Page 4 of 4 FirstFirst ... 2 3 4
Results 46 to 50 of 50
  1. #46
    Newcomer
    Join Date
    Apr 20, 2016
    Posts
    45
    Mentioned
    32 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Adaptasi/Pengalaman jadi Ibu Baru

    Hi mom semuaaa, ikut sharing ya Hidden Content

    Babyku sekarang baru 2 bulan kurang 2 hari nih...

    Kalo buatku pribadi, sebulan pertama itu paling chaos banget deh... Masi sakit bekas SC, mesti urus baby berdua doang sama hubby.. nahan2 sakit bangun tiap malem buat nyusuin baby, dan babyku gamau ditaruh, bisa langsung nangis, alhasil tidur sambil duduk sandaran di kepala tempat tidur ��

    Trus pake drama segala ribut sama hubby gara2 hubby anggep aku males gamau jemur n mandiin si baby - dia yg kerjain itu semua, soalnya aku gabisa bangun pagi karena mlmnya begadang dan hubby kan tidur tuh, jadi kupikir ya gantian lah, toh aku ttep bangun jam 9 buat masak dll... Eh ternyata hubby anggepnya aku ga mau nyoba buat bonding sama baby... Alhasil sejak itu aku mulai blajar mandiin dll meski awalnya takut2 plus males saking ngantuknya...

    Selain soal jam tidur yg kacau dan drama sama hubby, soal makan juga jadi kacau, kita berdua jadi jarang makan barengan karena mesti gantian jagain baby yg gabisa denger ada aktivitas dikit di dekat dia pasti kaget dan kbangun ������

    Trus masalah puting lecet sampe berdarah2, dieekin dan dipipisin baby pas gantiin diapers, dll...

    Kemarin malah baru ngalamin deg2annya ngurusin baby yg lg demam berdua hubby aja, panik berdua, puter otak berdua gmana caranya biar demam baby reda, dll...

    Seru sih, Alhamdulillah hubbyku orangnya lebih luwes dari aku malah soal urusin baby, jadinya aku malah belajar lebih mandiri dari dia ������

    Sekarang sih mau masuk bulan ketiga, baby jam bobonya udah mulai bisa diatur jadinys jam tidurku n hubby juga cukup ga kacau kayak pas sebulan pertama �� makan susah, mandi apalagi, rumah udah kayak kapal pecah n kotor banget saking ga sempat urus yg lain2

    Tapi hikmahnya karena urus baby berdua aja kita jadi tau gimana serunya menjadi tim yg kompak demi si baby �� sekarang lagi keder mikirin baby mau dititip kmana klo nanti aku sama hubby kerja karena tinggal jauh dari ortu. ��

  2. #47
    Citizen chasingrainy's Avatar
    Join Date
    Sep 9, 2010
    Location
    Bekasi
    Posts
    1,706
    Mentioned
    366 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Adaptasi/Pengalaman jadi Ibu Baru

    Menjadi ibu baru?
    Kayak mimpi aja gitu. Yg biasanya di elus2 di dalem perut kini bisa di pegang, di sentuhan di cium. Ah senang nya bahagia amazing ga nyangka campur2 deh. Semenjak baby Z lahir aku kena baper attack tiap malem nangis sambil liat foto dan video nya anak ku dari lahir sampe detik itu.
    Apalagi ga tega waktu dia di tindik kuping nya buat pake anting. Aku mewek banget. Dikit2 nangis, si baby nangis kejer karena asi aku blm keluar aku nangis. Inget persalinan bs normal padahal tali pusat aku pendek aku nangis.
    Seminggu awal kerjaannya nangis doang..
    Sayang banget soalnya sama baby. Ga pernah merasa sesayang ini sama orang lain selain diri sendiri. Bahkan sama suami..
    Jadi kalo si baby kenapa2 aku yg sedih berlipat2.. Mikir parno. Kalo gede kenapa2 gimana ya bisa gila kali aku 😂
    Tapi semakin hari semakin belajar. Ternyata rasa sayang ini harus disertakan dengan ilmu ikhlas. Ikhlas karena si baby bukan milik kita sepenuhnya. Milik Allah hanya titipan. Jadi sebisa mungkin berdoa semoga Allah jaga baik2 baby ku. Semoga Allah sayang kepada baby ku. Karena harus iklasin semua apapun yg terjadi sama baby. Yang penting aku sudah usaha yg terbaik. Kemungkinan buruk. Harus diterima. Karena sekali lagi baby Z bukan milik ku..
    Sejatinya ketika nanti dia dewasa.. Dia juga bukan milik ku akan pergi sama pendamping nya kelak.
    Jadi aku sama suami mesti jaga hubungan juga karena ketika anak2 pergi tinggal kami berdua menjalani hidup

