mar 23, 2012
    Posts
    4,882
    Mentioned
    9 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    kalo mnurut aku ya secara pribadi, gimana orang tua membesarkan anak anaknya itu adalah urusan mereka. hak mreka mreka mau kasi apa ilmu dll...

    tapi...karena anak anak orang tua lain itu mungkin someday akan bergaul dengan anak anakku in the future. I do really concern dengan perkembangan mreka...aku ga mau negara ini dipenuhi dengan anak anak yang penuh kekerasan, dan kebencian. but again that would be my opinion.

    deka deki, ow ngomel dengan pedes ya, somehow, kata kata pedas itu justru lebi menyakitkan dari pada bogem ya...uhm agak bingung ya ngapain bawa orang tua kamu ya, secara bukannya dia juga anggap bahwa ibunya yang pemalas, dan kalo ga salah sodaranya ada yang terbelakang ya? gw ga mau judging ya...tapi apa kamu ga ada cermin dirumah, buat suamimu berkaca pada kenyataan?

    kula kula, frankly you remind me of one of the inactive FD member name Bea Hidden Content
    Life is a journey, not a destination

  14. #4904
    Emerald belladict's Avatar
    Join Date
    Sep 26, 2007
    Posts
    635
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default Re: Konsultasi: Problematika dengan suami

    Andin kamu bukan lemah tak berdaya tapi naif + in denial, makanya kalo ibu2 di sini (termasuk gw) jadi pada gemes pengen tatar ulang kamu ya dimaklumi aja. Kalo suami KDRT ga mau langsung buru2 minta cerai oke lah. Tapi at least ada warning dari kamu buat dia yg menyatakan kalo kamu ga suka digituin. Bukan ikhlas diem aja atau nangis. Heck laki gw aja kalo nada suara udah tinggi/nyolot ke gw langsung gw tegur, apalagi berani2 mukul/lempar barang.

    Kalo kamu diem aja, suami bakal makin nggak menghargai kamu. Coba kamu sekali2 stand up for yourself, tegur 1x, 2x, 3x 3rd and final notice baru take action tinggalin rumah kek sementara waktu. Kalo dirayu2 jangan luluh, bilang aja perlu waktu buat mikir, seminggu dua minggu kek.

    Ngomong2 rencana anak mo dititip ortu/adek kalo udah sekolah, trus kamu bakal ikut anakmu juga kah? Atau gimana?

  15. #4905
    Emerald
    Join Date
    Dec 20, 2012
    Posts
    755
    Mentioned
    0 Post(s)

    Default

    Andin,

    "Masih bisa ditolerir ko' kesalahan dia, aku ga luka dan ga sakit klo dipukulin"


    Aku speechles sama kata2mu yg diatas,spt aku duga,km taraf udh "biasa",jd tanpa km sadar,dirimu blng :normal lha dia begitu..gpp kok..

    Apa ya dipikiran mama kamu,ayah kamu mau melindungi kamu dng mau menegur suamimu,malah dilarang mamamu?gak mau nyampurin?geleng2 deh aku..

    Susah emang jadinya,ya sudah walo aku gak kenal kamu,tp kamu tolong jaga anak2mu ajah,jng sampai km juga diem ajah pas mereka dipukulin,kalo kamu khan udh kebal sakit,tp anak2mu PASTI akan merasa sakit fisik+ luka bathinnya kalo sampai diapa2in bapaknya,dan aku gak rela anak kecil digituin krn bapaknya udh "sarap",dan ibunya sendiri tidak mampu melindungi.
    Maaf Andin kalo kata2ku kurang enak.

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Forum Jump