  3. #48
    Newcomer
    Join Date
    Jun 15, 2017
    Posts
    40
    Mentioned
    25 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Adaptasi/Pengalaman jadi Ibu Baru

    Mak @Hidden Content , sama banget ya.. aku juga baru lahiran seminggu yang lalu dan dalam seminggu aku nangis terus tiap hari.. parnoan banget takut baby kenapa2 hiks hiks
    Tapi mertuaku nasehatin aku kalo jadi ibu itu harus tough, karena anak kita lagi butuh kita banget dari dia lahir sampe dia besar, kita harus bisa jadi pegangan dia, tempat dia mengadu, dll
    Trus emang gak boleh parnoan sih, meski khawatir tapi harus think positive..
    Happy parenting ya mak Hidden Content

  4. #49
    Newcomer zulidadwi's Avatar
    Join Date
    Jul 27, 2011
    Location
    Yogyakarta, Indonesia
    Posts
    68
    Mentioned
    17 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Adaptasi/Pengalaman jadi Ibu Baru

    Mau share pengalaman jadi ibu baru. Bayi sekarang udah usia 4 bulan 28 hari, 1 bulan lagi udah MPASI *semoga tetap lancar makannya.

    Jadi saat baru melahirkan aku sempet salah strategi, aku ngga bawa pompa ke rumah sakit karena uda berpikir mau nenenin langsung aja secara ASI kolostrumnya uda mulai keluar dikit-dikit kalau dipencet. Tapi ternyata emang ngga semua bayi bakal langsung lancar nenen saat pertama kali alhasil aku butuh beberapa menit sampai akhirnya si bayi mau nenen itupun juga masih sedikit banget. Akhirnya aku coba oles-olesin aja ASInya ke mulut dia *mumpung teorinya bayi baru lahir masih tahan untuk ngga makan selama maksimal 3 hari dan semalaman si Bayi nangis terus.

    Besoknya aku inisiatif langsung pesen sewa pompa asi dunk yang bisa diantar langsung ke RS via gojek hari itu juga, Aku pompa terus sampe kolostrumnya keluar semua dan berhubung aku lahiran SC, perut masih sakit, bayi lum pinter nenen *tapi aku tetep coba ajarin bayi nenen, akhirnya aku kasih ASI ke bayiku menggunakan dot. Yah mungkin kebanyakan ibu-ibu bakal protes kalau tau aku uda ngenalin bayiku dot dari sejak awal lahir. Tapi alhamdulillah, sampai 4 bulan ini, bayiku belum pernah bingung puting. She knows the difference dan dia ngga nolak dua-duanya.

    Ada beberapa hal sih yang bikin ngga enak hati, tapi aku anggap itu ujian kecil aja. Mulai dari ibu mertua yang pingin nyaranin ngasih susu formula, saat malam pertama aku rooming sama babyku, karena si bayi nangis-nangis. Tapi aku larang dan ibu mertuaku nurutin aku. Trus dari ibu kandungku sendiri yang bilang kalau ASI kolostrumku terlalu kental buat bayi, ibuku jadi kasihan dannnn akhirnya mencampurkan ASIku dengan air mineral biar lebih encer *jeng...jeng.... Udah pusing ngeliatnya, akhirnya pas ada suster, aku tanyain aja didepan ibuku, emangnya ASI boleh dicampur air ya, dan suster menjawab ngga boleh, barulah ibuku ngerti. Tapi ya udah sih ya, uda terlanjur kecampur sedikit, akhirnya pemberian ASI berikutnya aku usahain nenen terus sampe si bayi pinter menghisap.

    Yang aku rasakan saat punya anak ituh bahagia banget walau masih ada perasaan overwhelmed *ini katanya karena hormon-hormon masih bergejolak tapi perlahan-lahan akan meninggalkan tubuh kita. Satu yang bisa aku sampaikan buat new mom adalah ikhlas dan jangan lupa banyak bersyukur karena sudah bisa melalui segalanya selama 9 bulan. Mungkin kita sebagai ibu atau calon ibu akan punya ekspektasi masing-masing ketika kita akan melahirkan dan merawat bayi kita dengan cara yang kita inginkan, tapi ketika ekspektasi yang kita harapkan tidak terjadi, legowo dan ikhlaskan saja. Tetap ingat bahwa yang penting adalah kesejahteraan ibu dan bayi. Tidak usah memikirkan apa kata orang lain, pikirkan dirimu dan yang paling penting bayi yang ada di tanganmu itulah yang kamu pikirkan. Karena ibu bahagia, anak juga bahagia.

    Makanya satu hal lagi yang bisa ak sarankan agar ketika lahiran itu new mom, kalau bisa selalu ada yang mendampingi, jangan ditinggalkan sendirian *kecuali terpaksa atau sudah berpengalaman mengurus bayi. Tugas ibu baru itu yang paling penting menyusui dan merawat bayinya. Urusan rumah tangga mah belakangan, ngga masalah kalau rumah berantakan karena itu bisa dikerjakan nanti atau bisa dikerjakan bantu merapikan oleh yang mendampingi.

    Pengalamanku, aku beruntung, keluargaku mendampingiku. Bahkan ketika aku menyusui dan lelah, ada keluarga yang peduli memasakkan makanan dan membuatkan makanan serta merapihkan pekerjaan rumah sehingga aku bisa istirahat dan menyusui dengan tenang. Bahkan beberapa minggu setelahnya, my inlaws tetap datang membantu dengan memasakkan aku makanan yang bergizi *Alhamdulillah. Aku tahu mungkin tidak semua orang kondisinya sama, tapi jika memungkinkan usahakanlah terutama jika melihat kondisi new mom yang masih belum berpengalaman, I strongly recommended the helping hand of an assistance (family, friends, etc). Menurutku hal ini juga dapat mencegah terjadinya sindrom baby blues dan post partum depression.

  5. #50
    Immigrant
    Join Date
    Nov 25, 2015
    Location
    Jakarta
    Posts
    150
    Mentioned
    42 Post(s)
    Tagged
    0 Thread(s)

    Default Re: Adaptasi/Pengalaman jadi Ibu Baru

    Mau sharing juga... meskipun telat hehe.. babyku skrg udah toddler usia 2 tahun. Waktu cepat berlalu Hidden Content

    Aku melahirkan secara normal, jadi pemulihan 3 hari di rs. Selama pemulihan aku dan baby rooming in, tp malah stress huhuhu.. krn babyku nangis terus. Trus kuencenggg bangett bokkk.. sampai satu lorong rs kedengeran kali yah. Sempet stress juga karena babyku ternyata colic.. bisa nangis kejer lamaaa banget malem2 buta dan siangnya rewel. 3 bulan pertama itu paling stressful, pusing kurang tidur, trus ditambah aku kena demam berdarah jadi produksi asi merosot. Drama deh pokoknya Hidden Content . Masa2 itu pula aku sering banget berantem ama suami. Mungkin dia ngerasa jadi orang no 2 yah, trus kita tidur pisah kamar. Karena suami kebetulan kerja sambil ambil kuliah, supaya gak ganggu, aku sama baby, suami tidur di kamar berbeda. Ditambah aku tinggal di rumah mertua. Rasanya gak adil aja baby yg bikin berdua yg urusin mamanya.

    Sempet depressed juga di 3 bulan pertama itu, rasanya mau pergi aja dari rumah, kabur lol. Malem2 suka nangis, kepala pusing, sama gak nafsu makan. Untungnya keluarga mertuaku cukup suportif dan bantu kerjaan rumah tangga dan masakin. Makanya aku takjub sekali sama new moms di luar sana yg ngurusin sendiri babynya, masakin suami, dan bersih2 rumah sendiri. Bener2 angkat jempol deh.

Page 4 of 4 FirstFirst ... 2 3 4